Eksposisi Injil Matius

oleh: Pdt. Budi Asali MDiv.


MATIUS 19:27-30

Ay 27:

1)   ‘Telah meninggalkan segala sesuatu dan mengikut Engkau’.

Bandingkan dengan Luk 14:33. Ini memang syarat untuk mengikut Yesus: rela meninggalkan segala sesuatu. Bandingkan juga dengan Mat 19:21-22. Pemuda itu tidak mau meninggalkan harta demi Kristus. Tetapi murid-murid ini sudah meninggalkan segala sesuatu.

Seseorang mengatakan:

“The philosopher forsakes all without following Christ; most Christians follow Christ without forsaking all; to do both is apostolic perfection” (= Ahli-ahli filsafat meninggalkan semua tanpa mengikut Kristus; kebanyakan orang kristen mengikut Kristus tanpa meninggalkan segala sesuatu; melakukan keduanya adalah kesempurnaan rasuli).

2)   ‘Jadi apakah yang akan kami peroleh?’.

Ada 2 penafsiran tentang kata-kata / pertanyaan ini:

a)   Petrus mau ‘dagang’ (ada pamrih) dengan Tuhan.

b)   Petrus cuma ingin tahu.

Mungkin ini adalah pandangan yang benar, karena dalam Luk 18:28 maupun Mark 10:28 kata-kata ini tidak ada. Padahal Markus mendapat bahan (dalam menulis Kitab Suci) dari Petrus, sehingga biasanya ia yang paling menonjolkan kejelekan Petrus. Kalau di sini Petrus memang mau ‘dagang’ dengan Tuhan, pasti Markus menuliskan hal itu.

Ay 28:

1)   ‘Pada waktu penciptaan kembali, apabila Anak Manusia bersemayam di tahta kemuliaanNya’.

Ada 2 penafsiran tentang bagian ini:

a)   Ini menunjuk pada kedatangan Kristus yang keduakalinya

b)   Ini menunjuk pada saat Kristus naik ke surga. Saat itulah rasul-rasul itu akan menjadi pemerintah gereja.

Saya lebih setuju dengan penafsiran pertama karena:

·        kata-kata ‘pada waktu penciptaan kembali’ cocok dengan penafsiran pertama tetapi tidak cocok dengan penafsiran kedua.

·        penafsiran pertama membuat kontex lebih ‘bagus’ karena ay 28 menun­jukkan pahala di surga (nanti), sedangkan ay 29 menunjuk­kan pahala di dunia (bdk. Mark 10:30 / Luk 18:30 - ‘pada masa ini juga’).

·        dalam ay 27 mungkin sekali Petrus masih memikirkan Kera­jaan Mesias yang bersifat duniawi. Dengan menunjuk pada kedatangan ke 2, maka Yesus ingin menghancurkan pemikiran Petrus yang salah

2)   ‘12 suku Israel’.

Ada bermacam-macam penafsiran tentang bagian ini:

a)   Ini menunjuk pada Israel yang tak percaya.

Alasan: adanya kata ‘menghakimi’ yang menunjuk pada penjatuhan hu-kuman, sehingga pasti menunjuk pada orang yang tidak percaya.

Keberatan terhadap pandangan ini: Hal seperti ini (menghukum orang), tidak mungkin disebut sebagai pahala bagi orang yang meninggalkan segala sesuatu dan mengikut Yesus.

b)   Ini menunjuk pada orang-orang pilihan dari kalangan Israel.

Bandingkan dengan Ro 11:1-7,23-24,25-27.

c)   Ini menunjuk kepada semua orang pilihan.

Ini yang saya anggap benar! Alasan­nya: ini menunjuk pada peristiwa setelah kedatangan Yesus yang ke 2 kalinya, sehingga tidak mungkin masih ada perbedaan antara Israel dan non Israel.

3)   ‘Menghakimi’.

Lagi-lagi ada 2 penafsiran:

a)   Betul-betul diartikan ‘menghakimi’. Kristus adalah Hakim, dan mereka satu dengan Kristus sehingga merekapun dianggap menghakimi (Jadi, tidak diartikan bahwa mereka betul-betul menjatuhkan vonis!).

b)   Artinya adalah: ‘memerintah’.

Dasar dari penafsiran ini:

·        Hakim-hakim dalam Perjanjian Lama tidak betul-betul menjadi hakim (seperti dalam pengadilan), tetapi menjadi pemimpin / pemerintah.

·        Ayat-ayat Kitab Suci seperti: 2Tim 2:12  Wah 2:26-27  Wah 3:21.

Ay 29:

1)   ‘Karena namaKu’.

Bandingkan dengan Mark 10:29: ‘karena Aku dan karena Injil’. Jadi, bukan karena gereja, pendeta, dsb. Kita harus fanatik demi Kristus dan Injil / Firman Tuhan, bukan demi gereja, aliran, pendeta, dsb.

2)   Yang ditinggalkan: rumah, saudara laki-laki / perempuan, bapa, ibu, anak, ladang (= pekerjaan).

Dalam KJV, dalam ay 29 ini ada kata ‘wife’ (= istri), karena KJV menggunakan manuscript yang berbeda. Demikian juga dalam Mark 10:29. Tetapi dalam Mark 10:30 tidak ada manuscript yang menuliskan ‘wives’ (= istri-istri). Tetapi, dalam Luk 18:29, memang ada kata ‘wife’ (= istri). Ini tentu tidak berarti bahwa ada sikon tertentu dimana demi Kristus kita harus menceraikan istri! Artinya: harus rela kehilangan istri, demi Kristus!

3)   Akan menerima kembali 100 x lipat.

a)   Bilangan ‘100’ jelas tidak hurufiah, karena Luk 18:30 mengata­kan ‘lipat ganda’.

b)   Apakah yang kita terima kembali dengan berlipat ganda itu adalah sesuatu yang sama dengan yang kita tinggalkan? Kalau dilihat dari Mark 10:29-30 maka rasanya ya! Tetapi ini tidak mungkin! Rasul-rasul meninggalkan semua (perahu, jala, rumah cukai dsb), tetapi mereka tidak pernah menerima hal-hal itu kembali dengan berlipat ganda!

Jadi, harus diartikan:

·        berkat yang lebih besar, tetapi bendanya tidak mesti sama dengan yang ditinggalkan. Perhatikan juga  berkat yang lebih besar ini harus dilihat dengan ‘mata yang benar’, bukan dengan ‘mata duniawi’! Bandingkan dengan ayat-ayat di bawah ini:

*        Amsal 15:16 - “Lebih baik sedikit barang dengan disertai takut akan Tuhan dari pada banyak harta dengan disertai kecemasan”.

*        Amsal 16:8 - “Lebih baik sedikit penghasilan disertai kebenaran, dari pada penghasilan banyak tanpa keadilan”.

*        Amsal 17:1 - “Lebih baik sekerat roti yang kering disertai dengan ketenteraman, dari pada makanan daging serumah disertai perbantahan”.

*        1Tim 6:6 - “Memang ibadah itu kalau disertai rasa cukup, memberi keuntungan yang besar”.

*        Fil 3:7-8 - “Tetapi apa yang dahulu merupakan keuntungan bagiku, sekarang kuanggap rugi karena Kristus. Malahan segala sesuatu kuanggap rugi, karena pengenalan akan Kristus Yesus, Tuhanku, lebih mulia dari pada semuanya. Oleh karena Dialah aku telah melepaskan semuanya itu dan menganggapnya sampah, supaya aku memperoleh Kristus, dan berada dalam Dia”.

·        keluarga baru dalam Kristus (bdk. Mat 12:46-50  Ro 16:13).

4)   Ay 29 mengandung hal yang tidak enak karena meninggalkan rumah, keluarga, pekerjaan pasti menimbulkan kesedihan / penderi­taan tertentu. Tetapi Mark 10:30 menunjukkan hal yang lebih tidak enak lagi, yaitu penganiayaan! bdk. Fil 1:29  2Tim 3:12. Jelas bahwa ikut Yesus bukan enak tok!

Ay 30:

Kalau kita melihat Luk 13:30 maka jelas dari kontexnya bahwa arti dari ‘yang terdahulu’ adalah ‘orang Yahudi’, sedangkan ‘yang terakhir’ adalah ‘orang non Yahudi’. Tetapi di sini kontexnya berbeda, sehingga artinyapun berbeda.

Artinya adalah: Orang-orang yang kelihatannya hebat, belum tentu benar-benar hebat. Waktu akan membuktikannya / mengujinya. Bisa-bisa nanti mereka justru sama sekali tidak berarti. Ini sekaligus merupakan peringatan bagi para rasul itu. Mereka kelihatan hebat (mereka yang mula-mula ikut Yesus, mereka meninggalkan segala sesuatu, mereka mempunyai jabatan yang tinggi, dsb), dan Yesus memperingatkan supaya mereka jangan mundur menghadapi ujian waktu sehingga lalu menjadi ‘yang terakhir’ (tapi Yudas tetap jatuh sekalipun ada peringatan ini!). Ini juga merupakan peringatan bagi saudara yang saat ini sedang rajin / bersemangat / berkobar-kobar dalam ikut Yesus. Waktu akan menguji saudara, apakah saudara akan tetap seperti itu, atau akan mundur sehingga menjadi ‘yang terakhir’. Karena itu, janganlah kendur sedikitpun dalam mengikut dan melayani Kristus! (baca Ro 12:11-12!)


-AMIN-


e-mail us at golgotha_ministry0@yahoo.com