Pembahasan mengenai Ajaran Andereas Samudera tentang Dunia Orang Mati

oleh : Pdt. Budi Asali M.Div.


pelajaran II

argumentasi Andereas Samudera

 

1)  Yesus juga memberitakan Injil kepada orang mati, dan kita harus meneladani Dia.

 

a)   Di antara kematian dan kebangkitanNya, Yesus memberitakan Injil kepada orang-orang mati di Hades.

 

Andereas Samudera: “Ketika Tuhan Yesus mati di kayu salib, beberapa kejadian telah terjadi berturut-turut sebagai berikut: Ketika Ia menyerahkan nyawaNya kepada Bapa, Ia dalam keadaan Roh keluar dari tubuhnya dan turun ke Hades, disana Yesus memerdekakan orang-orang beriman Perjanjian Lama dari tempat mereka ditawan (prisoner of war) dan memindahkan tawanan-tawanan itu ke pangkuan Abraham (Efesus 4:8-9). Sejak saat itu orang-orang beriman Perjanjian Baru yang mati tidak turun ke Hades tetapi langsung dibawa malaikat ke atas, ke pangkuan Abraham (Lukas 16:22).

Mat 27:51-53 - Dan lihatlah, tabir Bait Suci terbelah dua dari atas sampai ke bawah dan terjadilah gempa bumi, dan bukit-bukit batu terbelah, dan kuburan-kuburan terbuka dan banyak orang kudus yang telah meninggal bangkit. Dan sesudah kebangkitan Yesus, merekapun keluar dari kubur, lalu masuk ke kota kudus dan menampakkan diri kepada banyak orang.

Sebelum orang-orang kudus Perjanjian Lama itu dipindahkan ke surga, sempat orang-orang tawanan yang dimerdekakan ini muncul di kuburan-kuburan dengan tubuh kebangkitan dan dilihat banyak orang. Tuhan Yesus sendiri masih berada di alam maut dua malam lamanya untuk mengerjakan pekerjaan lain, yaitu mengabarkan Injil kepada orang-orang yang di dalam penjara - ‘Dunia Orang Mati’, hal 41,43.

 

Andereas Samudra:

“6. Injil dan dunia orang mati

6.1. Pekerjaan Yesus di dunia orang mati

1Petrus 3:19-20 - ... dan di dalam Roh itu juga Ia pergi memberitakan Injil kepada roh-roh yang di dalam penjara, yaitu kepada roh-roh mereka yang dahulu pada waktu Nuh tidak taat kepada Allah, ketika Allah tetap menanti dengan sabar waktu Nuh sedang mempersiapkan bahteranya, di mana hanya sedikit, yaitu delapan orang, yang diselamatkan oleh air bah itu.

Saya percaya tak ada aliran gereja yang menolak kebenaran ini, yaitu ketika Tuhan Yesus menyerahkan nyawaNya kepada BapaNya di atas kayu salib, Bapa Surgawi telah mengirim Ia dalam keadaan Roh ke alam maut untuk melakukan 2 hal. Pertama-tama melepaskan tawanan-tawanan, yaitu orang-orang kudus sebelum Tuhan Yesus, dari tahanan mereka di alam maut dan yang kedua adalah bahwa Ia memberitakan Injil kepada orang-orang mati, yaitu kepada orang-orang penjara di Hades. Injil yang bagaimana yang diberitakanNya? Ada yang menginterpretasikan bahwa itu bukan Injil yang memberi keselamatan, tetapi sekedar proklamasi kemenangan saja. Alasannya karena dalam bahasa Grika dipakai kata ‘kerusso’, (to proclaim, to announce, atau pengumuman) dalam ayat ini, bukan ‘evangelizo’ seperti pemberitaan Injil untuk orang hidup.

Apa maksud Injil proklamasi ini? Coba bayangkan kisah seperti ini:

Yesus turun di Hades, dia mengadakan KKR selama dua malam di dunia orang mati yang telah terpenjara disana beribu-ribu tahun, dan kira-kira Ia berkata begini: ‘Hai orang-orang mati yang berdosa! Aku datang kemari hendak memberitahu kamu bahwa Aku telah mengalahkan si iblis dengan ketaatan-Ku kepada perintah Allah. Sejak sekarang orang-orang di atas bumi sana yang percaya kepada-Ku akan diselamatkan dari hukuman neraka dan bahkan diberi kuasa untuk menjadi anak-anak Allah. Tetapi ini hanya berlaku bagi mereka yang masih hidup sekarang, tidak untuk kalian. Kalian akan tetap binasa di lautan api karena dosa-dosamu dahulu. Sekian pengumuman-Ku, selamat tinggal!!!!’

Bila Injil yang diberitakan tak dapat menyelamatkan orang-orang mati di alam maut, proklamasi kemenangan Yesus disana hanya akan merupakan ejekan terhadap mereka yang malang itu. Masakan Yesus jauh-jauh turun ke dasar alam maut hanya untuk menyampaikan pengumuman semacam itu? Itu kurang pekerjaan namanya! Injil baru disebut Injil bila itu menyelamatkan orang!

Roma 1:16 - Sebab aku mempunyai keyakinan yang kokoh dalam Injil, karena Injil adalah kekuatan Allah yang menyelamatkan setiap orang yang percaya, ..................

Petrus menyatakan bahwa orang mati di alam roh dapat bertobat dan hidup dalam keadaan berkenan kepada Allah walaupun mereka sudah berada di alam maut:

1Petrus 4:1-6 - Jadi, karena Kristus telah menderita penderitaan badani, kamupun harus juga mempersenjatai dirimu dengan pikiran yang demikian, - karena barangsiapa telah menderita penderitaan badani, ia telah berhenti berbuat dosa -, supaya waktu yang sisa jangan kamu pergunakan menurut keinginan manusia, tetapi menurut kehendak Allah. Sebab telah cukup banyak waktu kamu pergunakan untuk melakukan kehendak orang-orang yang tidak mengenal Allah. Kamu telah hidup dalam rupa-rupa hawa nafsu, keinginan, kemabukan, pesta pora, perjamuan minum dan penyembahan berhala yang terlarang. Sebab itu mereka heran, bahwa kamu tidak turut mencemplungkan diri bersama-sama mereka di dalam kubangan ketidaksenonohan yang sama, dan mereka memfitnah kamu. Tetapi mereka harus memberi pertanggungan jawab kepada Dia, yang telah siap sedia menghakimi orang yang hidup dan yang mati. Itulah sebabnya maka Injil telah diberitakan juga kepada orang-orang mati, supaya mereka, sama seperti semua manusia, dihakimi secara badani; tetapi oleh roh dapat hidup menurut kehendak Allah.

Kepada siapa Injil diberitakan juga? Kepada orang-orang mati! Apa maksud Allah dengan memberi kesempatan mereka mendengar Injil? Supaya kepada mereka diberi kesempatan agar dapat hidup menurut kehendak Allah walaupun sudah tidak memiliki badan, artinya hidup dalam keadaan roh di dunia orang mati.

Ini adalah keadilan Allah bagi semua orang!

Roma 2:16 - Hal itu akan nampak pada hari, bilamana Allah, sesuai dengan Injil yang kuberitakan, akan menghakimi segala sesuatu yang tersembunyi dalam hati manusia, oleh Kristus Yesus.

In the day when God shall judge the secrets of men by Jesus Christ according to my gospel (Rom. 2:16, KJV)

Bukankah suatu hari kelak semua orang akan diadili menurut Taurat dan Injil? (Roma 2:16; 1Pet 4:5,6). Ia tak mau disalahkan pada hari kiamat kelak bila semua orang mati dibangkitkan dan diadili menurut Taurat dan Injil. Orang-orang mati yang belum mendengar Injil semasa hidupnya akan memprotes Tuhan, karena bukan sepenuhnya salah mereka bahwa mereka tak dengar Injil.

Hukum-hukum Taurat memang telah ditulis di hati nurani setiap orang (Roma 2:14-15), tetapi Injil adalah berita yang harus diberitakan!

Roma 10:14,15 - Tetapi bagaimana mereka dapat berseru kepadaNya, jika mereka tidak percaya kepada Dia? Bagaimana mereka dapat percaya kepada Dia, jika mereka tidak mendengar tentang Dia. Bagaimana mereka mendengar tentang Dia, jika tidak ada yang memberitakanNya? Dan bagaimana mereka dapat memberitakanNya, jika mereka tidak diutus? Seperti ada tertulis: ‘Betapa indahnya kedatangan mereka yang membawa kabar baik!’

Tingkah laku atau perbuatan tiap orang akan dihakimi menurut hukum Taurat, baik yang tertulis di hati orang itu atau oleh hukum yang tertulis di atas kitab Taurat, tetapi hati nurani itu sendiri akan dihakimi menurut Injil Mereka yang belum mendengar Injil tak mungkin diadili menurut Injil. Itu sebabnya kesempatan mendengar berita Injil diberikan juga kepada orang-orang mati, sama seperti kepada orang-orang hidup.

 

6.2. Tuhan atas yang hidup dan yang mati

Yesus Kristus diangkat menjadi Tuhan atas seluruh ciptaan Allah oleh BapaNya, itu berarti semua ciptaan di alam mautpun ada di bawah pertuanan Tuhan Yesus. Ia sama-sama menjadi Tuhan yang adil atas semua makhluk baik dalam alam materi ini maupun di alam roh sana.

Roma 14:8-9 - Sebab jika kita hidup, kita hidup untuk Tuhan, dan jika kita mati, kita mati untuk Tuhan. Jadi baik hidup atau mati, kita adalah milik Tuhan. Sebab untuk itulah Kristus telah mati dan hidup kembali, supaya Ia menjadi Tuhan, baik atas orang-orang mati, maupun atas orang-orang hidup.

Yesus mengalami kematian agar ia menjadi Tuhan atas orang mati dan orang hidup. Dua dunia ini bertuhankan Yesus secara adil dan seimbang. Jadi kesempatan mendengar Injilpun seharusnya juga seimbang. Mereka yang kukuh mengatakan bahwa Injil hanya untuk orang hidup saja dan tak ada kesempatan lagi bagi mereka di alam maut, tak bisa mendukung pendapatnya dengan satu ayatpun!

Ada lagi yang kukuh berkata bahwa dalam 1Pet 3:20 yang mendengar berita Injil itu hanya orang-orang yang mati di jaman Nuh saja, tidak kepada orang mati setelah Nuh dan jaman kini! Coba bayangkan, ketika Tuhan Yesus turun ke alam maut dan memberitakan Injil di sana selama dua malam sebelum Ia bangkit, kira-kira apakah Ia membuat sensus dahulu untuk memisahkan orang-orang mati itu, siapa yang berhak dengar Injil dan siapa yang tidak boleh? Bagaimana dengan Sem, Ham dan Yafet dan anak-anak mereka, yang mati belakangan sesudah banjir besar itu? Apa mereka diusir dahulu keluar dari lapangan KKR di alam maut sebelum Tuhan Yesus berkhotbah? Apa alasannya bahwa Injil hanya untuk sebagian orang mati saja sedang mereka-mereka yang juga sama-sama mati tapi belum sempat dengar Injil dari jaman ke jaman tidak diberi kesempatan menerima berita penuh kuasa untuk menyelamatkan mereka?

Mengapa Petrus menulis tentang orang-orang mati di jaman Nuh itu, saya percaya karena jumlah orang mati saat itulah yang merupakan mayoritas, atau karena mereka mati dalam jumlah masal. Saya percaya milyaran manusia mati di jaman itu” - ‘Dunia orang mati’, hal 46-51.

 

b)   Pada jaman sekarangpun Andereas Samudera percaya bahwa Yesus bisa diminta untuk kembali ke Hades dan memberitakan Injil kepada orang yang sudah mati.

 

Andereas Samudera: “Dalam pelayanan saya ke Jember, di rumah seorang hamba Tuhan, suatu pagi datang seorang nona yang menangis dengan sangat sedih karena ibunya baru saja meninggal. Ibunya ini masih memeluk agama Islam dan hingga saat terakhir hidupnya belum sempat Injil diberitakan kepadanya. Nona itu sendiri sudah dilahirkan baru dan kini penyesalan yang amat dalam menguasai hatinya karena terbayang bahwa ibunya pergi ke neraka tanpa Tuhan Yesus. Ia menangis tak terhiburkan. Saya mencoba menolongnya dengan berbicara di dekat telinga nona ini sementara ia terus menangis.

‘Jangan sedih, karena ada Tuhan Yesus yang sanggup menolong anda. Memang selama ibumu hidup di dunia seharusnya engkau memberitakan Injil kepadanya. Tetapi walaupun ia telah meninggal dunia, kita tetap dapat meminta Tuhan Yesus memberitakan Injilnya di dunia orang mati, sebab tertulis di dalam Surat Petrus pasal 3 bahwa Tuhan Yesus pergi memberitakan Injil di antara orang mati. Juga Ia berkata kepada kita agar kita meminta apa saja dalam NamaNya maka ia akan melakukannya untuk kita. Coba ikuti doa saya sekarang.’

Dan ia mulai mengikuti doa saya sambil menahan tangisnya.

‘Tuhan Yesus, saya meminta ampun karena saya tidak segera memberitakan Injil kepada ibu saya selama ia hidup. Tetapi sekarang saya meminta Engkau menjumpai ibu saya dan Engkau yang memberitakan berita pengampunan dosa itu kepada ibu saya. Tuhan Yesus, saya percaya Engkau mau turun ke dunia orang mati mengampuni dan menolong ibu saya agar ia tak masuk ke dalam api neraka, Amin.’

Nona itu menjadi tenang dan pulang dengan hati yang terhibur. Dalam hal ini saya sama sekali tidak menjamin bahwa doa nona itu pasti menyelamatkan ibunya dari api neraka. Yang jelas Tuhan Yesus pasti menjawab doa nona ini untuk menjumpai roh ibunya. Tetapi bila ibunya jumpa Tuhan Yesus, apakah ia rela percaya kepadaNya atau tidak, itu masih tergantung sikap sang ibu di alam maut.

Bila ia percaya ia dapat diselamatkan, tetapi bila ia menolak Tuhan Yesus, tetap ia akan ke neraka.

Seperti saya katakan, orang mati tetap memiliki jiwa yang sama seperti waktu ia hidup. Bila selama hidupnya ia tegar dan menolak Injil, di alam mautpun walaupun jumpa Yesus sendiri belum tentu ia mau percaya kepadaNya. Tetapi bila ia di dunia tidak menolak Injil namun terlanjur mati sebelum mendengar Injil, masih ada kemungkinan besar untuk ia menjadi percaya dan diselamatkan di alam maut” - ‘Dunia Orang Mati’, hal 57-59.

 

Jawaban saya:

 

a)   Siapa mengatakan bahwa tidak ada gereja yang menolak ajaran bahwa antara kematian dan kebangkitanNya Yesus turun ke alam maut untuk membebaskan para tawanan dan memberitakan Injil di sana? Saya menolak seluruh pernyataan itu dengan alasan: antara kematian dan kebangkitanNya tubuh Yesus masuk ke kuburan, tetapi jiwa / rohNya pergi ke Firdaus / surga, sesuai dengan kata-katanya sendiri dalam Luk 23:43,46.

 

Luk 23:43 - “Kata Yesus kepadanya: ‘Aku berkata kepadamu, sesungguhnya hari ini juga engkau akan ada bersama-sama dengan Aku di dalam Firdaus.’”.

 

Luk 23:46 - “Lalu Yesus berseru dengan suara nyaring: ‘Ya Bapa, ke dalam tanganMu Kuserahkan nyawaKu.’”.

 

b)   Kalau antara kematian dan kebangkitanNya Kristus turun ke Hades, maka pada saat kita mati, kita pasti juga akan turun ke Hades.

 

Apa yang Kristus alami merupakan pola dari apa yang akan dialami oleh orang percaya. Ia mati, dan kitapun akan mati. Ia bangkit dan kitapun akan bangkit (Ro 6:4,5,8  1Kor 6:14  1Kor 15:20-23  2Kor 4:14  Fil 3:21  Kol 2:12  1Tes 4:14). Ia naik ke surga, dan kitapun akan naik ke surga (Yoh 14:2-3  Yoh 17:24  Ef 2:6).

 

Kalau ternyata setelah mati Kristus turun ke Hades, maka konsekwensinya adalah: kalau kita mati, kita juga akan turun ke Hades. Dan ini jelas ngawur, karena bertentangan dengan Fil 1:23  2Kor 5:1,2,8  Luk 16:22, yang jelas menunjukkan bahwa orang yang percaya akan langsung masuk surga pada saat mati.

 

c)   Orang-orang beriman pada jaman Perjanjian Lama tidak masuk ke Hades tetapi masuk ke surga (ini saya jelaskan dalam pelajaran III, no 1).

 

Saya tidak habis pikir bagaimana Andereas Samudera bisa mengatakan bahwa semua orang kudus Perjanjian Lama, kecuali Henokh, Abraham, Musa dan Elia, masuk ke Hades dan dijaga oleh setan. Apa dasarnya mengatakan hal ini? Apakah ke 4 orang itu lebih hebat dari yang lain? Kalau 4 orang itu masuk ke surga, maka semua orang kudus yang lain juga harus masuk surga.

 

d)   Penggunaan Ef 4:8-9 - “Itulah sebabnya kata nas: ‘Tatkala Ia naik ke tempat tinggi, Ia membawa tawanan-tawanan; Ia memberikan pemberian-pemberian kepada manusia.’ Bukankah ‘Ia telah naik’ berarti, bahwa Ia juga telah turun ke bagian bumi yang paling bawah?”.

 

·        Perhatikan bahwa ayat ini sama sekali tidak mengatakan bahwa tawanan-tawanan itu adalah orang-orang beriman jaman Perjanjian Lama yang ada di Hades.

 

·        Disamping itu, perhatikan bagian yang saya garis bawahi. Kalau memang tawanan-tawanan itu mau diartikan sebagai orang-orang beriman jaman Perjanjian Lama yang ada di Hades, maka ayat itu mengatakan bahwa saat pembebasan mereka bersamaan dengan saat Kristus naik ke surga. Ini tidak cocok dengan ajaran Andereas Samudera yang mengatakan bahwa orang-orang itu dibebaskan dahulu, dan Yesus masih tertinggal selama 2 malam di Hades untuk memberitakan Injil kepada orang-orang di sana.

 

·        Ayat ini bahkan tidak mengatakan bahwa Yesus turun ke Hades, karena kata-kata ‘bagian bumi yang paling bawah’ tidak menunjuk kepada Hades, tetapi diartikan sekedar sebagai ‘bumi’. Bandingkan ini dengan Maz 139:15b dimana kata-kata ‘bagian bumi yang paling bawah’ juga muncul dan tidak mungkin diartikan sebagai Hades tetapi harus diartikan ‘bumi’. Dengan demikian Ef 4:9 menjadi mirip dengan Yoh 3:13 - “Tidak ada seorangpun yang telah naik ke sorga, selain dari pada Dia yang telah turun dari sorga, yaitu Anak Manusia”.

 

Tetapi John Stott mengatakan bahwa mungkin kata-kata itu berhubungan dengan perendahan yang paling rendah yang dialami oleh Kristus yaitu pada waktu Ia disalibkan.

 

John Stott: “Perhaps, however, ... Christ descended to the depths of humiliation when he came to earth. Or possibly the allusion is to the cross, and ‘to the experience of the nethermost depths, the very agonies of hell which Christ endured there. Such an interpretation would fit well with Philippians 2:5-11, where ‘even death on a cross’ describes his deepest humiliation, which was followed by his supreme exaltation” (= Tetapi mungkin, ... Kristus turun kepada kedalaman perendahan pada waktu Ia datang ke bumi. Atau mungkin hubungannya adalah dengan salib, dan ‘pada pengalaman tentang kedalaman yang paling bawah, penderitaan neraka yang Kristus alami di sana. Penafsiran seperti itu cocok dengan Filipi 2:5-11, dimana kata-kata ‘bahkan sampai mati di kayu salib’ menggambarkan perendahannya yang terdalam, yang disusul oleh pemuliaanNya yang tertinggi) - ‘The Message of Ephesians’, hal 158.

 

e)   Penggunaan Mat 27:51-53 - “Dan lihatlah, tabir Bait Suci terbelah dua dari atas sampai ke bawah dan terjadilah gempa bumi, dan bukit-bukit batu terbelah, dan kuburan-kuburan terbuka dan banyak orang kudus yang telah meninggal bangkit. Dan sesudah kebangkitan Yesus, merekapun keluar dari kubur, lalu masuk ke kota kudus dan menampakkan diri kepada banyak orang”.

 

Ada 2 hal yang ingin saya persoalkan di sini:

 

·        Saya pikir adalah lucu kalau ia menggunakan text ini untuk mendukung pandangannya. Ia sendiri berkata bahwa orang-orang beriman jaman Perjanjian Lama itu dibebaskan dan dibawa ke ‘pangkuan Abraham’, tetapi text ini mengatakan orang-orang kudus itu bangkit dan masuk ke kota kudus / Yerusalem yang ada di dunia ini! Yang mana yang benar?

 

·        Hal lain yang aneh dalam penafsiran Andereas Samudera tentang ayat ini adalah bahwa ia berkata bahwa orang-orang itu bangkit dengan tubuh kebangkitan. Ini tidak mungkin, karena Kristus adalah orang yang pertama bangkit dengan tubuh kebangkitan (1Kor 15:20,23  Kol 1:18  Wah 1:5), sedangkan semua orang baru akan mendapatkan tubuh kebangkitan pada kedatangan Yesus yang keduakalinya (Fil 3:21  1Kor 15:23).

 

f)    Penggunaan 1Pet 3:18-20 - “Sebab juga Kristus telah mati sekali untuk segala dosa kita, Ia yang benar untuk orang-orang yang tidak benar, supaya Ia membawa kita kepada Allah; Ia, yang telah dibunuh dalam keadaanNya sebagai manusia, tetapi yang telah dibangkitkan menurut Roh, dan di dalam Roh itu juga Ia pergi memberitakan Injil kepada roh-roh yang di dalam penjara, yaitu kepada roh-roh mereka yang dahulu pada waktu Nuh tidak taat kepada Allah, ketika Allah tetap menanti dengan sabar waktu Nuh sedang mempersiapkan bahteranya, di mana hanya sedikit, yaitu delapan orang, yang diselamatkan oleh air bah itu”.

 

Ini memang merupakan ayat yang sangat sukar, dan bahkan mungkin termasuk salah satu ayat yang paling sukar dalam Kitab Suci, sehingga menimbulkan banyak sekali penafsiran. Orang sesat memang senang menggunakan ayat sukar, karena bisa diartikan kemanapun ia menginginkannya.

 

Menurut saya arti dari ayat ini adalah Roh Ilahi Yesus (Logos) memberitakan Injil melalui Nuh, pada jaman sebelum air bah, kepada orang-orang yang hidup pada saat itu. Jadi, orang-orang itu masih hidup pada saat diinjili, tetapi pada waktu Petrus menuliskan suratnya ini, mereka sudah mati dan karena itu disebutkan sebagai ‘roh-roh yang di dalam penjara’. Jadi, ayat ini tidak mengajarkan adanya penginjilan terhadap orang mati!

 

Catatan: kalau mau mempelajari ayat ini secara mendetail, lihat buku saya ‘Penginjilan Terhadap Orang Mati’, jilid 2, pada bagian pembahasan 1Pet 3:18-20, dimana saya menjelaskan secara panjang lebar penafsiran-penafsiran yang begitu beraneka ragam tentang text ini.

 

g)   Penggunaan 1Pet 4:6 - “Itulah sebabnya maka Injil telah diberitakan juga kepada orang-orang mati, supaya mereka, sama seperti semua manusia, dihakimi secara badani; tetapi oleh roh dapat hidup menurut kehendak Allah”.

 

Sama seperti 1Pet 3:18-20, ini merupakan ayat sukar. Ada 3 penafsiran tentang arti kata-kata ‘orang-orang mati’ dalam 1Pet 4:6 ini:

 

·        itu diartikan sebagai orang yang mati secara rohani / mati dalam dosa.

 

·        itu diartikan betul-betul sebagai orang yang sudah mati. Jadi terjadi pemberitaan injil kepada orang yang sudah mati. Ini jelas arti yang diambil oleh Andereas Samudera.

 

·        sama seperti penafsiran yang saya ambil tentang 1Pet 3:18-20, orang-orang itu masih hidup pada saat diinjili, tetapi sudah mati pada waktu Petrus menulis surat ini, sehingga disebutkan sebagai ‘orang-orang mati’.

 

Catatan: kalau mau mempelajari ayat ini secara lebih mendetail, lihat buku saya ‘Penginjilan Terhadap Orang Mati’, jilid 2, pada bagian pembahasan 1Pet 4:6, dimana ayat ini saya jelaskan panjang lebar.

 

h)   Apa dasar Kitab Sucinya sehingga Andereas Samudera percaya bahwa pada jaman sekarangpun Yesus bisa diminta untuk turun ke Hades dan memberitakan Injil di sana? Sama sekali tidak ada dasar Kitab Suci untuk mendukung pandangan ini, bahkan 1Pet 3:18-20 dan 1Pet 4:6pun tidak bisa dipakai untuk mendukung pandangan ini. Perlu diingat bahwa andaikatapun antara kematian dan kebangkitanNya Yesus memang turun ke Hades untuk memberitakan Injil di sana, itu belum tentu menunjukkan bahwa sekarang Ia pasti juga mau melakukan hal yang sama. Allah / Yesus sering melakukan hal-hal yang tidak pernah Ia ulang, seperti: penciptaan alam semesta, penghukuman dengan air bah pada jaman Nuh, penebusan di kayu salib, dan sebagainya.

 

i)    Kalau Andereas Samudera memang percaya bahwa Yesus memberitakan Injil di Hades, mengapa ia berkata bahwa ia tidak dengan sengaja memberitakan Injil kepada orang mati, seperti yang dikatakannya di bawah ini?

 

Andereas Samudera: Ada orang-orang yang menganggap saya orang yang kurang pekerjaan, sementara masih banyak orang hidup belum diberitakan Injil, buat apa memberitakan injil kepada orang mati? Jangan salah mengerti! Saya tidak dengan sengaja mau mengundang orang-orang mati untuk diinjili! Itu tidak benar. Hanya bila dalam rangka menolong seseorang keluar dari masalahnya saya melakukan pelayanan inner-healing atau pelepasan, lalu roh-roh orang mati itu dimunculkan oleh kuasa urapan Roh Kudus, cara yang paling cepat untuk mengeluarkan roh orang mati ini adalah dengan memberitakan Injil kepadanya. Bila mereka sekedar diusir-usir keluar saja, biasanya memakan waktu yang amat lama karena biasanya roh-roh orang mati itu sering bandel karena ikatan batin dengan si hidup yang amat kuat. Dengan memberitakan Injil kepada mereka, pekerjaan menjadi lebih mudah dan cepat, sekaligus roh-roh itu diselamatkan” - ‘Dunia Orang Mati’, hal 68.

 

Andereas Samudera: “Banyak yang bingung mengapa kami seolah-olah ngotot mengajarkan orang Kristen menginjili orang mati! Baca baik-baik statement dibawah ini dan diharapkan tidak ada lagi orang yang mengulang-ulang pertanyaan yang sama terus menerus!

1.   Kami bukan spesialis tukang menginjili orang-orang mati!

Tidak seperti yang banyak orang bayangkan bahwa kami suka ke kuburan-kuburan dan mengabarkan Injil disana untuk orang-orang mati. Itu belum pernah dan tak akan pernah kami lakukan! Kami juga tidak menuntut orang Kristen maupun Gereja Kristen untuk menginjili orang mati dan kami sendiri juga tidak secara khusus mencari-cari orang mati untuk diinjili. Kalau ada orang-orang yang melakukan hal seperti itu, mereka melakukan atas dorongan hati mereka sendiri, bukan karena kami yang mengajarkannya. Kami juga tidak hanya melakukan penginjilan orang mati terus menerus seolah-olah itu missi pelayanan kami. ...

2.   Penginjilan terhadap orang mati hanya dilakukan dalam rangka pelayanan pelepasan.

Dalam rangka melakukan pelayanan pelepasan terhadap seseorang atau dalam rangka membersihkan sebuah hunian dari orang-orang mati (haunted houses), kami menemukan roh-roh orang-orang mati. Kepada mereka sajalah kami memberitakan Injil karena itu cara termudah menyingkirkan mereka.

...

4.   Menginjili orang mati dalam rangka menolong yang hidup.

... Penginjilan orang mati adalah dalam rangka melepaskan orang hidup dari kuasa mereka!!!” - ‘Internet’.

 

Ini adalah sikap yang tidak konsisten! Bukankah ia percaya bahwa Yesus harus diteladani (bdk. Yoh 13:14)? Mengapa ia tidak dengan sengaja menuruti teladan Tuhan Yesus dalam melakukan penginjilan terhadap orang mati, dan bahkan mengatakan bahwa ia tidak pernah dan tidak akan pernah menginjil di kuburan-kuburan? Ia memang seharusnya mengadakan KKR di kuburan!

Disamping itu, kalau Andereas Samudera memberitakan Injil kepada roh orang mati hanya dalam rangka menolong orang hidup, maka sebetulnya ia memberitakan Injil tanpa kasih kepada roh orang mati yang ia injili itu!

 

j)    Apa dasarnya Andereas Samudera mengatakan bahwa “orang mati tetap memiliki jiwa yang sama seperti waktu ia hidup. Bila selama hidupnya ia tegar dan menolak Injil, di alam mautpun walaupun jumpa Yesus sendiri belum tentu ia mau percaya kepadaNya”? Mengapa dalam kasus orang kaya dalam Luk 16:19-31, orang kaya itu kelihatannya menyesal sekali karena dulu ia tidak percaya kepada Yesus?

 

2)  Kita harus melakukan pekerjaan-pekerjaan yang lebih besar dari pada pekerjaan-pekerjaan Yesus (Yoh 14:12).

 

Andereas Samudera: “Yohanes 14:12 - Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa percaya kepadaKu, ia akan melakukan juga pekerjaan-pekerjaan yang Aku lakukan, bahkan pekerjaan-pekerjaan yang lebih besar dari pada itu.

Seorang anak muda datang kepada saya hendak bertanya secara pribadi.

‘Pak, saya banyak mendengar tentang bapak, terutama tentang penginjilan di dunia orang mati. Bagaimana sebenarnya?’

‘Apakah anda ikut Tuhan Yesus dan mau menjadi muridNya sungguh-sungguh?’

‘Ya, sungguh-sungguh.’

‘Anda percaya bahwa anda akan melakukan semua yang Yesus kerjakan, bahkan lebih besar lagi?’

‘Ya, saya yakin.’

‘Yesus dahulu memberitakan Injil Kerajaan Surga. Apakah anda percaya bahwa anda akan memberitakan Injil yang sama?’

‘Ya, sekarangpun sudah!’

‘Yesus dahulu menyembuhkan orang-orang sakit, mengusir setan, membangkitkan orang mati, dan membuat mujizat-mujizat, apakah anda percaya bahwa anda akan menyembuhkan orang sakit, mengusir setan, membangkitkan orang mati dan membuat mujizat-mujizat dalam namaNya?’

‘Ya, saya percaya!’

‘Yesus duduk disebelah kanan Bapa surgawi dan kelak menghakimi malaikat-malaikat, orang-orang mati dan orang-orang hidup, apakah anda akan bersama Dia duduk disebelah kananNya dan menghakimi orang mati dan orang hidup juga?’

‘Ya, saya percaya!’

‘Yesus turun ke alam maut ketika Ia mati di kayu salib untuk memberitakan Injil di antara orang mati! Apakah anda ikut juga teladan Tuhan Yesus memberitakan Injil di antara orang mati? Anda mau ikut dalam semua hal yang dikerjakan Tuhan Yesus, kecuali yang satu itu bukan?’

Anak muda itu tak mampu menjawab pertanyaan saya dan hanya tersenyum saja!

Yesus menjamin bahwa kita akan melakukan semua yang Ia lakukan. Apa yang dilakukan Yesus? Memberitakan Kerajaan Surga, menyembuhkan orang sakit, membangkitkan orang mati, mentahirkan orang kusta, membuat mujizat-mujizat, mati disalib, turun ke alam maut memberitakan Injil disana, bangkit, naik ke surga, duduk disebelah kanan Allah, balik lagi memerintah di kerajaan Seribu Tahun, menghampiri orang hidup dan mati, bertakhta di Langit baru Bumi baru. Anda percaya bahwa anda akan bersama Yesus dalam semua itu, bukan? (Kecuali dalam hal memberitakan Injil kepada orang mati? Mustahil!)” - ‘Dunia Orang Mati’, hal 66.

 

Jawaban saya:

 

a)   Jika Yesus memang turun ke Hades dan memberitakan Injil di sana, dan jika kita harus melakukan hal-hal yang lebih besar dari yang Yesus lakukan, maka bukankah sedikitnya kita juga harus memberitakan Injil kepada orang-orang mati di Hades? Ini baru menyamai pekerjaan Yesus. Kalau mau melebihi pekerjaan Yesus, mungkin kita harus memberitakan Injil di neraka! Mengapa Andereas Samudera hanya memberitakan Injil kepada orang mati yang gentayangan di dunia ini, dan tidak pergi ke Hades / Neraka untuk memberitakan Injil di sana?

 

b)   Andereas Samudera berkata: Hanya dalam beberapa jam seseorang dapat dibebaskan dari kuasa-kuasa kegelapan lebih banyak dari pada dahulu. Kuncinya adalah urapan dan pengetahuan tentang kebenaran Alkitab. ...” (‘Dunia Orang Mati’, hal 12.

 

Apakah ini menunjukkan bahwa Andereas Samudera melakukan pekerjaan yang lebih besar dari pada pekerjaan Yesus? Dari penggambaran Kitab Suci kalau Yesus melakukan pengusiran setan, jelas tidak dibutuhkan waktu berjam-jam!

 

c)   Andereas Samudera mengatakan: “Yesus menjamin bahwa kita akan melakukan semua yang Ia lakukan”.

Ini betul-betul suatu kegilaan. Yesus menciptakan seluruh alam semesta (Yoh 1:3), dan menebus dosa kita di atas kayu salib, dan mengkiamatkan / menghancurkan seluruh alam semesta (Ibr 1:11-12a), dan memperbaharuinya (Wah 21:5). Apakah Yesus menjamin bahwa kita juga melakukan hal-hal itu?

d)   Arti Yoh 14:12 - “Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa percaya kepadaKu, ia akan melakukan juga pekerjaan-pekerjaan yang Aku lakukan, bahkan pekerjaan-pekerjaan yang lebih besar dari pada itu”.

 

Orang-orang Kharismatik pada umumnya sangat senang dengan Yoh 14:12 ini dan mereka menganggapnya sebagai dasar bahwa mereka bisa melakukan mujijat-mujijat yang lebih besar dari mujijat-mujijat Yesus. Tetapi apa yang dimaksud oleh Yesus dengan kata ‘pekerjaan-pekerjaan’? Semua penafsir yang nggenah setuju bahwa yang dimaksud dengan ‘pekerjaan-pekerjaan’ ini tidak menunjuk kepada mujijat-mujijat, tetapi kepada pertobatan dari orang-orang yang dilayani / diinjili. Mengapa? Karena dalam persoalan mujijat, tidak ada siapapun yang melakukan mujijat-mujijat yang lebih banyak ataupun lebih besar dari Yesus.

 

Ini dinyatakan oleh Yesus sendiri dalam Yoh 15:24 - “Sekiranya Aku tidak melakukan pekerjaan di tengah-tengah mereka seperti yang tidak pernah dilakukan orang lain, mereka tentu tidak berdosa. Tetapi sekarang walaupun mereka telah melihat semuanya itu, namun mereka membenci baik Aku maupun BapaKu”.

 

Ayat ini jelas menunjukkan bahwa tidak ada orang lain yang melakukan mujijat sebesar, sehebat dan sebanyak yang Yesus lakukan.

 

Thomas Whitelaw: “Christ claims that His miracles were superior to any that had been performed by other heaven-sent prophets” (= Kristus mengclaim bahwa mujijat-mujijatNya lebih besar / unggul dari pada mujijat apapun yang pernah dilakukan oleh nabi-nabi utusan surga yang lain) - ‘Commentary on John’, hal 331.

 

Dalam menafsirkan Yoh 14:12 kita tidak boleh menabrak Yoh 15:24! Karena itulah maka kata ‘pekerjaan-pekerjaan’ dalam Yoh 14:12 harus ditafsirkan untuk menunjuk bukan kepada mujijat-mujijat, tetapi kepada hasil pelayanan / penginjilan.

 

Perhatikan komentar-komentar dari banyak penafsir tentang Yoh 14:12 yang saya berikan di bawah ini:

 

Adam Clarke: “Perhaps the greater works refer to the immense multitude that were brought to God by the ministry of the apostles. By the apostles was the doctrine of Christ spread far and wide; while Christ confined his ministry chiefly to the precincts of Judea. It is certainly the greater miracle of Divine grace to convert the obstinate, wicked heart of man from sin to holiness. ... Christ only preached in Judea, and in the language only of that country; but the apostles preached through the most of the then known world, and in all the languages of all countries. ... I think it still more natural to attribute the greater works to the greater number of conversions made under the apostles’ ministry” (= Mungkin pekerjaan-pekerjaan yang lebih besar menunjuk pada orang banyak yang dibawa kepada Allah oleh pelayanan rasul-rasul. Oleh rasul-rasul ajaran Kristus disebarkan ke mana-mana; sedangkan Kristus membatasi pelayananNya terutama pada daerah Yudea. Pastilah merupakan mujijat yang lebih besar dari kasih karunia ilahi untuk mempertobatkan hati manusia yang jahat dan tegar tengkuk, dari dosa kepada kekudusan. ... Kristus hanya berkhotbah di Yudea, dan hanya dalam bahasa negara itu; tetapi rasul-rasul berkhotbah di seluruh dunia yang dikenal saat itu, dan dalam semua bahasa dari semua negara. ... Saya berpendapat bahwa adalah lebih wajar untuk menghubungkan pekerjaan-pekerjaan yang lebih besar dengan jumlah pertobatan yang lebih banyak yang dibuat dalam pelayanan rasul-rasul) - hal 623.

 

Barnes’ Notes: “The word ‘greater’ cannot refer to that miracles themselves, for the works of the apostles did not exceed those of Jesus in power. ... But though not greater in themselves considered, yet they were greater in their effects. They made a deeper impression on mankind. ... The word ‘works’ here probably denotes not merely miracles, but all things that the apostles did that made an impression on mankind, including their travels, their labours, their doctrine, etc.” (= Kata ‘lebih besar’ tidak bisa menunjuk pada mujijat-mujijat itu sendiri, karena pekerjaan-pekerjaan dari rasul-rasul tidak melampaui pekerjaan-pekerjaan Yesus dalam kuasa. ... Tetapi sekalipun tidak lebih besar kalau dipertimbangkan dalam diri mereka sendiri, mereka tetap lebih besar dalam hasil / akibatnya. Mereka membuat kesan yang lebih dalam pada umat manusia. Kata ‘pekerjaan-pekerjaan’ di sini mungkin tidak hanya menunjuk pada mujijat-mujijat, tetapi semua hal yang dilakukan oleh rasul-rasul yang memberikan kesan kepada umat manusia, termasuk perjalanan mereka, pekerjaan / jerih payah mereka, ajaran mereka, dsb) - hal 334.

 

Matthew Poole: “you shall do greater works than I have done; not more or greater miracles: the truth of that may be justly questioned; for what miracle was ever done by the apostles greater than that of raising Lazarus? Much less do I think that it is to be understood of speaking with divers tongues. It is rather to be understood of their successful carrying the gospel to the Gentiles, by which the whole world, almost was brought to the obedience of the faith of Christ. We never read that of Christ which we read of Peter, viz. his converting three thousand at one sermon” (= kamu akan melakukan pekerjaan-pekerjaan yang lebih besar dari pada yang telah Aku lakukan; bukan mujijat-mujijat yang lebih banyak dan lebih besar: kebenaran dari hal itu patut dipertanyakan; karena mujijat apa yang pernah dilakukan oleh rasul-rasul yang lebih besar dari pembangkitan Lazarus? Saya berpendapat lebih tidak mungkin lagi bahwa ini dimengerti sebagai berbicara dalam bermacam-macam bahasa. Tetapi ini harus dimengerti sebagai suksesnya mereka dalam membawa injil kepada orang-orang non Yahudi, dengan mana hampir seluruh dunia dibawa kepada ketaatan dari iman Kristus. Kita tidak pernah membaca tentang Kristus apa yang kita baca tentang Petrus, yaitu ketika ia mempertobatkan 3000 orang dalam satu khotbah) - hal 355.

 

Leon Morris (NICNT): “What Jesus means we may see in the narrative of the Acts. There there are a few miracles of healing, but the emphasis is on the mighty works of conversion. On the day of Pentecost alone more believers were added to the little band of believers than throughout Christ’s entire earthly life. There we see a literal fulfilment of ‘greater works than these shall he do’” (= Apa yang Yesus maksudkan bisa kita lihat dalam cerita dari Kisah Para Rasul. Di sana ada beberapa mujijat kesembuhan, tetapi penekanannya adalah pada pekerjaan yang hebat tentang pertobatan. Pada hari Pentakosta saja lebih banyak orang percaya ditambahkan kepada rombongan kecil orang percaya dari pada dalam sepanjang kehidupan duniawi Kristus. Di sana kita melihat penggenapan hurufiah dari ‘ia akan melakukan pekerjaan-pekerjaan yang lebih besar dari pada itu’) - hal 646.

 

Pulpit Commentary: “by Christ’s ERGA are meant, not merely the supernatural portents, but all the work of his life, all the healing of souls, all the conversion of souls, all the indubitable issues of his approach to the heart of man. The great ERGON is salvation from sin, the gift of righteousness, and the life where before there was moral death” (= yang dimaksudkan dengan pekerjaan Kristus bukanlah semata-mata tanda-tanda yang bersifat supranatural, tetapi semua pekerjaan dalam hidupNya, semua penyembuhan jiwa, semua pertobatan jiwa, semua hasil yang tidak diragukan dari pendekatanNya pada hati manusia. Pekerjaan yang besar adalah keselamatan dari dosa, karunia kebenaran, dan hidup dimana sebelumnya ada kematian moral) - hal 224.

 

William Hendriksen: “Christ’s work had consisted to a considerable extent of miracles in the physical realm, performed largely among the Jews. When he now speaks about the greater works, he is in all probability thinking of those in connection with the conversion of the Gentiles. Such works were of a higher character and vaster in extent. ... the greater works are the spiritual works. The miracles in the physical realm are subservient to those in the spiritual sphere: the former serve to prove the genuine character of the latter. Does Jesus, perhaps, by means of this very comparison, which places the spiritual so far above the physical, hint that miracles in the physical sphere would gradually disappear when they would no longer be necessary?” (= Pekerjaan Kristus terdiri dari banyak mujijat-mujijat dalam dunia jasmani, dilakukan pada umumnya di antara orang Yahudi. Pada waktu sekarang Ia berbicara tentang pekerjaan yang lebih besar, mungkin sekali Ia berpikir tentang pekerjaan-pekerjaan berhubungan dengan pertobatan dari orang-orang non Yahudi. Pekerjaan-pekerjaan seperti itu bersifat lebih tinggi dan lebih luas. ... pekerjaan-pekerjaan yang lebih besar adalah pekerjaan-pekerjaan rohani. Mujijat-mujijat dalam dunia jasmani lebih rendah dari pada mujijat-mujijat dalam dunia rohani: yang pertama berfungsi untuk membuktikan keaslian dari yang terakhir. Mungkinkah Yesus, melalui perbandingan ini, yang menempatkan hal rohani begitu jauh di atas hal jasmani, mengisyaratkan / memberi petunjuk bahwa mujijat-mujijat dalam dunia jasmani akan perlahan-lahan hilang pada waktu mereka tidak dibutuhkan lagi?) - hal 273.

 

Calvin: “Now the ascension of Christ was soon afterwards followed by a wonderful conversion of the world, in which the Divinity of Christ was more powerfully displayed than while he dwelt among men” (= Kenaikan Kristus ke surga segera disusul oleh pertobatan yang luar biasa dari dunia, dalam mana keilahian Kristus dinyatakan secara lebih kuat dari pada pada waktu Ia tinggal di antara manusia) - hal 89.

 

William Barclay: “It is quite certain that in the early days the early Church possessed the power of working cures. ... But it is clear that that is by no means all that Jesus meant; for though it could be said that the early Church did the things which Jesus did, it certainly could not be said that it did greater things than he did” (= Adalah cukup pasti bahwa mula-mula Gereja mula-mula memiliki kuasa untuk melakukan penyembuhan. ... Tetapi jelas bahwa itu bukanlah semua yang Yesus maksudkan; karena sekalipun bisa dikatakan bahwa Gereja mula-mula melakukan hal-hal yang dilakukan Yesus, pastilah tidak bisa dikatakan bahwa Gereja mula-mula itu melakukan hal-hal yang lebih besar dari yang Yesus lakukan) - hal 164.

 

William Barclay: “Think of what Jesus in the days of his flesh had actually done. He had never preached outside Palestine. Within his lifetime Europe had never heard the gospel. He had never personally met moral degradation of a city like Rome. ... It was into that world the early Christians went; and it was that world which they won for Christ. When it came to a matter of numbers and extent and changing power, the triumphs of the message of the Cross were even greater than the triumphs of Jesus in the days of his flesh. It is of moral re-creation and spiritual victory that Jesus is speaking” (= Pikirkan tentang apa yang dilakukan oleh Yesus dalam hidupNya dalam daging. Ia tidak pernah berkhotbah di luar Palestina. Dalam hidupNya Eropah tidak pernah mendengar Injil. Ia tidak pernah secara pribadi menjumpai degradasi / penurunan moral dari suatu kota seperti Roma. ... Ke dalam dunia itulah orang-orang Kristen mula-mula pergi; dan dunia itulah yang mereka menangkan bagi Kristus. Pada saat yang dipersoalkan adalah jumlah dan luas dan kuasa yang mengubah, maka kemenangan dari berita tentang Salib adalah lebih besar dari pada kemenangan Yesus pada waktu Ia hidup dalam dagingNya. Adalah tentang penciptaan kembali secara moral dan kemenangan rohani yang Yesus bicarakan) - hal 165.

 

Saya memberikan banyak sekali kutipan untuk menunjukkan bahwa semua penafsir, bahkan termasuk William Barclay yang termasuk penafsir nyeleneh, sependapat dalam hal ini!

 

3)  Kalau orang yang mati tanpa Injil dibinasakan tanpa memberi mereka kesempatan untuk mendengar Injil, maka Allah tidal adil.

 

Andereas Samudera: “Pandangan lain berkenaan dengan orang mati adalah bahwa orang mati tidak dapat lagi mendengar Injil atau tidak ada kesempatan lagi bagi orang mati untuk diselamatkan bila semasa hidup mereka tidak mau mendengar Injil. Tetapi bagaimana dengan mereka-mereka yang telah mati sebelum sempat mendengar Injil itu diberitakan kepada mereka semasa hidupnya? Misalnya orang-orang di pedalaman yang jauh dari tempat-tempat dimana Injil diberitakan. Benarkah mereka tak punya kesempatan lagi untuk diselamatkan? Kalau begitu Allah tidak adil karena kesempatan mendengar Injil hanya terdapat di kota-kota yang cukup besar saja. Sampai saat ini Injil belum juga merata diberitakan di seluruh dunia. Bagaimana kakek dan nenek moyang anda yang pada jamannya Injil belum sempat menjangkau mereka?” - ‘Dunia Orang Mati’, hal 6-7.

 

Jawaban saya:

 

a)   ‘Adil’ tidak harus berarti ‘memperlakukan secara sama rata’.

 

Perlu diingat bahwa dalam banyak hal Allah bersikap membedakan (tidak memperlakukan secara sama rata), misalnya:

 

·        pada waktu menciptakan sebagai binatang, manusia atau malaikat.

 

Calvin: “Let them answer why they are men rather than oxen or asses. Although it was in God’s power to make them dogs, he formed them to his own image” [= Biarlah mereka menjawab mengapa mereka adalah manusia dan bukannya sapi atau keledai. Sekalipun Allah berkuasa membuat mereka jadi anjing, Ia membentuk mereka sesuai gambarNya] - ‘Institutes of the Christian Religion’, Book III, Chapter XXII, no 1.

 

·        pada waktu Ia memilih Israel dan bukannya bangsa-bangsa lain.

 

·        pada saat Ia memberikan penebusan kepada manusia yang jatuh ke dalam dosa, tetapi tidak kepada malaikat yang jatuh ke dalam dosa (Ibr 2:16).

 

·        pada saat ia memberikan talenta kepada manusia, dimana ada yang diberi 5, ada yang diberi 2, dan ada yang hanya diberi 1 talenta (Mat 25:14-30).

 

·        pada saat ia memberikan karunia-karunia kepada orang kristen (1Kor 12:7-11).

 

Karena itu, kalau yang dimaksud dengan ‘adil’ adalah bahwa ‘Allah harus memperlakukan semua orang dengan sama rata’, maka jelas bahwa kita harus menyimpulkan Allah memang tidak adil.

 

R. C. Sproul: “The hue and cry the Calvinist usually hears at this point is ‘That’s not fair!’ But what is meant by fairness here? If by fair we mean equal, then of course the protest is accurate. God does not treat all men equally. Nothing could be clearer from the Bible than that. God appeared to Moses in a way that he did not appear to Hammurabi. God gave blessings to Israel that he did not give to Persia. Christ appeared to Paul on the road to Damascus in a way he did not manifest himself to Pilate” (= Teriakan-teriakan yang biasanya didengar oleh orang Calvinist pada titik ini adalah ‘Itu tidak adil!’ Tetapi apa yang dimaksud dengan keadilan di sini? Kalau yang dimaksud dengan ‘adil’ adalah ‘sama’, maka tentu protes itu benar. Allah tidak memperlakukan semua orang secara sama. Tidak ada hal yang bisa lebih jelas dari Alkitab dari pada hal itu. Allah menampakkan diri kepada Musa dalam suatu cara yang tidak Ia lakukan kepada Hammurabi. Allah memberi berkat kepada Israel yang tidak Ia berikan kepada Persia. Kristus menampakkan diri kepada Paulus di jalan ke Damaskus dalam suatu cara yang Ia tidak nyatakan kepada Pilatus) - ‘Chosen By God’, hal 155.

 

Tetapi siapa yang mengatakan bahwa ‘adil’ harus berarti memperlakukan semua orang dengan sama rata? Perumpamaan dalam Mat 20:1-15 menunjukkan secara jelas bahwa ‘adil’ tidak selalu harus berarti ‘memperlakukan secara sama rata’.

 

Mat 20:1-15 - “Adapun hal Kerajaan Sorga sama seperti seorang tuan rumah yang pagi-pagi benar keluar mencari pekerja-pekerja untuk kebun anggurnya. Setelah ia sepakat dengan pekerja-pekerja itu mengenai upah sedinar sehari, ia menyuruh mereka ke kebun anggurnya. Kira-kira pukul sembilan pagi ia keluar pula dan dilihatnya ada lagi orang-orang lain menganggur di pasar. Katanya kepada mereka: Pergi jugalah kamu ke kebun anggurku dan apa yang pantas akan kuberikan kepadamu. Dan merekapun pergi. Kira-kira pukul dua belas dan pukul tiga petang ia keluar pula dan melakukan sama seperti tadi. Kira-kira pukul lima petang ia keluar lagi dan mendapati orang-orang lain pula, lalu katanya kepada mereka: Mengapa kamu menganggur saja di sini sepanjang hari? Kata mereka kepadanya: Karena tidak ada orang mengupah kami. Katanya kepada mereka: Pergi jugalah kamu ke kebun anggurku. Ketika hari malam tuan itu berkata kepada mandurnya: Panggillah pekerja-pekerja itu dan bayarkan upah mereka, mulai dengan mereka yang masuk terakhir hingga mereka yang masuk terdahulu. Maka datanglah mereka yang mulai bekerja kira-kira pukul lima dan mereka menerima masing-masing satu dinar. Kemudian datanglah mereka yang masuk terdahulu, sangkanya akan mendapat lebih banyak, tetapi merekapun menerima masing-masing satu dinar juga. Ketika mereka menerimanya, mereka bersungut-sungut kepada tuan itu, katanya: Mereka yang masuk terakhir ini hanya bekerja satu jam dan engkau menyamakan mereka dengan kami yang sehari suntuk bekerja berat dan menanggung panas terik matahari. Tetapi tuan itu menjawab seorang dari mereka: Saudara, aku tidak berlaku tidak adil terhadap engkau. Bukankah kita telah sepakat sedinar sehari? Ambillah bagianmu dan pergilah; aku mau memberikan kepada orang yang masuk terakhir ini sama seperti kepadamu. Tidakkah aku bebas mempergunakan milikku menurut kehendak hatiku? Atau iri hatikah engkau, karena aku murah hati?”.

 

Jelas bahwa tuan itu tidak memperlakukan para pekerja itu secara sama rata, karena ia lebih bermurah hati kepada pekerja yang masuk belakangan. Tetapi pada waktu pekerja golongan pertama memprotesnya, ia berkata: “aku tidak berlaku tidak adil terhadap engkau” (Mat 20:13).

 

Allah mempunyai hak untuk memberikan Injil kepada seseorang secara jelas, kepada yang lain secara kurang jelas, dan kepada yang lain lagi sama sekali tidak. Allah tidak mempunyai kewajiban untuk memberikan Injil kepada setiap orang, dan tidak ada orang yang mempunyai hak untuk diberi Injil.

Bandingkan ini dengan Mat 11:20-24 - “Lalu Yesus mulai mengecam kota-kota yang tidak bertobat, sekalipun di situ Ia paling banyak melakukan mujizat-mujizatNya: ‘Celakalah engkau Khorazim! Celakalah engkau Betsaida! Karena jika di Tirus dan di Sidon terjadi mujizat-mujizat yang telah terjadi di tengah-tengah kamu, sudah lama mereka bertobat dan berkabung. Tetapi Aku berkata kepadamu: Pada hari penghakiman, tanggungan Tirus dan Sidon akan lebih ringan dari pada tanggunganmu. Dan engkau Kapernaum, apakah engkau akan dinaikkan sampai ke langit? Tidak, engkau akan diturunkan sampai ke dunia orang mati! Karena jika di Sodom terjadi mujizat-mujizat yang telah terjadi di tengah-tengah kamu, kota itu tentu masih berdiri sampai hari ini. Tetapi Aku berkata kepadamu: Pada hari penghakiman, tanggungan negeri Sodom akan lebih ringan dari pada tanggunganmu.’”.

Dari text di atas ini, bisakah saudara menyimpulkan bahwa Allah selalu memberikan perlakuan yang sama? Kota-kota Khorazim, Betsaida, dan Kapernaum diberi banyak mujijat. Tetapi kota-kota Tirus, Sidon, dan Sodom langsung dihancurkan tanpa diberi mujijat, padahal Yesus sendiri mengatakan bahwa seandainya kota-kota itu diberi mujijat, mereka pasti bertobat!

Keadilan Allah tidak ditunjukkan dengan memperlakukan semua kota-kota itu secara sama, tetapi ditunjukkan dalam penghakiman atas kota-kota itu. Yang menerima terang lebih banyak akan dihakimi secara lebih berat, sesuai dengan Luk 12:47-48 - “Adapun hamba yang tahu akan kehendak tuannya, tetapi yang tidak mengadakan persiapan atau tidak melakukan apa yang dikehendaki tuannya, ia akan menerima banyak pukulan. Tetapi barangsiapa tidak tahu akan kehendak tuannya dan melakukan apa yang harus mendatangkan pukulan, ia akan menerima sedikit pukulan. Setiap orang yang kepadanya banyak diberi, dari padanya akan banyak dituntut, dan kepada siapa yang banyak dipercayakan, dari padanya akan lebih banyak lagi dituntut.’”.

 

b)   Orang yang mati tanpa mendengar Injil akan binasa / masuk neraka.

 

Ajaran ini didukung oleh ayat-ayat di bawah ini:

 

·        Yeh 3:18 - “Kalau Aku berfirman kepada orang jahat: Engkau pasti dihukum mati! - dan engkau tidak memperingatkan dia atau tidak berkata apa-apa untuk memperingatkan orang jahat itu dari hidupnya yang jahat, supaya ia tetap hidup, orang jahat itu akan mati dalam kesalahannya, tetapi Aku akan menuntut pertanggungan jawab atas nyawanya dari padamu”.

 

Yeh 3:18 ini menunjukkan bahwa orang yang tidak mendengar peringatan itu tetap akan mati dalam kesalahannya.

 

·        Ro 2:12a - “Sebab semua orang yang berdosa tanpa hukum Taurat akan binasa tanpa hukum Taurat”.

 

Dalam jaman Perjanjian Lama, orang di luar Israel / Yahudi yang tidak pernah mempunyai hukum Taurat, dikatakan binasa tanpa hukum Taurat’. Analoginya, dalam jaman Perjanjian Baru, orang yang tidak pernah mendengar Injil, akan binasa tanpa Injil’!

 

·        Ro 10:13-14 - “Sebab, barangsiapa yang berseru kepada nama Tuhan, akan diselamatkan. Tetapi bagaimana mereka dapat berseru kepadaNya, jika mereka tidak percaya kepada Dia? Bagaimana mereka dapat percaya kepada Dia, jika mereka tidak mendengar tentang Dia. Bagaimana mereka mendengar tentang Dia, jika tidak ada yang memberitakanNya?”.

 

Text ini membentuk suatu rantai. Orang yang berseru kepada nama Tuhan akan selamat, tetapi ia tidak akan bisa berseru kepada nama Tuhan kalau ia tidak percaya kepada Tuhan. Dan ia tidak akan bisa percaya kepada Tuhan kalau ia tidak perneh mendengar tentang Dia. Dan ia tidak akan bisa mendengar tentang Dia, kalau tidak ada yang memberitakan Injil kepadaNya.

 

Jadi, kalau tidak ada orang yang memberitakan Injil kepadanya, ia tidak bisa mendengar tentang Dia, sehingga tidak percaya kepadaNya, sehingga tidak bisa berseru kepadaNya, sehingga tidak bisa diselamatkan.

 

Dengan demikian jelaslah bahwa orang yang tidak diinjili / tidak pernah mendengar tentang Yesus, pasti tidak selamat. Fakta Kitab Suci inilah yang mendasari pengutusan misionaris ke tempat-tempat yang belum pernah dijangkau Injil.

 

Semua ayat-ayat ini menunjukkan bahwa orang yang tidak mendengar peringatan / injil akan mati dalam dosanya. Ini tetap adil, karena mereka adalah orang-orang berdosa dan mereka dihukum sesuai dengan dosa-dosa mereka. Ini tetap adil. Apanya yang tidak adil? Kalau mereka tidak berdosa dan mereka tetap dihukum, atau kalau mereka berdosa sedikit dan mereka dihukum seakan-akan dosa mereka banyak, maka itu tidak adil. Tetapi Allah menghukum mereka sesuai dengan dosa-dosa mereka. Jadi Allah tetap adil, sekalipun Ia tidak memberikan Injil kepada seseorang.

 

Bandingkan dengan Ro 9:14,15,18 - “Jika demikian, apakah yang hendak kita katakan? Apakah Allah tidak adil? Mustahil! Sebab Ia berfirman kepada Musa: ‘Aku akan menaruh belas kasihan kepada siapa Aku mau menaruh belas kasihan dan Aku akan bermurah hati kepada siapa Aku mau bermurah hati.’ ... Jadi Ia menaruh belas kasihan kepada siapa yang dikehendakiNya dan Ia menegarkan hati siapa yang dikehendakiNya”.

 

Memang text ini sebetulnya berhubungan dengan doktrin predestinasi, tetapi saya berpendapat intinya tetap bisa diberlakukan dalam persoalan pemberian Injil kepada seseorang. Allah berhak untuk memberi atau tidak memberi Injil kepada seseorang!

 

c)   Tidak ada orang / golongan yang mendapatkan ketidak-adilan dari Tuhan.

 

Orang-orang yang mendengar Injil dan bertobat, mendapatkan kemurahan dan belas kasihan Tuhan. Orang-orang yang mendengar Injil tetapi tidak bertobat, dan orang-orang yang tidak mendengar Injil sama sekali, mendapatkan keadilan Tuhan. Biarlah Andereas Samudera menyebutkan orang / golongan mana yang mendapatkan ketidak-adilan dari Tuhan!

 

4)  Gereja tidak bisa menangani persoalan homosex, dan sebagainya.

 

Andereas Samudera: “1Korintus 6:9-11 - ‘Atau tidak tahukah kamu, bahwa orang-orang yang tidak adil tidak akan mendapat bagian dalam Kerajaan Allah? Janganlah sesat! Orang cabul, penyembah berhala, orang berzinah, banci, orang pemburit, pencuri, orang kikir, pemabuk, pemfitnah dan penipu tidak akan mendapat bagian dalam Kerajaan Allah. Dan beberapa orang di antara kamu demikianlah dahulu. Tetapi kamu telah memberi dirimu disucikan, kamu telah dikuduskan, kamu telah dibenarkan dalam nama Tuhan Yesus Kristus dan dalam Roh Allah kita’.

Banyak pemburit (homosex) dan banci dikuduskan dalam nama Tuhan Yesus dan dengan kuasa Roh Kudus pada jaman Paulus. Mengapa sekarang tidak ada gereja Tuhan yang dapat melepaskan dengan sungguh-sungguh orang banci dan homosex? Karena orang homosex, lesbian dan banci adalah gejala orang yang kemasukan orang mati yang berlainan jenis sex. Selama ini saya melihat usaha beberapa hamba Tuhan dalam melayani orang-orang seperti itu hanya dengan jalan mengisi mereka banyak-banyak dengan Firman Tuhan. Itu tentu merubah cara hidup mereka yang mau bertobat. Namun gejala-gejala dan gerak-gerik mereka yang keperempuan-perempuanan, atau kelaki-lakian tidak berubah sama sekali. Itu ada di dalam jiwa mereka. Ataupun ada yang coba-coba melakukan pelayanan pelepasan terhadap mereka tetapi tak ada hasilnya, karena yang ditengking-tengking adalah roh-roh setan saja, sedang sebenarnya penyebabnya adalah roh orang mati! Penanganan mereka sebagai orang mati, bukan sebagai setan, akan menghasilkan kelepasan yang sempurna” - ‘Dunia Orang Mati’, hal 70-71.

 

Jawaban saya:

 

a)   Andereas Samudera mengatakan Banyak pemburit (homosex) dan banci dikuduskan dalam nama Tuhan Yesus dan dengan kuasa Roh Kudus pada jaman Paulus. Mengapa sekarang tidak ada gereja Tuhan yang dapat melepaskan dengan sungguh-sungguh orang banci dan homosex?”.

 

Ada 2 hal yang ingin saya katakan sebagai tanggapan:

 

·        1Kor 6:11 itu hanya mengatakan ‘beberapa’ bukan ‘banyak’. Jangan mengubah Kitab Suci!

 

·        Apakah Andereas Samudera sudah mengadakan survey terhadap gereja-gereja jaman ini, sehingga bisa mengatakan bahwa tidak ada gereja Tuhan yang dapat melepaskan dengan sungguh-sungguh orang banci dan homosex’? Atau ia asal ngomong tanpa bukti? Kalau cuma ngomong tanpa bukti, itu namanya fitnah!

 

b)   Kitab Suci sendiri tidak pernah mencatat Yesus, Paulus atau rasul-rasul lain melakukan pelayanan terhadap orang-orang yang homosex dengan cara seperti yang Andereas Samudera lakukan!

 

c)   Pengudusan tidak bisa terjadi dalam sesaat, tetapi merupakan proses seumur hidup.

 

Kitab Suci menggambarkan pengudusan sebagai ‘buah Roh’ (Gal 5:22-23). ‘Buah’ pasti mula-mula kecil dan lalu membesar secara perlahan-lahan, lalu mulai matang secara perlahan-lahan juga. Itulah penggambaran dari pengudusan. Pengudusan merupakan proses seumur hidup. Pengudusan yang terjadi secara instant / seketika, yang terjadi melalui penengkingan setan / roh orang mati, seperti dalam kasus-kasus yang diceritakan sebagai contoh oleh Andereas Samudera, tidak sesuai dengan gambaran Kitab Suci tentang pengudusan, dan karena itu pasti bukan merupakan ‘buah Roh Kudus, tetapi ‘buah roh jahat.

 

5)  Im 20:27 menunjukkan adanya orang yang dirasuk roh orang mati.

 

Andereas Samudera: Imamat 20:27 - Apabila seorang laki-laki atau perempuan dirasuk arwah atau roh peramal, pastilah mereka dihukum mati, yakni mereka harus dilontari dengan batu dan darah mereka tertimpa kepada mereka sendiri.

Ternyata di jaman Musa dahulu ada orang-orang yang dirasuk arwah, yaitu roh orang mati. Juga roh peramal. Yang kedua ini saya yakin pasti roh setan yang menyesatkan manusia dengan ramalan-ramalan nasib di masa akan datang. Tetapi arwah adalah roh orang mati. Dalam King James Bible kata arwah diterjemahkan sebagai ‘familiar spirit’ tetapi dalam Strong Concordance tidak ditemukan kata Ibrani untuk ‘familiar’. Saya berpendapat bahwa kata ‘familiar’ adalah tambahan saja oleh penterjemah King James untuk membedakannya dari jenis roh setan yang lain. Kata ‘spirit’ berasal dari kata Ibrani ‘obe’ yang dipakai juga pada Ulangan 18:11 dan banyak ayat lain dalam gabungannya dengan istilah ‘familiar spirit’. Kata ‘obe’ itu sendiri berarti sama dengan ‘awb’ yang berarti ‘bapa / ayah’

Dalam masa Perjanjian Lama tak ada pelayanan pelepasan. Bila seseorang kerasukan roh orang mati atau roh peramal, hanya satu saja yang akan mereka alami bila kedapatan, yaitu dirajam dengan batu sampai mati. Di dalam jaman Perjanjian Baru tak ada lagi praktek merajam orang yang kerasukan arwah dengan batu. Sekarang Tuhan memberikan kepada orang-orang Perjanjian Baru kuasa untuk mengusir setan-setan dan roh-roh najis dari tubuh seseorang dengan Nama Yesus. Orang-orang yang dirasuk arwah, bila tak dilepaskan, nasib hidupnya akan selalu seperti ditimpa oleh batu, banyak sengsara dan penderitaan, seperti yang dialami ibu yang saya doakan itu. Setelah pelayanan pelepasan, ibu itu dengan segera mengalami pencurahan berkat-berkat yang luar biasa. Ia dapat membeli rumah sendiri di Bandung untuk tempat tinggal keluarganya dan usahanya maju karena diberkati Tuhan” - ‘Dunia Orang Mati’, hal 19-21.

 

Jawaban saya:

 

a)   Dalam Kitab Suci ada banyak ayat yang berbicara tentang ‘pemanggil arwah’, seperti 1Sam 28:3b,7a.

 

1Sam 28:3b: “Dan Saul telah menyingkirkan dari dalam negeri para pemanggil arwah dan roh peramal.

KJV: ‘those that had familiar spirits, and the wizards’ (= mereka yang mempunyai roh-roh yang akrab / dikenal, dan tukang-tukang sihir).

 

Kata Ibrani yang diterjemahkan ‘pemanggil arwah’ adalah OB / OV (dan kata ini juga yang digunakan dalam Im 20:27), dan di sini digunakan bentuk jamaknya, yaitu OBOTH / OVOTH.

 

Keterangan: Huruf kedua dalam abjad bahasa Ibrani, kalau diberi titik (yang disebut dengan ‘dagesh’) di tengah-tengahnya (B) maka dibaca BETH, sedangkan kalau tidak diberi titik di tengah-tengahnya (b) maka dibaca VETH. Jadi di sini seharusnya dibaca OV (bentuk tunggalnya) dan OVOTH (bentuk jamaknya). Tetapi dalam penulisan (transliterasi) biasanya baik B maupun b tetap ditulis dengan B.

 

1Sam 28:7a: “Lalu berkatalah Saul kepada para pegawainya: ‘Carilah bagiku seorang perempuan yang sanggup memanggil arwah; maka aku hendak pergi kepadanya dan meminta petunjuk kepadanya.’”.

 

KJV: ‘a woman that hath a familiar spirit (= seorang perempuan yang mempunyai roh yang akrab / dikenal).

 

Terjemahan hurufiah: ‘owner of an OB’ (= pemilik dari suatu OB).

 

b)   Apa artinya OB?

 

Kata bahasa Ibrani OB, yang diterjemahkan ‘familiar spirit’ (= roh yang akrab / dikenal) oleh KJV, dan ‘pemanggil arwah’ oleh Kitab Suci Indonesia (dalam 1Sam 28:3,7), merupakan suatu kata yang kabur / bermacam-macam artinya.

 

1.   Ada yang mengartikan sebagai ‘botol kulit / kirbat’.

 

Keil & Delitzsch tentang Im 19:31:

“The word is connected with OB, a skin” (= Kata itu berhubungan dengan OB, yang berarti ‘kulit’) - hal 425.

 

Bahwa kata ini memang bisa diterjemahkan ‘botol kulit / kirbat’, terlihat dari fakta bahwa bentuk jamak dari kata OB ini, yaitu OBOTH, muncul dalam Ayub 32:19 dan diterjemahkan ‘kirbat’.

 

Ayub 32:19 - “Sesungguhnya, batinku seperti anggur yang tidak mendapat jalan hawa, seperti kirbat baru yang akan meletup”.

 

KJV: ‘bottles’ (= botol-botol).

 

Mungkin saudara merasa heran dengan arti ‘botol kulit / kirbat’ ini. Apa hubungannya dengan ‘arwah’ atau ‘pemanggil arwah’? Perhatikan kedua kutipan di bawah ini:

 

·        Pulpit Commentary: “‘Familiar spirits.’ Hebrew, OBOTH, the plural of OB, a leathern bottle. It is generally taken to refer to the distended belly of the conjurer, into which the summoned spirit of the dead was supposed to enter, and thence speak; for which reason the Septuagint render the word ‘ventriloquist,’ and is followed by most modern commentators” (= ‘Roh-roh yang akrab’. Ibrani: OBOTH, bentuk jamak dari OB, yang berarti suatu botol kulit / kirbat. Ini biasanya dianggap menunjuk pada perut yang menggelembung dari tukang sihir, ke dalam mana dianggap roh dari orang mati yang dipanggil masuk, dan kemudian berbicara; dan karena itu Septuaginta menterjemahkan kata itu dengan istilah ‘pembicara perut’, dan diikuti oleh banyak penafsir-penafsir modern) - hal 521.

 

·        Barnes’ Notes tentang Im 19:31:

“‘familiar spirits.’ Literally, ‘bottles.’ This application of the word is supposed to have been suggested by the tricks of ventriloquists, within whose bodies (as vessels or bottles) it was fancied that spirits used to speak [= ‘roh yang akrab / dikenal’. Secara hurufiah: ‘botol’. Penggunaan kata ini diduga ditimbulkan oleh trik / permainan / muslihat dari pembicara perut, di dalam tubuh siapa (seperti bejana atau botol) dikhayalkan bahwa roh-roh biasa berbicara] - hal 158.

 

2.   Ada yang mengartikan sebagai ‘pemanggil arwah’ (1Sam 28:3) atau sebagai ‘roh orang mati’ (1Sam 28:7 - lihat KJV).

 

E. J. Young: bvx - A necromancer who calls up the dead. The word may also refer to a ghost itself, as in Isa. 29:4” [= bvx (OB) - Seorang peramal yang memanggil orang mati. Kata itu juga bisa menunjuk kepada roh orang mati itu sendiri, seperti dalam Yes 29:4] - ‘The Book of Isaiah’, vol I, hal 318 (footnote).

 

3.   Ada yang menghubungkan dengan kata ‘bapa’ dalam bahasa Ibrani.

 

G. J. Wenham (NICOT): “‘Spirits’ (‘obot) has been taken to refer to the woman who summoned up the spirits of the dead, usually by digging a pit and placing various offerings in it to entice the spirit. The method used in Israel is described in 1Sam. 28:7ff. (cf. Isa. 29:4). More probably ‘obot is a derogatory spelling of ‘abot (‘fathers’) and means ‘spirits of ancestors’ who live on in the underworld” [= ‘Roh-roh’ (‘obot) diartikan menunjuk kepada perempuan yang memanggil roh-roh orang mati, biasanya dengan menggali sebuah lubang dan memberikan bermacam-macam persembahan di dalamnya untuk memikat roh tersebut. Metode yang digunakan di Israel digambarkan dalam 1Sam 28:7dst. (bdk. Yes 29:4). Lebih mungkin ‘obot adalah pengejaan yang bersifat menghina dari kata ‘abot (bapa-bapa) dan berarti ‘roh-roh dari nenek moyang’ yang hidup / tinggal di dunia orang mati] - ‘The Book of Leviticus’, hal 273.

 

Catatan: Kata ‘bapa’ dalam bahasa Ibrani adalah bxA (AB / AV), dan bentuk jamaknya adalah tObxA (ABOT / AVOT).

 

c)   Terlihat dengan jelas bahwa Andereas Samudera mengunakan bahasa Ibrani, tanpa sedikitpun mengerti bahasa itu, sehingga mengeja / membacanya saja sudah salah. Memang Strong Concordance menuliskan ‘obe’ dan ‘awb’, tetapi itu salah, karena seharusnya adalah OB / OV dan AB / AV.

 

Komentarnya tentang ‘familiar spirit’ (KJV) juga ngawur secara total. Sama sekali tidak benar bahwa kata OB diterjemahkan ‘spirit’ dan bahwa kata ‘familiar’ merupakan tambahan saja, untuk membedakannya dengan setan. Yang benar adalah bahwa kata OB itu oleh KJV diterjemahkan sebagai ‘familiar spirit’. Ingat bahwa kata ‘spirit’ dalam bahasa Ibrani adalah RUACH, bukan OB.

 

Juga tidak benar kalau dikatakan bahwa kata OB itu sama artinya dengan kata AB (= bapa). Lihat penjelasan saya pada point b) no 3. di atas. Kelihatannya penafsir di atas hanya mengatakan bahwa mungkin kata itu diturunkan dari kata AB (= bapa) itu, tetapi bukannya berarti sama.

 

d)   Im 20:27 itu salah terjemahan.

 

Im 20:27 versi Kitab Suci Indonesia itu salah terjemahan, dan kesalahan terjemahan tersebut justru digunakan oleh Andereas Samudera untuk mendukung ajarannya.

 

Im 20:27 - “Apabila seorang laki-laki atau perempuan dirasuk arwah atau roh peramal, pastilah mereka dihukum mati, yakni mereka harus dilontari dengan batu dan darah mereka tertimpa kepada mereka sendiri”.

 

Kata ‘dirasuk’ itu merupakan penterjemahan yang ngawur sama sekali! Bandingkan dengan terjemahan KJV di bawah ini.

 

KJV: ‘that hath a familiar spirit (= yang mempunyai roh yang akrab / dikenal).

Terjemahan hurufiah dari Im 20:27a adalah: ‘Jika seorang laki-laki atau seorang perempuan di antara mereka adalah seorang OB, ....’.

Kelihatannya di sini kata OB itu harus diterjemahkan ‘pemanggil arwah’.

 

Jelas bahwa yang dimaksudkan oleh Im 20:27 ini adalah orang yang secara sengaja mempunyai kuasa gelap, bukan orang yang secara tidak sengaja kerasukan setan / roh orang mati, seperti yang ditafsirkan oleh Andereas Samudera. Adanya hukuman mati untuk orang seperti membuktikan kata-kata saya. Tidak mungkin bahwa hukuman mati harus diberikan kepada orang yang kerasukan secara tak sengaja!

 

e)   Andereas Samudera berkata bahwa dalam Perjanjian Lama tidak ada pelayanan pelepasan dan karena itu orang seperti itu dihukum mati / dirajam. Tetapi dalam Perjanjian Baru sudah ada pelepasan sehingga tidak perlu lagi menghukum mati orang seperti itu. Ini juga bukan main ngawurnya, karena:

 

·        Dalam Perjanjian Lama bukannya tidak ada pelepasan!

 

Kis 19:13 - “Juga beberapa tukang jampi Yahudi, yang berjalan keliling di negeri itu, mencoba menyebut nama Tuhan Yesus atas mereka yang kerasukan roh jahat dengan berseru, katanya: ‘Aku menyumpahi kamu demi nama Yesus yang diberitakan oleh Paulus.’”.

 

Dalam tafsirannya tentang Kis 19:13 ini Pulpit Commentary berkata:

“The words should be construed together, ‘strolling Jewish exorcists.’ That certain Jews in our Saviour’s time exorcised evil spirits appears from Matt. 12:27; Luke 9:49. We learn also from Josephus, ‘Ant. Jud.,’ viii. 2, 5, that forms of exorcism, said to have been invented by King Solomon, so efficacious that the devils cast out by them could never come back, were used with great effect in his days” (= Kata-kata itu seharusnya ditafsirkan bersama-sama, ‘pengusir setan Yahudi yang berjalan keliling’. Bahwa orang-orang Yahudi tertentu pada jaman Juruselamat kita mengusir roh-roh jahat terlihat dari Mat 12:27; Luke 9:49. Kita juga belajar / tahu dari Josephus, ‘Ant. Jud.,’ viii. 2, 5, bahwa bentuk-bentuk pengusiran setan dikatakan telah ditemukan oleh Raja Salomo, begitu mujarab / manjur sehingga setan-setan yang diusir oleh mereka tidak pernah bisa kembali, digunakan dengan hasil yang besar pada jamannya) - hal 116.

 

Bandingkan juga dengan Mat 12:27 - “Jadi jika Aku mengusir setan dengan kuasa Beelzebul, dengan kuasa siapakah pengikut-pengikutmu mengusirnya?”.

 

Kontex dari ayat ini adalah bahwa pada waktu Yesus mengusir setan yang merasuk seseorang, Ia dituduh menggunakan kuasa Beelzebul. Yesus lalu menjawab dengan kata-kata dalam Mat 12:27 itu. Dari kata-kata itu terlihat dengan jelas bahwa dalam kalangan Yahudi memang ada pengusir-pengusir setan, dan ini diakui oleh orang-orang Farisi sebagai orang-orang yang menggunakan kuasa Tuhan.

 

Dalam tafsirannya tentang Mat 12:27 ini William Hendriksen berkata:

“There were others besides Jesus and his disciples who claimed to possess the power to expel demons. That occasionally such successful conjuration of evil spirits by the ‘sons’ or disciples of the Pharisees may actually have occurred need not be disputed” (= Ada orang-orang lain selain Yesus dan murid-muridNya yang mengclaim bahwa mereka mempunyai kuasa untuk mengusir setan. Bahwa kadang-kadang pengusiran roh-roh jahat oleh ‘anak-anak’ atau murid-murid orang-orang Farisi betul-betul bisa terjadi tidak perlu diperdebatkan) - hal 525.

 

Dalam tafsirannya tentang Mat 12:27 ini Matthew Poole berkata:

“Others think that they invocating the God of Abraham, Isaac, and Jacob, God might honour them so far, as upon that invocation to command the devil out of persons. Origen and Justin Martyr both tell us, that there were some that used that form with such success” (= Orang-orang lain berpendapat bahwa mereka menyebut / memanggil Allah Abraham, Ishak dan Yakub, dan Allah menghormati mereka sedemikian rupa, sehingga karena penyebutan nama itu memerintahkan setan keluar dari orang-orang. Origen dan Justin Martyr keduanya menceritakan kepada kita bahwa ada orang-orang yang menggunakan formula / cara itu dengan sukses) - hal 56.

 

Dalam tafsirannya tentang Mat 12:27 ini Calvin berkata:

“By ‘your children’ ... I have no doubt that he means the ‘Exorcists,’ who were at that time generally employed among the Jews, as is evident from the Acts of the Apostles, (19:19.) ... There was indeed no statute of the Law for having Exorcists among the Jews; but we know that God, in order to maintain their fidelity to his covenant, and their purity of worship, often testified his presence among them by a variety of miracles. It is even possible that there were persons who cast out devils by calling on the name of the Lord” [= Dengan ‘anak-anakmu’ ... Saya tidak meragukan bahwa Ia memaksudkan ‘Pengusir-pengusir setan’, yang pada saat itu biasanya bekerja / melayani di antara orang-orang Yahudi, seperti nyata dari Kisah Para Rasul (19:19). ... Memang tidak ada undang-undang dalam hukum Taurat tentang adanya pengusir-pengusir setan di antara orang-orang Yahudi; tetapi kita tahu bahwa Allah, untuk menjaga kesetiaan mereka pada perjanjianNya, dan kemurnian ibadah / penyembahan mereka, sering memberi kesaksian tentang kehadiranNya di antara mereka dengan bermacam-macam mujijat. Bahkan merupakan sesuatu yang mungkin bahwa di sana orang-orang yang mengusir setan dengan memanggil / menyebut nama Tuhan] - hal 69.

 

Catatan: saya kira yang Calvin maksudkan bukanlah Kis 19:19 tetapi Kis 19:13, yang sudah saya bahas di atas.

 

·        Perjanjian Baru membatalkan banyak hukuman mati dalam Perjanjian Lama, misalnya dalam kasus perzinahan (bdk. Yoh 7:53-8:11). Ingat bahwa jaman Perjanjian Baru memang adalah jaman kasih karunia, dan disamping itu pada jaman Perjanjian Baru, Israel ada di bawah penjajahan Romawi, sehingga mereka tidak mempunyai hak untuk menjatuhkan hukuman mati (bdk. Yoh 18:31). Karena itu, pada waktu mereka mau membunuh Yesus mereka membawaNya kepada Pontius Pilatus dan mendesak dia untuk menjatuhkan hukuman mati kepada Yesus. Pada waktu orang-orang Yahudi merajam Stefanus sampai mati, mereka melanggar larangan ini.

 

Jadi, kata-kata Andereas Samudera, bahwa dalam Perjanjian Baru hukuman mati terhadap orang yang kerasukan itu dibatalkan karena sudah adanya kuasa untuk melakukan pelepasan, adalah suatu omong kosong!

 

6)  Adanya larangan untuk meminta petunjuk kepada arwah (Ul 18:9-14), menunjukkan bahwa hal itu bisa dilakukan.

 

Andereas Samudera: “Ulangan 18:9-14 - Apabila engkau sudah masuk ke negeri yang diberikan kepadamu oleh TUHAN, Allahmu, maka janganlah engkau belajar berlaku sesuai dengan kekejian yang dilakukan bangsa-bangsa itu. Di antaramu janganlah didapati seorangpun yang mempersembahkan anaknya laki-laki atau anaknya perempuan sebagai korban dalam api, ataupun seorang yang menjadi petenung, seorang peramal, seorang penelaah, seorang penyihir, seorang pemantera, ataupun seorang yang bertanya kepada arwah atau kepada roh peramal atau yang meminta petunjuk kepada orang-orang mati ...... dst.

Adanya larangan untuk meminta petunjuk kepada arwah, menunjukkan bahwa praktek ini sebenarnya dapat dilakukan. Buat apa larangan dikeluarkan bila memang yang dilarang itu tak mungkin dilakukan? Misalnya seorang menaruh tulisan ‘Dilarang Masuk’ di pintu, itu berarti bila ada orang yang nekad melanggarnya, pintu itu tentu dapat dimasuki. Tetapi bila larangan itu ditempel di tembok yang rata dan padat, itu pasti hanya lelucon orang iseng saja, sebab tak mungkin orang dapat masuk tembus tembok. Jadi larangan mengundang arwah itu justru memberi tahu kepada kita bahwa mengundang arwah itu sebenarnya dapat dilakukan manusia. Jadi orang mati dapat diundang untuk memberi petunjuk. Tetapi Allah membenci dan melarang praktek seperti ini” - ‘Dunia Orang Mati’, hal 21.

 

Jawaban saya:

Larangan meminta petunjuk kepada roh orang mati memang menunjukkan bahwa orang bisa meminta petunjuk kepada roh orang mati, tetapi apakah ia betul-betul mendapatkan petunjuk dari roh orang mati, atau apakah roh orang mati itu betul-betul bisa memberi petunjuk kepada orang hidup, itu adalah persoalan yang lain. Ini sama dengan 2 contoh yang saya berikan di bawah ini.

 

a)   Larangan meminta petunjuk kepada berhala.

 

Yes 19:3 - “semangat orang Mesir menjadi hilang, dan rancangannya akan Kukacaukan; maka mereka akan meminta petunjuk kepada berhala-berhala dan kepada tukang-tukang jampi, kepada arwah dan kepada roh-roh peramal”.

 

Yes 19:3 ini selain mengecam orang yang meminta petunjuk kepada arwah / roh orang mati, juga mengecam orang yang meminta petunjuk kepada berhala. Jadi orang dilarang minta petunjuk kepada berhala, dan yang melakukan dihukum mati (2Raja 1:3,6,16), tetapi ini tidak berarti bahwa orang bisa mendapatkan petunjuk dari berhala, karena Tuhan sendiri berkata bahwa berhala / patung itu tidak dapat berbuat apa-apa, seperti pada ayat-ayat di bawah ini:

 

·        Ul 4:28 - “Maka di sana kamu akan beribadah kepada allah, buatan tangan manusia, dari kayu dan batu, yang tidak dapat melihat, tidak dapat mendengar, tidak dapat makan dan tidak dapat mencium”.

 

·        Maz 115:4-8 - “Berhala-berhala mereka adalah perak dan emas, buatan tangan manusia, mempunyai mulut, tetapi tidak dapat berkata-kata, mempunyai mata, tetapi tidak dapat melihat, mempunyai telinga, tetapi tidak dapat mendengar, mempunyai hidung, tetapi tidak dapat mencium, mempunyai tangan, tetapi tidak dapat meraba-raba, mempunyai kaki, tetapi tidak dapat berjalan, dan tidak dapat memberi suara dengan kerongkongannya. Seperti itulah jadinya orang-orang yang membuatnya, dan semua orang yang percaya kepadanya”.

 

·        Yes 41:21-24 - “Ajukanlah perkaramu, firman TUHAN, kemukakanlah alasan-alasanmu, firman Raja, Allah Yakub. Biarlah mereka maju dan memberitahukan kepada kami apa yang akan terjadi! Nubuat yang dahulu, beritahukanlah apa artinya, supaya kami memperhatikannya, atau hal-hal yang akan datang, kabarkanlah kepada kami, supaya kami mengetahui kesudahannya! Beritahukanlah hal-hal yang akan datang kemudian, supaya kami mengetahui, bahwa kamu ini sungguh allah; bertindak sajalah, biar secara baik ataupun secara buruk, supaya kami bersama-sama tercengang melihatnya! Sesungguhnya, kamu ini adalah seperti tidak ada dan perbuatan-perbuatanmu adalah hampa; orang yang memilih kamu adalah kejijikan”.

 

·        Yer 10:5 - “Berhala itu sama seperti orang-orangan di kebun mentimun, tidak dapat berbicara; orang harus mengangkatnya, sebab tidak dapat melangkah. Janganlah takut kepadanya, sebab berhala itu tidak dapat berbuat jahat, dan berbuat baikpun tidak dapat”.

 

b)   Larangan mendapatkan ramalan berdasarkan posisi bintang (horoscope / Astrology).

 

Yes 47:13-14 - “Engkau telah payah karena banyaknya nasihat! Biarlah tampil dan menyelamatkan engkau orang-orang yang meneliti segala penjuru langit, yang menilik bintang-bintang dan yang pada setiap bulan baru memberitahukan apa yang akan terjadi atasmu! Sesungguhnya, mereka sebagai jerami yang dibakar api; mereka tidak dapat melepaskan nyawanya dari kuasa nyala api; api itu bukan bara api untuk memanaskan diri, bukan api untuk berdiang!”.

 

Kelihatannya ayat ini mengecam peramal yang menggunakan posisi bintang (horoscope / Astrology). Sebetulnya, apakah Astrology / horoscope itu?

 

Dr. Kurt Koch: “Astrology is the interpretation of human destiny, and a man’s future, by reference to the position of the stars at the moment of his birth” (= Astrology adalah penafsiran nasib manusia, dan masa depan manusia, berkenaan dengan posisi dari bintang-bintang pada saat kelahirannya) - ‘Occult ABC’, hal 18.

 

Sekarang pertanyaannya adalah: apakah adanya pengecaman atau larangan dalam Yes 47:13-14 ini menunjukkan bahwa seseorang memang bisa mendapat petunjuk dengan memperhatikan posisi bintang-bintang? Ini jelas omong kosong, karena kalau nasib seseorang memang ditentukan oleh posisi bintang-bintang pada waktu ia dilahirkan, maka orang yang lahir pada saat yang sama nasibnya juga akan sama, padahal fakta tentu tidaklah seperti itu.

 

7)  Roh Samuel bisa dipanggil oleh Saul.

 

Andereas Samudera: “1Samuel 28:11-15 - Sesudah itu bertanyalah perempuan itu: ‘Siapakah yang harus kupanggil supaya muncul kepadamu?’ Jawabnya: ‘Panggillah Samuel supaya muncul kepadaku.’ Ketika perempuan itu melihat Samuel, berteriaklah ia dengan suara nyaring. Lalu perempuan itu berkata kepada Saul, demikian: ‘Mengapa engkau menipu aku? Engkau sendirilah Saul!’ Maka berbicaralah raja kepadanya: ‘Janganlah takut; tetapi apakah yang kaulihat?’ Perempuan itu menjawab Saul: ‘Aku melihat sesuatu yang ilahi muncul dari dalam bumi.’ Kemudian bertanyalah ia kepada perempuan itu: ‘Bagaimana rupanya?’ Jawabnya: ‘Ada seorang tua muncul, berselubungkan jubah.’ Maka tahulah Saul, bahwa itulah Samuel, lalu berlututlah ia dengan mukanya sampai ke tanah dan sujud menyembah. Sesudah itu berbicaralah Samuel kepada Saul: ‘Mengapa engkau mengganggu aku dengan memanggil aku muncul?’ ........

Perhatikanlah kata-kata yang digaris bawahi di atas. Siapakah yang mengatakan bahwa roh itu roh Samuel? Ada yang mengatakan itu adalah kata-kata si wanita En-Dor, ada yang bilang itu kata-kata Saul. Yang berkata demikian pasti seseorang yang tak terlalu baik pengetahuan tatabahasa Indonesianya! Jadi siapakah yang mengucapkan kata-kata yang digaris bawahi di atas?

‘Maka tahulah Saul, bahwa itulah Samuel’

‘Sesudah itu berbicaralah Samuel kepada Saul’

Jelas itu adalah penulis kitab Samuel ini. Siapakah dia? Tentu bukan Samuel atau Saul atau perempuan En-Dor ini, tetapi jurutulis Samuel. Mungkin ia adalah seorang murid Samuel atau bisa jadi seorang penulis sejarah yang diilhami oleh Roh Kudus. Yang jelas ia seorang yang paham dunia roh, sebab ia tahu betul bedanya antara Roh TUHAN dan roh jahat yang merasuk Saul. (1Sam.16:4). Penulis ini adalah pelapor atau reporter yang berusaha memberi tahu pembacanya bahwa itu adalah roh Samuel. Interpretasi banyak penelaah Alkitab pada umumnya mengatakan bahwa itu bukan roh Samuel tetapi roh setan yang menyamar sebagai Samuel. Alkitab tidak berkata demikian, tetapi mereka menambah-nambahi dengan interpretasi sendiri. Mereka tak mau percaya dan maunya berbantah-bantah dengan si pelapor. ... Jangan pula suka berbantah-bantah dengan penulis Alkitab dan membuat interpretasi sendiri, anda akan tersesat sendiri! Terimalah berita yang ditulis pengarang Alkitab itu dengan terbuka, maka anda akan mendapat pengetahuan tentang dunia roh dengan benar. Ternyata orang mati dapat dipanggil keluar dari Hades oleh orang hidup, terbukti di sini. Mengapa Samuel, seorang Hamba Allah mau dipanggil seorang medium? Hampir semua orang kudus di jaman Perjanjian Lama harus masuk ke Hades dan menjadi tawanan perang (Prisoner of War) si Iblis, sampai mereka dimerdekakan oleh Tuhan mereka yang mengalahkan si Iblis dengan ketaatanNya kepada kehendak Allah dengan kematian di kayu salib. Si Iblis, penjaga penjara itu dengan senang hati mengijinkan mereka keluar bila diminta oleh hamba-hambanya, para pemanggil arwah. Tentu saja dengan maksud agar terjadi penyesatan dan pelanggaran larangan Allah. Ini mengakibatkan orang hidup itu dinajiskan tubuhnya oleh hadirnya roh orang mati. ... Lebih jelas lagi bila anda baca sebabnya Saul dibunuh Tuhan, kali ini ditulis pengarang Alkitab yang lain yakni penulis sejarah di istana raja.

1Tawarikh 10:13-14 - Demikianlah Saul mati karena perbuatannya yang tidak setia terhadap TUHAN, oleh karena ia tidak berpegang pada firman TUHAN, dan juga karena ia telah meminta petunjuk dari arwah, dan tidak meminta petunjuk TUHAN. Sebab itu TUHAN membunuh dia dan menyerahkan jabatan raja itu kepada Daud bin Isai.

Pengarang Tawarikh juga menyebutkan bahwa kematian Saul adalah karena dosa meminta petunjuk kepada arwah, bukan kepada setan yang menyamar menjadi Samuel! Sebaiknya anda mulai mempercayai perkataan-perkataan dalam Alkitab anda tanpa menambah-nambahi dengan interpretasi sendiri. Kalau itu benar setan yang menyamar seperti Samuel, tentu Alkitab akan berkata bahwa Saul telah meminta petunjuk dari setan-setan atau setan yang menyamar menjadi Samuel. Alkitab tidak akan menyesatkan anda dengan bahasa yang rancu dengan harus menginterpretasi satu kata ke dalam kata yang lain dengan arti yang berbeda. Kalau tiap kata di Alkitab harus diinterpretasi seperti itu, siapa yang mampu memahami Alkitab ini? Dengan kata lain, bisa saja orang menginterpretasi bahwa Yesus yang digantung di kayu salib itu sebenarnya bukan Yesus tetapi Yudas Iskariot!” - ‘Dunia Orang Mati’, hal 27-30.

 

Jawaban saya:

 

a)   Kalau penulis kitab Samuel menuliskan bahwa itu adalah Samuel (1Sam 28:12,14,15,16,20), itu tidak / belum membuktikan bahwa itu benar-benar adalah Samuel. Mengapa? Karena para penulis Kitab Suci memang sering menuliskan berdasarkan kelihatannya, bukan berdasarkan fakta. Saya akan memberi beberapa contoh:

 

·        Kej 1:16 - “Maka Allah menjadikan kedua benda penerang yang besar itu, yakni yang lebih besar untuk menguasai siang dan yang lebih kecil untuk menguasai malam, dan menjadikan juga bintang-bintang”.

 

Ada 2 hal yang perlu diperhatikan:

 

*        bulan disebut sebagai salah satu dari dua benda penerang (Terjemahan hurufiah: ‘the two lights’), padahal kita tahu bahwa sebetulnya bulan itu benda gelap, yang tidak mengeluarkan terang dari dirinya sendiri tetapi hanya memantulkan terang dari matahari. Tetapi karena kelihatannya bulan memberi terang, maka disebut ‘benda penerang’.

 

*        matahari dan bulan disebut sebagai benda penerang yang besar, dan lalu disebutkan bintang-bintang, sehingga secara implicit matahari dan bulan lebih besar dari bintang-bintang. Padahal kita tahu bahwa bintang-bintang itu jauh lebih besar dari matahari, apalagi dari bulan. Tetapi karena kelihatannya bintang-bintang itu lebih kecil dari matahari maupun bulan, maka disebutkan demikian.

 

·        Beberapa ayat menunjukkan bahwa matahari mengelilingi bumi, seperti:

*        Maz 19:5b-7 - “Ia memasang kemah di langit untuk matahari, yang keluar bagaikan pengantin laki-laki yang keluar dari kamarnya, girang bagaikan pahlawan yang hendak melakukan perjalanannya. Dari ujung langit ia terbit, dan ia beredar sampai ke ujung yang lain; tidak ada yang terlindung dari panas sinarnya”.

*        Pengkhotbah 1:5 - “Matahari terbit, matahari terbenam, lalu terburu-buru menuju tempat ia terbit kembali”.

Kedua ayat ini seolah-olah mengajarkan bahwa matahari mengelilingi bumi. Kita semua tahu bahwa sebetulnya bumi yang mengelilingi matahari, dan bumi ini berputar pada porosnya. Tetapi karena kelihatannya matahari yang bergerak mengelilingi bumi, maka disebutkan demikian.

 

Bandingkan juga dengan Yos 10:12-13 - “Lalu Yosua berbicara kepada TUHAN pada hari TUHAN menyerahkan orang Amori itu kepada orang Israel; ia berkata di hadapan orang Israel: ‘Matahari, berhentilah di atas Gibeon dan engkau, bulan, di atas lembah Ayalon!’ Maka berhentilah matahari dan bulanpun tidak bergerak, sampai bangsa itu membalaskan dendamnya kepada musuhnya. Bukankah hal itu telah tertulis dalam Kitab Orang Jujur? Matahari tidak bergerak di tengah langit dan lambat-lambat terbenam kira-kira sehari penuh”.

 

Tidak dikatakan oleh penulis sejarah Kitab Suci ini bahwa bumi berhenti berputar pada porosnya, tetapi dikatakan mataharinya yang berhenti. Mengapa? Karena kelihatannya demikian.

 

·        Simon tukang sihir dikatakan ‘menjadi percaya’ (Kis 8:13), tetapi dari kata-kata Petrus kepadanya dalam Kis 8:20-23 terlihat jelas bahwa Simon belum percaya. Lalu mengapa Lukas sebagai penulis Kisah Para Rasul mengatakan Simon ‘menjadi percaya’? Karena kelihatannya demikian, dan karena Simon mengaku demikian.

 

·        Dalam Yoh 2:23 dikatakan banyak orang percaya kepada Yesus, tetapi dari Yoh 2:24-25 yang berbunyi: “Tetapi Yesus sendiri tidak mempercayakan diriNya kepada mereka, karena Ia mengenal mereka semua, dan karena tidak perlu seorangpun memberi kesaksian kepadaNya tentang manusia, sebab Ia tahu apa yang ada di dalam hati manusia”, terlihat dengan jelas bahwa orang-orang itu sebetulnya tidak percaya. Lalu mengapa rasul Yohanes mengatakan bahwa orang banyak itu percaya? Karena kelihatannya demikian, dan karena mereka mengaku percaya.

 

Dari contoh-contoh ini terlihat jelas bahwa Kitab Suci memang sering menuliskan bukan berdasarkan fakta, tetapi berdasarkan kelihatannya atau berdasarkan pengakuan dari orang yang bersangkutan. Jadi, kalau penulis kitab Samuel menyebutkan sebagai Samuel, itu belum tentu merupakan fakta. Bisa saja ia menulis demikian karena ‘orang’ itu mengaku sebagai Samuel.

 

Saya ingin menambahkan: kalau Andereas Samudera selalu mau menafsirkan apa adanya seperti yang dikatakan Kitab Suci, maka saya ingin bertanya:

 

¨       bagaimana ia menafsirkan kata-kata sesuatu yang ilahi muncul dari dalam bumi’ dalam 1Sam 28:13, yang dalam bahasa Ibraninya adalah ‘ELOHIM / Allah muncul dari dalam bumi’? Apakah ia menafsirkan seperti apa adanya, dan menganggap bahwa perempuan / tukang sihir itu melihat Allah sendiri muncul dari dalam bumi?

 

¨       bagaimana ia menafsirkan perintah untuk mencungkil mata, memotong tangan / kaki yang menyesatkan kita dalam Mat 5:29-30? Apakah ia menafsirkan perintah ini apa adanya?

 

¨       bagaimana ia menafsirkan perintah untuk memberikan pipi kiri kepada orang yang menampar pipi kanan dalam Mat 5:39? Apakah ia betul-betul menafsirkan bahwa kita harus secara hurufiah memberikan pipi kiri untuk ditampar lagi, atau sekedar menafsirkan bahwa kita tidak boleh membalas pada waktu ditampar?

 

¨       bagaimana ia menafsirkan ayat-ayat yang menunjuk kepada inkarnasi Tuhan kita Yesus Kristus, yang boleh dikatakan selalu mengatakan bahwa Ia telah menjadi daging, misalnya:

 

*        Yoh 1:14 (KJV/Lit): ‘And the Word was made flesh, and dwelt among us, ...’ (= Dan Firman itu telah dijadikan daging, dan diam / tinggal di antara kita, ...).

 

*        1Yoh 4:2 (KJV/Lit): ‘Hereby know ye the Spirit of God: Every spirit that confesseth that Jesus Christ is come in the flesh is of God:’ (= Demikianlah kamu mengetahui Roh Allah: Setiap roh yang mengaku bahwa Yesus Kristus telah datang dalam daging adalah dari Allah).

 

*        2Yoh 7 (KJV/Lit): ‘For many deceivers are entered into the world, who confess not that Jesus Christ is come in the flesh. This is a deceiver and an antichrist’ (= Karena banyak penipu telah masuk ke dalam dunia, yang tidak mengaku bahwa Yesus Kristus telah datang dalam daging. Ini adalah seorang penipu dan anti-Kristus).

 

Catatan: dalam ayat-ayat di atas ini Kitab Suci Indonesia menterjemahkan ‘daging’ itu sebagai ‘manusia’. Tetapi ini bukan terjemahan hurufiah, tetapi merupakan penafsiran, karena kata Yunani yang dipakai adalah SARX, yang artinya ‘daging’.

 

Apakah terhadap ayat-ayat ini Andereas Samudera tetap mau menafsirkan apa adanya? Kalau ya, itu berarti ia harus beranggapan bahwa ‘manusia Yesus’ hanya terdiri dari tubuh, tanpa jiwa / roh manusia. Kalau memang demikian, bagaimana ini bisa disesuaikan dengan Ibr 2:14-17 - “Karena anak-anak itu adalah anak-anak dari darah dan daging, maka Ia juga menjadi sama dengan mereka dan mendapat bagian dalam keadaan mereka, supaya oleh kematianNya Ia memusnahkan dia, yaitu Iblis, yang berkuasa atas maut; dan supaya dengan jalan demikian Ia membebaskan mereka yang seumur hidupnya berada dalam perhambaan oleh karena takutnya kepada maut. Sebab sesungguhnya, bukan malaikat-malaikat yang Ia kasihani, tetapi keturunan Abraham yang Ia kasihani. Itulah sebabnya, maka dalam segala hal Ia harus disamakan dengan saudara-saudaraNya, supaya Ia menjadi Imam Besar yang menaruh belas kasihan dan yang setia kepada Allah untuk mendamaikan dosa seluruh bangsa”.

 

Bagaimana bisa dikatakan ‘dalam segala hal Ia harus disamakan dengan saudara-saudaraNya’, kalau Ia tidak mempunyai jiwa / roh manusia? Jadi, jelas bahwa kata ‘daging’ dalam ayat-ayat tentang inkarnasi di atas, tidak bisa diartikan apa adanya, tetapi harus diartikan ‘manusia’, yaitu ‘tubuh + jiwa / roh’.

 

¨       bagaimana ia menafsirkan janji tentang doa yang bisa memindahkan gunung (Mark 11:24)? Apakah ia menafsirkan kata ‘gunung’ itu secara hurufiah atau sekedar sebagai simbol dari suatu kesukaran yang sangat besar? Perlu diingat bahwa dalam sepanjang sejarah tidak pernah terjadi doa yang betul-betul memindahkan gunung!

 

Saya kira jelas dari contoh-contoh di atas ini bahwa tidak semua bagian Kitab Suci bisa ditafsirkan secara hurufiah / apa adanya. Kalau kita selalu menafsirkan secara hurufiah / apa adanya, maka itu justru akan menyesatkan!

 

Bahwa suatu kata dalam Alkitab bisa mempunyai arti yang berbeda dengan arti kata itu sendiri, tidak perlu membingungkan kita, apalagi dengan menafsirkan bahwa yang mati disalib bukanlah Yesus tetapi Yudas Iskariot, seperti yang dikatakan Andereas Samudera di atas. Itu bisa dilakukan dengan benar tanpa menimbulkan ke-extrim-an seperti itu asal kita mau membandingkan suatu kata / ayat dengan seluruh Kitab Suci sebelum kita menafsirkannya.

 

b)   1Taw 10:13-14 tidak menunjukkan bahwa itu betul-betul adalah roh Samuel.

 

1Taw 10:13-14 - “Demikianlah Saul mati karena perbuatannya yang tidak setia terhadap TUHAN, oleh karena ia tidak berpegang pada firman TUHAN, dan juga karena ia telah meminta petunjuk dari arwah, dan tidak meminta petunjuk TUHAN. Sebab itu TUHAN membunuh dia dan menyerahkan jabatan raja itu kepada Daud bin Isai”.

 

Andereas Samudera menekankan kata-kata ‘ia telah meminta petunjuk dari arwah’, dan ia menganggap bahwa ‘arwah’ di sini adalah ‘roh Samuel’.

 

Terhadap argumentasi dari Andereas Samudera di atas, perlu diketahui bahwa kata ‘arwah’ dalam 1Taw 10:13b itu diterjemahkan dari kata Ibrani OB, yang sudah kita bahas di depan, yang merupakan kata yang kabur artinya, dan bisa berarti:

 

·        botol kulit / kirbat, seperti dalam Ayub 32:19.

 

·        si pemanggil arwah, seperti dalam 1Sam 28:3.

 

·        arwah / roh orang mati, seperti dalam 1Sam 28:7,8.

 

Kalau diambil arti kedua, bukankah argumentasi Andereas Samudera bubar? Dan kalaupun arti ketiga yang benar, maka maka belum tentu kita bisa menafsirkan kata itu sebagaimana adanya. Bisa saja disebut demikian karena perempuan itu mengaku demikian.

 

c)   Ada 3 alasan kuat yang menunjukkan bahwa itu bukan roh Samuel, tetapi setan yang menyamar sebagai Samuel, yaitu:

 

1.   Samuel digambarkan ‘muncul / naik dari dalam bumi’ (1Sam 28:13b).

 

KJV: ‘ascending out of the earth’ (= naik dari bumi).

 

RSV/NASB: ‘coming up out of the earth’ (= naik dari bumi).

 

NIV: ‘coming up out of the ground’ (= naik dari tanah).

 

1Sam 28:15a: “Sesudah itu berbicaralah Samuel kepada Saul: ‘Mengapa engkau mengganggu aku dengan memanggil aku muncul?’”.

 

KJV: ‘And Samuel said to Saul, Why hast thou disquieted me, to bring me up?’ (= Dan Samuel berkata kepada Saul: Mengapa engkau telah menganggu aku, membawa aku ke atas / menaikkan aku?).

 

Kata-kata ‘membawa aku ke atas / menaikkan aku’ (1Sam 28:15a) tidak terlalu berbeda dengan kata-kata ‘muncul / naik dari dalam bumi’ dalam 1Sam 28:13b tadi. Perbedaannya hanyalah bahwa kalau yang pertama merupakan kata-kata perempuan / tukang sihir itu, maka yang kedua merupakan kata-kata dari ‘Samuel’.

 

Secara implicit kata-kata ini menunjukkan bahwa ‘roh Samuel’ itu tadinya ada di bawah / di dalam tanah. Ini bertentangan dengan Kitab Suci, karena kalau itu memang adalah roh Samuel, maka tadinya ia pasti di surga, yang biasanya digambarkan di atas (bdk. Kej 5:24  2Raja 2:1,3b,5b,9b,11b) bukan di Hades (tempat penantian atau neraka), yang biasanya digambarkan di bawah.

 

Bandingkan dengan Mat 11:23a - “Dan engkau Kapernaum, apakah engkau akan dinaikkan sampai ke langit (= sorga)? Tidak, engkau akan diturunkan sampai ke dunia orang mati! (HADES).

 

Bandingkan juga dengan ayat-ayat Kitab Suci di bawah ini, yang menyatakan bahwa Yesus turun dari surga (baik pada kedatangan yang pertama maupun kedua):

 

·        Yoh 3:13 - “Tidak ada seorangpun yang telah naik ke sorga, selain dari pada Dia yang telah turun dari sorga, yaitu Anak Manusia”.

 

·        Yoh 6:38 - “Sebab Aku telah turun dari sorga bukan untuk melakukan kehendakKu, tetapi untuk melakukan kehendak Dia yang telah mengutus Aku”.

 

·        1Tes 4:16 - “Sebab pada waktu tanda diberi, yaitu pada waktu penghulu malaikat berseru dan sangkakala Allah berbunyi, maka Tuhan sendiri akan turun dari sorga dan mereka yang mati dalam Kristus akan lebih dahulu bangkit”.

 

Catatan: saya tidak percaya omong kosongnya Andereas Samudera yang mengatakan bahwa dalam jaman Perjanjian Lama roh-roh orang benar ada di Hades dan dijaga oleh setan. Saya berpendapat bahwa orang percaya yang mati pada jaman Perjanjian Lama, tetap langsung masuk ke surga. Bandingkan dengan Bil 23:10b  Maz 73:24,26  Yes 57:1-2  Luk 16:23,25 (yang terakhir ini masih termasuk pada jaman Perjanjian Lama sebab Yesus belum mati dan bangkit). Ini saya jelaskan secara lebih terperinci dalam bagian tentang dunia orang mati dan ‘intermediate state’ (pelajaran III, no 1).

 

2.   Bagaimana mungkin roh orang benar yang sudah beristirahat di dalam Tuhan / di surga, bisa dibiarkan oleh Tuhan untuk diganggu oleh tukang sihir yang menggunakan kuasa gelap?

 

1Sam 28:15a: “Sesudah itu berbicaralah Samuel kepada Saul: ‘Mengapa engkau mengganggu aku dengan memanggil aku muncul?’”.

 

Jadi, ‘Samuel’nya berkata bahwa ia diganggu oleh panggilan Saul, dan ini tidak mungkin, dan ini bertentangan dengan ayat-ayat Kitab Suci yang menyatakan bahwa orang benar yang mati mendapatkan istirahat, seperti:

 

·        Yes 57:1-2 - “Orang benar binasa, dan tidak ada seorangpun yang memperhatikannya; orang-orang saleh tercabut nyawanya, dan tidak ada seorangpun yang mengindahkannya; sungguh, karena merajalelanya kejahatan, tercabutlah nyawa orang benar dan ia masuk ke tempat damai; orang-orang yang hidup dengan lurus hati mendapat perhentian di atas tempat tidurnya”.

 

·        Wah 14:13 - “Dan aku mendengar suara dari sorga berkata: Tuliskan: ‘Berbahagialah orang-orang mati yang mati dalam Tuhan, sejak sekarang ini.’ ‘Sungguh,’ kata Roh, ‘supaya mereka boleh beristirahat dari jerih lelah mereka, karena segala perbuatan mereka menyertai mereka.’”.

 

3.   Tuhan tidak mungkin mengijinkan tukang sihir yang mengunakan kuasa gelap memunculkan Samuel. Apalagi seluruh praktek ini dilarang oleh Tuhan. Dengan memakai cara ini Ia memotivasi orang-orang lain untuk juga menggunakan cara ini.

Pulpit Commentary: “In the face of such a passage as Deut. 18:10-12 we cannot believe that the Bible would set before us an instance of witchcraft employed with the Divine sanction for holy purposes” (= Di hadapan text seperti Ul 18:10-12 kami tidak bisa percaya bahwa Alkitab akan memberi di depan kita suatu contoh sihir yang digunakan dengan persetujuan / dukungan Ilahi untuk tujuan-tujuan yang kudus / suci) - hal 523.

 

Catatan: kalau saudara mau mempelajari perdebatan secara mendetail tentang apakah ini adalah roh Samuel atau bukan, maka baca buku saya ‘Penginjilan Terhadap Orang Mati’, jilid 2, pada bagian exposisi 1Sam 28.

 

8)  Musa dan Elia bisa menampakkan diri (Mat 17:1-4  Luk 9:28-33).

 

Andereas Samudera: “Saya bertanya kepada seorang hamba Tuhan terkenal dari Luar negeri yang baru saja berkhotbah tentang dunia orang mati. Seperti biasa, ia tak percaya bahwa orang mati dapat berhubungan dengan orang hidup. Ia juga mengatakan bahwa bila seseorang melihat kakek atau neneknya datang dalam mimpi atau penglihatan, itu pasti setan yang menyamar sebagai orang mati.

‘Anda tak percaya bahwa roh orang mati dapat menampakkan diri kepada orang hidup bukan?’

‘Saya tidak percaya. Iblis adalah Bapa Pembohong, malaikat-malaikat Iblis dapat juga menyamar sebagai malaikat terang.’

‘Bagaimana halnya dengan Musa dan Elia yang menampakkan diri kepada Tuhan Yesus di gunung Tabor, waktu Tuhan Yesus dipermuliakan? Bukankah dua orang itu orang-orang mati yang menampakkan diri, dan disaksikan oleh Petrus, Yohanes dan Yakobus?’ (Lukas 9:30-31)

‘Oh itu terjadi karena Tuhan punya maksud khusus!’

Cara menjawab seperti ini sebenarnya khas bagi mereka yang tersesat dalam interpretasi. Bila tak mampu menerangkan secara tepat, ia akan menutupi ketidaktahuannya dengan: ‘Tuhan punya maksud khusus’.

Saya tak menyangkal adanya roh-roh yang menyamar menjadi roh yang lain dari bentuk aslinya, tetapi tidak dapat dikatakan juga bahwa bila seseorang melihat roh orang mati itu selalu berarti setan yang menyamar sebagai orang mati. Siapa yang berani mengatakan bahwa penampakan Musa dan Elia itu adalah setan yang menyamar sebagai Musa dan Elia?” - ‘Dunia Orang Mati’, hal 30-31.

 

Jawaban saya:

 

a)   Pertama-tama saya ingin mengingatkan kepada Andereas Samudera bahwa berbeda dengan Musa, Elia tidak pernah mengalami kematian. Karena itu, kata-katanya ‘Bukankah dua orang itu orang-orang mati yang menampakkan diri, ...’ adalah salah.

 

b)   Hal lain yang perlu diketahui adalah bahwa ada suatu perdebatan tentang apakah Musa dan Elia betul-betul datang ke gunung itu, atau apakah itu hanya merupakan suatu penglihatan tentang mereka berdua.

Golongan yang mengatakan bahwa itu hanya merupakan penglihatan menggunakan Mat 17:9 sebagai dasar, karena di sana dikatakan: “Pada waktu mereka turun dari gunung itu, Yesus berpesan kepada mereka: ‘Jangan kamu ceriterakan penglihatan itu kepada seorangpun sebelum Anak Manusia dibangkitkan dari antara orang mati.’”.

 

Catatan: kata ‘penglihatan’ dalam Mat 17:9 itu, diterjemahkan oleh KJV/RSV/NASB sebagai ‘vision’.

 

Tasker mengatakan bahwa terjemahan ‘the vision’ bukanlah terjemahan yang baik. Ia menganggap bahwa ‘what you have seen’ (= apa yang telah kaulihat) sebagai terjemahan yang lebih baik. Tetapi perlu diketahui bahwa kata Yunani HORAMA muncul 13 x dalam Perjanjian Baru, yaitu dalam Mat 17:9  Kis 7:31  Kis 9:10,12  Kis 10:3,17,19  Kis 11:5  Kis 12:9  Kis 16:9,10  Kis 18:9 dan Wah 9:17 dan selalu diterjemahkan ‘vision’ (= penglihatan).

 

Sekarang mari kita bandingkan dengan Kis 16:9-10 - “Pada malam harinya tampaklah oleh Paulus suatu penglihatan: ada seorang Makedonia berdiri di situ dan berseru kepadanya, katanya: ‘Menyeberanglah ke mari dan tolonglah kami!’ Setelah Paulus melihat penglihatan itu, segeralah kami mencari kesempatan untuk berangkat ke Makedonia, karena dari penglihatan itu kami menarik kesimpulan, bahwa Allah telah memanggil kami untuk memberitakan Injil kepada orang-orang di sana”.

 

Catatan: kata Yunani yang diterjemahkan ‘penglihatan’, baik dalam Mat 17:9 maupun Kis 16:9-10, adalah sama yaitu HORAMA.

 

Bagaimana kita akan menafsirkan penglihatan Paulus tentang orang Makedonia ini? Tentu kita tidak akan menafsirkan bahwa orang Makedonia itu betul-betul dibawa oleh Tuhan ke hadapan Paulus. Itu hanya penglihatan. Bandingkan juga dengan Kis 12:9 - “Lalu ia mengikuti malaikat itu ke luar dan ia tidak tahu, bahwa apa yang dilakukan malaikat itu sungguh-sungguh terjadi, sangkanya ia melihat suatu penglihatan. Jelas bahwa ayat ini menunjukkan bahwa kalau sesuatu hanya merupakan vision / penglihatan, maka itu tidak sungguh-sungguh terjadi.

 

Demikian juga dengan penampakan Musa dan Elia. Kalau itu memang hanya merupakan vision / penglihatan, maka itu berarti bahwa mereka berdua tidak betul-betul dipindahkan dari surga ke gunung itu.

 

Ada yang mengatakan bahwa penampakan Musa dan Elia tidak mungkin hanya merupakan suatu vision / penglihatan, karena:

 

·        kalau demikian maka transfigurasi / perubahan / pemuliaan Yesus juga tidak sungguh-sungguh terjadi. Tetapi apakah tidak mungkin bahwa transfigurasinya betul-betul terjadi, tetapi Musa dan Elianya hanyalah suatu penglihatan?

 

·        karena dalam penampakan tersebut Tuhan Yesus bisa bercakap-cakap dengan Musa dan Elia. Tetapi vision / penglihatan memang bisa berbicara, seperti dalam Kis 16:9, dimana orang Makedonia itu berbicara kepada Paulus.

 

Catatan: dalam perdebatan tentang apakah penampakan Musa dan Elia ini sungguh-sungguh atau hanya merupakan suatu vision penglihatan, maka Andereas Samudera seharusnya menafsirkan bahwa itu hanyalah suatu vision / penglihatan. Mengapa? Karena dalam kasus 1Sam 28 ia mengatakan bahwa itu betul-betul adalah Samuel karena Kitab Suci mengatakan bahwa itu adalah Samuel. Dalam persoalan ini, kalau ia mau konsisten dengan sistim penafsiran hurufiahnya, seharusnya ia menganggap penampakan Musa dan Elia sebagai vision / penglihatan, karena Mat 17:9 jelas-jelas mengatakan bahwa itu adalah vision / penglihatan!

 

Kalau penampakan Musa dan Elia ini cuma merupakan suatu vision / penglihatan, berarti argumentasi Andereas Samudera bubar secara total! Kalau ini bukan penglihatan, tetapi betul-betul Musa dan Elia yang muncul di gunung itu, maka baca jawaban saya selanjutnya (point c - f).

 

c)   Persoalan perkecualian.

 

Dalam Alkitab sering ada ajaran umum, tetapi lalu ada perkecualian terhadap ajaran umum tersebut. Misalnya:

 

·        semua orang berdosa (Ro 3:23), tetapi Yesus dikecualikan (2Kor 5:21  Ibr 4:15).

 

·        semua orang ditentukan untuk mati hanya 1 x (Ibr 9:27), tetapi ada yang tidak mati (Henokh, Elia, dan orang-orang yang masih hidup pada saat Yesus datang keduakalinya), dan ada orang-orang yang mati 2 x, yaitu orang yang mengalami kebangkitan seperti Lazarus dan sebagainya. Mereka ini pasti suatu kali mati lagi.

 

Penampakan Musa dan Elia (dan juga Yesus sendiri) jelas juga merupakan suatu perkecualian, karena pada umumnya orang mati tidak akan bisa kembali lagi ke dunia ini.

 

Dari dialog antara Andereas Samudera dengan ‘hamba Tuhan yang terkenal’ itu kelihatannya Andereas Samudera tidak mau percaya pada perkecualian. Tetapi kalau ia betul-betul tidak mau percaya pada perkecualian, mengapa ia berkata di bawah ini:

 

¨       Andereas Samudera: “Hampir semua orang kudus di jaman Perjanjian Lama harus masuk ke Hades dan menjadi tawanan perang (Prisoner of War) si Iblis, sampai mereka dimerdekakan oleh Tuhan mereka yang mengalahkan si Iblis dengan ketaatanNya kepada kehendak Allah dengan kematian di kayu salib. ... Saya percaya bahwa ada juga orang-orang suci Perjanjian Lama yang langsung diangkat ke hadirat Allah dan tak mengalami berada di Hades, seperti Henokh, Abraham, Musa dan Elia” - ‘Dunia Orang Mati’, hal 28-29.

 

¨       Andereas Samudera: “rupanya tak semua roh orang mati segera pergi ke Hades bila mati” - ‘Dunia Orang Mati’, hal 95.

 

Mengapa ia sendiri mengecualikan Henokh, Abraham, Musa dan Elia? Mengapa ada roh orang mati yang ia kecualikan dalam persoalan langsung pergi ke Hades setelah mati? Kalau ia percaya adanya perkecualian dalam hal ini, mengapa tidak mau percaya perkecualian dalam hal lain?

 

d)   Tuhan menampakkan Musa dan Elia di dunia bersama-sama dengan Yesus, memang karena Ia mempunyai maksud khusus. Apakah maksud khusus itu? Bacalah kata-kata Calvin di bawah ini.

 

Calvin: “It is asked, Were Moses and Elijah actually present? or was it only an apparition that was exhibited to the disciples, as the prophets frequently beheld visions of things that were absent? Though the subject admits, as we say, of arguments on both sides, yet I think it more probable that they were actually brought to that place. There is no absurdity in this supposition; for God has bodies and souls in his hand, and can restore the dead to life at his pleasure, whenever he sees it to be necessary. ... But why did these two appear rather than others who equally belonged to the company of the holy fathers? It was intended to demonstrate that Christ alone is the end of the Law and of the Prophets; ... Elijah was selected, in preference to others, as the representative of all the Prophets; because, though he left nothing in writing, yet next to Moses he was the most distinguished of their number, restored the worship of God which had been corrupted, and stood unrivalled in his exertions for vindicating the Law and true godliness, which was at that time almost extinct” (= Dipertanyakan apakah Musa dan Elia betul-betul hadir? atau apakah itu hanya merupakan suatu penampakan yang ditunjukkan kepada murid-murid, seperti nabi-nabi sering melihat penglihatan tentang hal-hal yang sebetulnya tidak berada di sana? Sekalipun persoalan ini memungkinkan argumentasi dari kedua belah pihak, tetapi saya menganggapnya lebih mungkin bahwa mereka betul-betul dibawa ke tempat itu. Tidak ada yang mustahil dalam anggapan ini; karena Allah memegang tubuh dan jiwa dalam tanganNya, dan bisa menghidupkan kembali orang yang mati sesuai kehendakNya, pada saat Ia menganggapnya perlu. ... Tetapi mengapa dua orang ini yang muncul dan bukannya orang-orang lain yang termasuk dalam kumpulan bapa-bapa kudus? Itu dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa Kristus sendiri adalah akhir / tujuan dari hukum taurat dan kitab para nabi; ... Elia dipilih lebih dari yang lain, sebagai wakil dari nabi-nabi, karena sekalipun ia tidak meninggalkan tulisan apapun, tetapi setelah Musa ia adalah yang paling terkenal dari kelompok mereka, memulihkan ibadah kepada Allah yang telah rusak, dan tak tertandingi dalam usahanya untuk membela hukum taurat dan kesalehan yang sejati, yang pada saat itu hampir punah) - hal 310,311.

 

Lalu pada waktu membahas Mat 17:8 yang berbunyi “Dan ketika mereka mengangkat kepala, mereka tidak melihat seorangpun kecuali Yesus seorang diri”,  Calvin berkata:

“When it is said that in the end they saw Christ alone, this means that the Law and the Prophets had a temporary glory, that Christ alone might remain fully in view. If we would properly avail ourselves of the aid of Moses, we must not stop with him, but must endeavour to be conducted by his hand to Christ, of whom both he and all the rest are ministers. This passage may also be applied to condemn the superstitions of those who confound Christ not only with prophets and apostles, but with saints of the lowest rank, in such a manner as to make him nothing more than one of their number” (= Ketika dikatakan bahwa pada akhirnya mereka hanya melihat Kristus saja, ini berarti bahwa kitab Taurat dan nabi-nabi mempunyai kemuliaan sementara, supaya Kristus sendiri tertinggal dalam pemandangan. Jika kita mau secara benar membantu diri kita sendiri dengan pertolongan Musa, kita tidak boleh berhenti pada dia, tetapi harus berusaha untuk dipimpin oleh tangannya kepada Kristus, terhadap siapa ia dan semua nabi yang lain adalah pelayan. Text ini juga bisa diterapkan untuk mengecam tahyul-tahyul dari mereka yang mencampur-adukkan Kristus bukan hanya dengan nabi-nabi dan rasul-rasul, tetapi juga dengan orang-orang kudus dari tingkat yang paling bawah, dengan cara sedemikian rupa sehingga membuat Dia tidak lebih dari salah satu dari mereka) - hal 316.

 

William Hendriksen: “Why just these two? Leaving aside all useless speculation, the simplest and best answer still seems to be that Moses and Elijah represented respectively the law and the prophets, both of which Jesus had come to fulfil (Matt. 5:17; Luke 24:27,44)” [= Mengapa hanya 2 orang ini? Mengesampingkan semua spekulasi yang tak berguna, jawaban yang paling sederhana dan paling baik kelihatannya adalah bahwa Musa dan Elia mewakili kitab taurat dan nabi-nabi, untuk mana Yesus telah datang untuk menggenapi (Mat 5:17; Luk 24:27,44)] - hal 667.

 

Mat 5:17 - “Janganlah kamu menyangka, bahwa Aku datang untuk meniadakan hukum Taurat atau kitab para nabi. Aku datang bukan untuk meniadakannya, melainkan untuk menggenapinya”.

 

Luk 24:27,44 - “Lalu Ia menjelaskan kepada mereka apa yang tertulis tentang Dia dalam seluruh Kitab Suci, mulai dari kitab-kitab Musa dan segala kitab nabi-nabi. ... Ia berkata kepada mereka: ‘Inilah perkataanKu, yang telah Kukatakan kepadamu ketika Aku masih bersama-sama dengan kamu, yakni bahwa harus digenapi semua yang ada tertulis tentang Aku dalam kitab Taurat Musa dan kitab nabi-nabi dan kitab Mazmur.’”.

 

Adanya maksud khusus, bahkan luar biasa khususnya ini, sehingga Musa dan Elia dikembalikan ke dunia ini, tentu tidak memungkinkan kita menganggap bahwa hal semacam itu akan terjadi lagi sebagai kejadian sehari-hari, seperti yang dipercaya oleh Andereas Samudera.

 

e)     Memang saya percaya bahwa kalau Tuhan bisa mengembalikan Musa dan Elia ke dunia ini, maka Ia tentu bisa melakukannya terhadap orang lain yang sudah mati. Tetapi persoalannya: apakah Tuhan mau melakukan hal itu? Banyak orang menggunakan Ibr 13:8 untuk mengajarkan bahwa karena Tuhan tidak berubah, maka Ia pasti mau melakukan apa yang dahulu pernah Ia lakukan. Ini salah, karena sekali­pun Yesus tidak berubah, itu tidak berarti bahwa Ia pasti terus melakukan apa yang dahulu pernah Ia lakukan.

 

Misalnya: Ia pernah mencip­takan alam semesta, tetapi Ia tidak mengulangi hal itu. Tuhan pernah menghukum seluruh bumi dengan air bah, tetapi Ia bahkan berjanji tidak akan melakukannya lagi (Kej 9:9-17). Yesus pernah mati di atas kayu salib, dan Ia tidak akan melakukan hal itu lagi (Ibr 9:27-28). Dahulu Allah berbicara kepada umatNya dengan perantaraan nabi-nabi, tetapi pada zaman akhir Ia berbicara kepada umatNya dengan perantaraan Yesus (Ibr 1:1). Jadi, sekalipun Yesus tidak berubah, bisa saja Ia tidak melakukan lagi apa yang dahulu pernah Ia lakukan!

 

f)    Hanya Musa dan Elia yang setelah meninggalkan dunia ini lalu bisa kembali ke dunia ini, tanpa melalui kebangkitan (perhatikan bahwa saya tidak menggunakan istilah ‘mati’ tetapi ‘meninggalkan dunia ini’, karena Elia tidak mengalami kematian). Kalau Andereas Samudera tetap ngotot untuk mengatakan bahwa ini menunjukkan bahwa orang mati bisa kembali ke dunia ini, maka ia perlu memperhatikan dengan lebih teliti 2 orang ini. Kedua orang ini adalah orang-orang yang beriman kepada Tuhan.

 

Dalam seluruh Kitab Suci tidak pernah ada orang tidak beriman yang kembali ke dunia ini, apalagi yang lalu diinjili dan dipertobatkan setelah kematiannya.

Dalam khotbahnya tentang Luk 16:31 yang berjudul ‘A Preacher from the Dead’ (= Seorang pengkhotbah dari antara Orang Mati), Charles Haddon Spurgeon berkata:

“Suppose a preacher should come from another world to preach to us, we must naturally suppose that he came from heaven. Even the rich man did not ask that he or any of his compeers in torment might go out of hell to preach. Spirits that are lost and given up to unutterable wickedness, could not visit this earth; and if they did, they could not preach the truth, nor lead us on the road to heaven which they had not trodden themselves. ... The preacher from another world, if such could come, must come from heaven” (= Andaikata seorang pengkhotbah datang dari dunia yang lain untuk berkhotbah kepada kita, tentu saja kita harus menganggap bahwa ia datang dari surga. Bahkan orang kaya itu tidak meminta supaya ia atau siapapun dari teman-temannya dalam siksaan / kesengsaraan bisa keluar dari neraka untuk berkhotbah. Roh-roh yang terhilang dan diserahkan pada kejahatan yang tak terkatakan, tidak bisa mengunjungi bumi ini; dan seandainya mereka mengunjungi bumi ini, mereka tidak bisa mengkhotbahkan kebenaran, ataupun membimbing kita pada jalan ke surga yang tidak pernah mereka tempuh sendiri. ... Pengkhotbah dari dunia lain, seandainya yang seperti itu bisa datang, pasti datang dari surga) - ‘A Treasury of Spurgeon on the Life and Work of Our Lord’, Vol III, ‘The Parables of Our Lord’, hal 426.

9)  Yoh 5:25-29.

 

Andereas Samudera: “Yohanes 5:25-29 - Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya saatnya akan tiba dan sudah tiba, bahwa orang-orang mati akan mendengar suara Anak Allah, dan mereka yang mendengarnya, akan hidup. Sebab sama seperti Bapa mempunyai hidup dalam diriNya sendiri, demikian juga diberikanNya Anak mempunyai hidup dalam diriNya sendiri. Dan Ia telah memberikan kuasa kepadaNya untuk menghakimi, karena Ia adalah Anak Manusia. Janganlah kamu heran akan hal itu, sebab saatnya akan tiba, bahwa semua orang yang di dalam kuburan akan mendengar suaraNya, dan mereka yang telah berbuat baik akan keluar dan bangkit untuk hidup yang kekal, tetapi mereka yang telah berbuat jahat akan bangkit untuk dihukum.

Tuhan Yesus sendiri mengatakan kepada orang-orang sejamanNya bahwa orang-orang mati akan mendengar suaranya. Orang mati yang bagaimana? Pada umumnya orang dengan cepat menjawab: orang yang mati rohani! Dalam satu konteks yang sama Tuhan Yesus menekankan: Jangan kamu heran ... orang mati dalam kuburan akan mendengar suaraNya! Jadi orang mati yang bagaimana? Jelas yang mati secara badani!

Mengapa Ia berkata: ‘Jangan heran ...’? Karena memang pengajaran dunia orang mati dan bahwa orang mati bisa dengar Injil ini tentu mengherankan banyak orang dan akan ditolak di mana-mana! Tapi berbahagialah mereka yang mendengar perkataan Tuhan Yesus dan mempercayai perkataanNya serta Dia yang mengutus Yesus! Ia sudah pindah dari alam maut ke dalam hidup dan tidak turut dihukum! (Yoh 5:24)

Saatnya akan tiba dan sudah tiba .... (ay 25).

Perhatikan persamaan ungkapan dengan Yoh 4:23, mengenai penyembahan dalam roh dan kebenaran.

Yoh 4:23 - Tetapi saatnya akan datang dan sudah tiba sekarang, bahwa penyembah-penyembah benar akan menyembah Bapa dalam roh dan kebenaran; sebab Bapa menghendaki penyembah-penyembah demikian.

Kapankah penyembah benar menyembah dengan roh dan kebenaran? Dimulai saat Tuhan berkata demikian dan berlangsung sampai sekarang, bukan? Hal yang sama untuk orang mati di kuburan. Sejak kapan mereka boleh mendengar suara Anak Manusia? Sejak Tuhan Yesus berkata demikian hingga sekarang ini, mereka telah boleh mendengar berita Injil keselamatan mereka!

Tuhan berkata bahwa orang-orang di kuburan itu akan mendengar suaraNya, dan mereka yang telah berbuat baik akan keluar dan bangkit untuk hidup yang kekal! Kita percaya bahwa saat Tuhan bangkit, orang-orang baik di jaman Perjanjian Lama telah diangkat ke pangkuan Abraham. Jadi yang ketinggalan di Hades tentu tinggal yang jahat-jahat saja. Lalu setelah itu yang masuk Hades hanya orang tidak beriman yang hidupnya selama di dunia selalu jahat dan tidak taat kepada Yesus saja, sedang orang mati yang beriman dibawa malaikat ke pangkuan Abraham. Dengan kata lain Hades isinya sekarang hanya orang-orang jahat melulu. Tapi Tuhan berkata akan ada orang-orang berbuat baik yang akan keluar dari sana dan bangkit untuk hidup yang kekal! Kapankah mereka berbuat baiknya? Tak salah lagi, tentu terjadi pertobatan selama mereka ada di Hades! Bagaimana itu bisa terjadi? Tak bisa lain, Injil pasti telah merubah mereka di dunia orang mati itu! Percayakah anda bahwa di Hades ada pemberitaan Injil?” - ‘Dunia Orang Mati’, hal 53-55.

 

Jawaban saya:

 

a)   Perhatikan Yoh 5:24-25: “Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa mendengar perkataanKu dan percaya kepada Dia yang mengutus Aku, ia mempunyai hidup yang kekal dan tidak turut dihukum, sebab ia sudah pindah dari dalam maut ke dalam hidup. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya saatnya akan tiba dan sudah tiba, bahwa orang-orang mati akan mendengar suara Anak Allah, dan mereka yang mendengarnya, akan hidup.

 

Andereas Samudera menafsirkan bahwa karena dalam ay 28 dibicarakan ‘orang mati dalam kuburan’, yang jelas menunjuk kepada orang yang mati secara jasmani, maka ‘orang-orang mati’ dalam ay 25 ini pasti juga adalah orang mati secara jasmani.

 

Tetapi coba baca sekali lagi ay 28 ini: “Janganlah kamu heran akan hal itu, sebab saatnya akan tiba, bahwa semua orang yang di dalam kuburan akan mendengar suaraNya”.

 

Jelas bahwa sekalipun ay 28 memang berbicara tentang orang yang sudah mati, tetapi sebetulnya tidak ada kata ‘mati’ dalam ay 28 tersebut. Tetapi dalam berusaha menjelaskan ay 24-25, Andereas Samudera menambahkan kata ‘mati’ ke dalam ay 28 (perhatikan bagian yang saya garis bawahi dan cetak miring dari kutipan di atas), supaya ia bisa mendapatkan istilah yang sama pada ay 24-25 maupun ay 28-29, dan ia lalu menyamakan jenis kematian pada ay 24-25 dan ay 28-29, yaitu sama-sama kematian secara jasmani!

Menurut perumusan yang dibuat oleh Andereas Samudera, maka dalam ay 24-25 (perhatikan bagian yang saya garis bawahi), kalau kata ‘mati’ diartikan secara jasmani, maka kata ‘hidup’ juga harus diartikan secara jasmani. Itu berarti orangnya akan bangkit secara jasmani, dan ini akan membuat ayat ini menjadi kacau. Jadi jelaslah bahwa kata ‘mati’ di sini tidak mungkin diartikan secara jasmani, tetapi harus diartikan secara rohani.

Jadi, sekalipun ay 28-29 berbicara tentang orang yang mati secara jasmani, tetapi ay 24-25 berbicara tentang orang yang mati secara rohani. Ini tidak aneh, apalagi jarak ay 24-25 dan ay 28-29 masih agak jauh. Saya akan memberi contoh dimana hal serupa terjadi, bahkan dengan jarak yang lebih dekat, misalnya:

·        Mat 8:22 - “Tetapi Yesus berkata kepadanya: ‘Ikutlah Aku dan biarlah orang-orang mati menguburkan orang-orang mati mereka.’”.

Kata-kata ‘orang-orang mati’ yang pertama jelas menunjuk kepada orang-orang yang mati secara jasmani, karena mereka harus dikuburkan. Tetapi kata-kata ‘orang-orang mati’ yang kedua tidak mungkin menunjuk kepada orang-orang yang mati secara jasmani, karena bagaimana mereka bisa menguburkan orang-orang mati yang pertama tadi kalau mereka sendiri mati secara jasmani? Jadi pasti mereka adalah orang-orang yang mati secara rohani!

·        Yoh 6:49-50 - “Nenek moyangmu telah makan manna di padang gurun dan mereka telah mati. Inilah roti yang turun dari sorga: Barangsiapa makan dari padanya, ia tidak akan mati.

Kata ‘mati’ yang pertama jelas menunjuk pada kematian secara jasmani, tetapi kata ‘mati’ yang kedua jelas menunjuk pada kematian secara rohani.

·        Yoh 17:2 - “Sama seperti Engkau telah memberikan kepadaNya kuasa atas segala yang hidup, demikian pula Ia akan memberikan hidup yang kekal kepada semua yang telah Engkau berikan kepadaNya”.

Kata ‘hidup’ yang pertama menunjuk pada hidup secara jasmani, tetapi kata ‘hidup’ yang kedua menunjuk pada hidup secara rohani.

 

b)     Saya kutip sekali lagi kata-kata Andereas Samudera sebagai berikut:

“Hal yang sama untuk orang mati di kuburan. Sejak kapan mereka boleh mendengar suara Anak Manusia? Sejak Tuhan Yesus berkata demikian hingga sekarang ini, mereka telah boleh mendengar berita Injil keselamatan mereka!”.

 

Padahal Andereas Samudera sendiri mengajarkan bahwa penginjilan yang Yesus lakukan di Hades terjadi pada saat di antara kematian dan kebangkitan Yesus. Sekarang ia berkata bahwa orang mati sudah boleh mendengar Injil pada saat Yesus mengucapkan kata-kata itu, yang jelas terjadi sebelum Yesus mati, bahkan pada saat Yesus baru memulai pelayananNya. Yang mana yang benar? Orang sesat memang sering memberikan ajaran-ajaran yang saling bertentangan!

 

c)   Kata-kata ‘jangan heran’ ditujukan kepada apa yang akan Yesus katakan dalam ay 28-29, yaitu tentang kebangkitan orang yang ada dalam kuburan. Ini memang merupakan sesuatu yang mengherankan. Jadi kata ‘heran’ tidak ada hubungannya dengan penginjilan terhadap orang mati.

 

d)   Ay 28-29 berbicara tentang orang yang di kuburan. Sama sekali tidak bicara tentang orang di Hades, dalam arti tempat penantian orang jahat, seperti yang diajarkan Andereas Samudera.

 

Tetapi dalam membahas ayat tersebut, Andereas Samudera tahu-tahu mengubah dari ‘kuburan’ menjadi ‘Hades’. Untuk menunjukkan hal itu saya kutip sekali lagi bagian akhir dari kutipan di atas:

“Tuhan berkata bahwa orang-orang di kuburan itu akan mendengar suaraNya, dan mereka yang telah berbuat baik akan keluar dan bangkit untuk hidup yang kekal! Kita percaya bahwa saat Tuhan bangkit, orang-orang baik di jaman Perjanjian Lama telah diangkat ke pangkuan Abraham. Jadi yang ketinggalan di Hades tentu tinggal yang jahat-jahat saja. Lalu setelah itu yang masuk Hades hanya orang tidak beriman yang hidupnya selama di dunia selalu jahat dan tidak taat kepada Yesus saja, sedang orang mati yang beriman dibawa malaikat ke pangkuan Abraham. Dengan kata lain Hades isinya sekarang hanya orang-orang jahat melulu. Tapi Tuhan berkata akan ada orang-orang berbuat baik yang akan keluar dari sana dan bangkit untuk hidup yang kekal! Kapankah mereka berbuat baiknya? Tak salah lagi, tentu terjadi pertobatan selama mereka ada di Hades! Bagaimana itu bisa terjadi? Tak bisa lain, Injil pasti telah merubah mereka di dunia orang mati itu! Percayakah anda bahwa di Hades ada pemberitaan Injil?” - ‘Dunia Orang Mati’, hal 54-55.

 

Perhatikan bagian yang saya garis bawahi dari kutipan ini, dan saudara akan melihat dengan jelas bahwa ia tahu-tahu berpindah dari ‘kuburan’ ke ‘Hades’ / ‘dunia orang mati’. Untuk apa? Supaya ia bisa mendapatkan bahwa ada ‘pertobatan di Hades’. Kalau kita tetap membicarakan ‘kuburan’, dan bukan berpindah ke ‘Hades’, maka yang kita dapatkan adalah: Orang yang bangkit dari kuburan pada akhir jaman, ada yang orang beriman dan ada yang tidak. Jadi tentu saja ada yang masuk surga dan ada yang dihukum. Jadi, tidak ada pertobatan / penginjilan di Hades!

 

10)Wah 20:11-15.

 

Andereas Samudera: “Wahyu 20:11-15 - Lalu aku melihat suatu takhta putih yang besar dan Dia, yang duduk di atasnya. Dari hadapanNya lenyaplah bumi dan langit dan tidak ditemukan lagi tempatnya. Dan aku melihat orang-orang mati, besar dan kecil, berdiri di depan takhta itu. Lalu dibuka semua kitab. Dan dibuka juga sebuah kitab lain, yaitu kitab kehidupan. Dan orang-orang mati dihakimi menurut perbuatan mereka, berdasarkan apa yang ada tertulis di dalam kitab-kitab itu. Maka laut menyerahkan orang-orang mati yang ada di dalamnya, dan maut dan kerajaan maut menyerahkan orang-orang mati yang ada di dalamnya, dan mereka dihakimi masing-masing menurut perbuatannya. Lalu maut dan kerajaan maut itu dilemparkanlah ke dalam lautan api. Itulah kematian yang kedua: lautan api. Dan setiap orang yang tidak ditemukan namanya tertulis di dalam kitab kehidupan itu, ia dilemparkan ke dalam lautan api itu.

Ada dua kitab diakhir jaman, kitab Perbuatan orang-orang mati dan kitab Kehidupan. Mereka yang dikeluarkan dari Hades dan dari dalam lautan dihakimi perbuatannya dan diperiksa apakah nama mereka tercantum dalam kitab Kehidupan atau tidak. Yang tak tertulis disitu akan dilemparkan ke dalam lautan api. Bukankah kita percaya bahwa kita yang dilahirkan baru oleh Roh Kudus, nama kita telah tercantum dalam kitab kehidupan itu dan bila mati tidak turun ke Hades? Jadi tak ada orang benar atau orang beriman turun ke Hades sejak Injil diberitakan di atas bumi. Semua orang-orang berdosa saja yang hidupnya tak sesuai dengan Injil Keselamatan kita yang ada di Hades sana!

Jadi, mengapa perlu diperiksa kitab Kehidupan itu bagi mereka yang dari Hades bila tak ada orang diselamatkan disana? Apakah itu hanya suatu formalitas? Apakah Tuhan pura-pura membuka buku Kehidupan bagi orang-orang mati itu satu persatu, sementara Ia tahu pasti di bukuNya itu tak ada nama-nama mereka? Bukankah ini adalah perbuatan sia-sia yang menghabis-habiskan waktu saja?

Lain halnya bila memang ada penginjilan di dunia orang mati. Boleh jadi seseorang yang mati turun ke Hades sebelum mendengar Injil dan namanya pasti belum tercantum dalam kitab Kehidupan itu, tetapi di alam maut ia menyesal dan ketika berita Injil disampaikan disana ia telah diselamatkan. Tentu dengan segera namanya dicatat dalam kitab Kehidupan. Walau demikian ia tetap berada di alam maut itu sampai hari penghakiman tiba dan ia tak turut dibuang ke dalam lautan api karena namanya telah dicatat di dalam kitab Kehidupan” - ‘Dunia Orang Mati’, hal 56-57.

 

Jawaban saya:

 

a)   Aneh sekali bahwa di sini Andereas Samudera berpendapat bahwa orang yang sudah bertobat di Hades itu tetap ada di Hades sampai hari penghakiman. Padahal roh orang mati keluar dari Hades dan lalu gentayangan di dunia ini dan merasuk orang hidup, kalau diinjili dan mau bertobat bisa langsung ke surga.

b)   Penafsiran / ajaran Andereas Samudera di sini bertentangan sekali dengan cerita Lazarus dan orang kaya (Luk 16:19-31), dimana orang kaya itu jelas sekali menyesal, tetapi tetap tidak diberi pengampunan.

 

c)   Tafsiran Andereas Samudera salah, karena ia menafsirkan bahwa Hades adalah tempat penantian orang mati. Ia bahkan menekankan bahwa sekarang hanya orang yang tak beriman saja yang masuk ke Hades. Padahal kata ‘Hades’ artinya bisa berubah-ubah, dan di sini artinya adalah ‘kuburan’ atau ‘keadaan kematian’. Jadi penekanan ayat ini, sama seperti Yoh 5:28-29 di atas, yaitu: semua orang akan dibangkitkan dari kubur / kematian, dan akan dihakimi. ‘Semua orang’ ini jelas mencakup orang percaya maupun tidak percaya. Karena itu ada yang namanya tercantum dalam kitab kehidupan dan ada yang tidak.

 

Herman Hoeksema: “John writes that ‘the sea gave up the dead which were in it; and death and hades delivered up the dead which were in them.’ In short, all the dead are raised. They are raised from every form of death. The vast majority, of course, are in the graves, in hades. Many of them are literally in the sea; they have gone down to a ‘watery grave,’ which, of course, was no grave. But also ‘death,’ that is, all kinds of violent death, has taken many of them. They were burnt, or they were devoured by wild beasts, or their bodies were blown to bits so that they never could be recovered and buried. One would certainly say that their bodies are irretrievably in the power of death and physical corruption. ... Yet they shall all be recovered and raised. No essentially new bodies shall be created for them; but they shall be raised in their own individual bodies. The same bodies shall be reunited with the same souls. This is indeed a great mystery. I cannot ‘explain’ how it is possible. ... It is a miracle! But the Lord is powerful! He is omnipotent!” (= Yohanes menulis bahwa ‘laut menyerahkan orang-orang mati yang ada di dalamnya, dan maut dan kerajaan maut menyerahkan orang-orang mati yang ada di dalamnya’. Singkatnya, semua orang mati dibangkitkan. Mereka dibangkitkan dari segala bentuk kematian. Tentu saja, mayoritas ada dalam kubur, dalam hades. Banyak dari mereka yang secara hurufiah ada dalam laut; mereka telah turun ke ‘kubur yang berair’, yang tentu saja sebetulnya bukan kubur. Tetapi juga ‘kematian / maut’, yaitu semua jenis kematian yang terjadi karena kekerasan, telah membunuh banyak dari mereka. Mereka dibakar, atau mereka dimakan oleh binatang liar, atau tubuh mereka diledakkan menjadi potongan-potongan kecil sehingga mereka tidak bisa ditemukan kembali dan dikuburkan. Orang pasti berkata bahwa tubuh-tubuh mereka ada dalam kuasa maut dan pembusukan fisik dan tidak bisa didapatkan kembali. ... Tetapi mereka akan didapatkan kembali / dipulihkan dan dibangkitkan. Secara hakiki tidak diciptakan tubuh-tubuh yang baru bagi mereka; tetapi mereka akan dibangkitkan dalam tubuh-tubuh mereka sendiri. Tubuh-tubuh yang sama akan dipersatukan kembali dengan jiwa-jiwa yang sama. Ini memang merupakan suatu misteri yang besar. Saya tidak bisa ‘menjelaskan’ bagaimana itu mungkin terjadi. ... Itu adalah suatu mujijat! Tetapi Tuhan itu berkuasa! Ia adalah Yang Mahakuasa!) - hal 661-662.

 

Saya mencari penafsiran William Hendriksen, tentang kata ‘Hades’ dalam Wah 20:14 itu (diterjemahkan ‘kerajaan maut’ dalam Kitab Suci Indonesia), dan ia hanya memberikan catatan kaki, yang menyuruh pembacanya melihat arti kata ‘Hades’ yang telah ia jelaskan dalam Wah 1:18. Dan dalam tafsirannya tentang kata ‘Hades’ dalam Wah 1:18 (dalam Kitab Suci Indonesia diterjemahkan ‘kerajaan maut’), William Hendriksen berkata:

“It is evident that the term ‘Hades’ as used here cannot mean hell or the grave. It signifies the state of disembodied existence. It refers to the state of death which results when life ceases and when body and soul separate. Thus Hades always follows death (Rev. 6:8)” [= Jelaslah bahwa istilah HADES seperti yang digunakan di sini tidak bisa berarti neraka atau kuburan. Itu berarti keadaan dari keberadaan tanpa tubuh. Itu menunjuk pada ‘keadaan kematian’ yang diakibatkan dari kehidupan yang berhenti dan pada waktu tubuh dan jiwa berpisah. Demikianlah HADES selalu mengikuti kematian / maut (Wah 6:8)] - ‘More than Conquerors’, hal 57.

 

Wah 6:8 - “Dan aku melihat: sesungguhnya, ada seekor kuda hijau kuning dan orang yang menungganginya bernama Maut dan kerajaan maut (Hades) mengikutinya. Dan kepada mereka diberikan kuasa atas seperempat dari bumi untuk membunuh dengan pedang, dan dengan kelaparan dan sampar, dan dengan binatang-binatang buas yang di bumi”.

 

Dan dalam tafsirannya tentang Wah 6:8 ini, William Hendriksen berkata:

“Trotting behind Death, as always, is Hades. Death cuts down, and Hades - symbolizing the state of disembodied existence - gathers the slain” (= Berlari di belakang Maut / Kematian, seperti biasa, adalah Hades. Maut / Kematian membunuh, dan Hades - menyimbolkan keadaan tanpa tubuh - mengumpulkan orang-orang yang dibunuh) - ‘More than Conquerors’, hal 103.

 

Yang manapun arti yang mau kita ambil dari 2 penafsiran ini, apakah diartikan ‘kuburan’ seperti kata-kata Herman Hoeksema, atau diartikan ‘keadaan kematian’ seperti kata-kata William Hendriksen, akan menghancur-leburkan argumentasi Andereas Samudera tentang ayat ini.

 

11)Kitab Suci mengajar kita untuk memberitakan Injil bukan hanya kepada manusia, tetapi juga kepada pemerintah-pemerintah dan penguasa-penguasa di surga atau di alam roh.

 

Yang dipakai sebagai dasar oleh Andereas Samudera adalah Ef 3:10 - “supaya sekarang oleh jemaat diberitahukan pelbagai ragam hikmat Allah kepada pemerintah-pemerintah dan penguasa-penguasa di sorga.

 

Andereas Samudera: “Paulus justru hendak menerangkan bahwa kini giliran gereja Tuhan meneruskan berita Injil dan semua rahasia hati Allah itu kepada sekalian ciptaan, termasuk pemerintah-pemerintah dan penguasa-penguasa di surga atau di alam roh. ... Ia tak mau bercerita sendiri kepada makhluk-makhluk ciptaanNya itu secara langsung. Ia simpan rahasia ini berabad-abad lamanya agar kita, kekasihNya-lah yang boleh menceritakan itu kepada sekalian alam” - ‘Dunia Orang Mati’, hal 61-62.

 

Ia lalu menambahkan Ro 8:19-22 - “Sebab dengan sangat rindu seluruh makhluk menantikan saat anak-anak Allah dinyatakan. Karena seluruh makhluk telah ditaklukkan kepada kesia-siaan, bukan oleh kehendaknya sendiri, tetapi oleh kehendak Dia, yang telah menaklukkannya, tetapi dalam pengharapan, karena makhluk itu sendiri juga akan dimerdekakan dari perbudakan kebinasaan dan masuk ke dalam kemerdekaan kemuliaan anak-anak Allah. Sebab kita tahu, bahwa sampai sekarang segala makhluk sama-sama mengeluh dan sama-sama merasa sakit bersalin”.

 

Dan ia lalu mengatakan:

“Injil, berita kesukaan itu, juga dinanti-nantikan oleh sekalian makhluk yang lain, bukan hanya manusia saja!” - ‘Dunia Orang Mati’, hal 62.

 

Ia memberikan ayat Kitab Suci lagi yaitu Mark 16:15 (TL) - “Lalu bersabdalah Yesus kepada mereka itu: Pergilah kamu ke seluruh bumi, beritakanlah Injil itu kepada sekalian alam”.

 

Dan ia memberikan terjemahan KJV: ‘And he said unto them, Go ye into all the world, and preach the Gospel to every creature’ (= Dan Ia berkata kepada mereka: Pergilah ke seluruh dunia, dan beritakanlah Injil kepada semua makhluk).

 

Dan ia lalu berkata:

“Injil tidak hanya bagi orang Yahudi saja, tapi juga bagi orang kafir dan lebih luas lagi; juga untuk segenap makhluk ciptaan Allah” - ‘Dunia Orang Mati’, hal 64.

 

Dan ia menyimpulkan:

“Bila makhluk-makhluk bukan manusia itu saja boleh mendengar rahasia-rahasia hati Allah, terlebih pula orang-orang yang telah mati yang belum sempat dengar Injil! ... Darah dan salib Yesus adalah jalan pendamaian bagi segala pemerintah dan penguasa, kerajaan dan singgasana baik di dunia materi maupun di alam roh. Ia hendak memperdamaikan segala sesuatu dengan diriNya. Walaupun kita tak mampu mengerti hal itu, tetapi karena Dia sendiri berkehendak demikian, kita harus rela mengakui bahwa ada jalan damai bagi semua ciptaan Allah untuk kembali kepada Dia. Jadi tak salahlah bila kita jumpa dengan orang-orang mati ataupun makhluk-makhluk lain itu bila kita bercerita tentang Injil Keselamatan karena darah dan salib Yesus itu - ‘Dunia Orang Mati’, hal 63,64-65.

 

Jawaban saya:

 

a)   Ibr 2:14-17 - Karena anak-anak itu adalah anak-anak dari darah dan daging, maka Ia juga menjadi sama dengan mereka dan mendapat bagian dalam keadaan mereka, supaya oleh kematianNya Ia memusnahkan dia, yaitu Iblis, yang berkuasa atas maut; dan supaya dengan jalan demikian Ia membebaskan mereka yang seumur hidupnya berada dalam perhambaan oleh karena takutnya kepada maut. Sebab sesungguhnya, bukan malaikat-malaikat yang Ia kasihani, tetapi keturunan Abraham yang Ia kasihani. Itulah sebabnya, maka dalam segala hal Ia harus disamakan dengan saudara-saudaraNya, supaya Ia menjadi Imam Besar yang menaruh belas kasihan dan yang setia kepada Allah untuk mendamaikan dosa seluruh bangsa”.

 

Text Kitab Suci ini menunjukkan secara jelas bahwa Allah hanya mengasihani manusia yang jatuh ke dalam dosa, bukan binatang, atau malaikat, atau makhluk / ciptaan yang lain. Karena itulah Allah lalu menjadi seorang manusia (dalam diri Tuhan kita Yesus Kristus), bukan menjadi binatang, atau malaikat / setan. Ia mati sebagai manusia, sehingga penebusan yang Ia lakukan hanya berlaku untuk manusia!

Ini sekaligus menentang ajaran ‘penginjilan kepada setan’ yang menurut kabarnya juga muncul pada jaman ini.

 

b)   Kalau memang Andereas Samudera percaya bahwa Injil memang harus diberitakan kepada semua makhluk, termasuk binatang dan setan, mengapa ia tidak memberitakan Injil kepada setan, babi, anjing, komodo, kecoak, bakteri, virus, dan bahkan kepada jiwa / roh dari kecoak, babi, dsb? Mungkin sebaiknya ia mengadakan KKR di kebun binatang atau di Taman Safari!

 

c)   Ef 3:10 - “supaya sekarang oleh jemaat diberitahukan pelbagai ragam hikmat Allah kepada pemerintah-pemerintah dan penguasa-penguasa di sorga.

 

Artinya adalah sebagai berikut: Yang dimaksud dengan ‘pemerintah / penguasa’ itu adalah ‘malaikat’. Para malaikat ini tidak maha tahu dan tadinya mereka juga tidak mengetahui hikmat Allah dalam persoalan keselamatan. Melalui komposisi gereja yang terdiri dari orang Yahudi dan non Yahudi, maka mereka akhirnya mengerti akan hikmat Allah itu (bahwa Allah bukan hanya mau menyelamatkan orang Yahudi tetapi juga non Yahudi). Perlu juga diketahui bahwa kata-kata oleh jemaat’ seharusnya adalah through the church’ (= melalui gereja), karena kata yang diterjemahkan ‘oleh’ adalah dia (DIA), yang artinya sebetulnya bukan ‘oleh’ tetapi ‘melalui’.

Jadi jelas bahwa ayat ini tidak membicarakan penginjilan oleh gereja / jemaat kepada pemerintah-pemerintah dan penguasa-penguasa di sorga.

 

d)   Kata-kata ‘segala makhluk’, ‘sekalian alam’, ‘segala sesuatu’ dalam persoalan ini haruslah ditafsirkan sebagai ‘semua manusia’. Penafsiran seperti ini harus diambil kalau kita memang mau menafsirkan ayat-ayat tersebut dengan memperhatikan seluruh Kitab Suci yang memang tidak pernah mengajar untuk melakukan Pemberitaan Injil kepada siapapun atau apapun selain manusia. Mungkin di sini digunakan suatu gaya bahasa yang namanya ‘synecdoche’, yaitu suatu gaya bahasa yang sangat sering dipakai baik dalam Kitab Suci maupun dalam pembicaraan sehari-hari. Gaya bahasa ini:

 

·        kadang-kadang menyatakan ‘sebagian’ tetapi memaksudkan ‘seluruhnya’. Misalnya pada waktu dikatakan ‘mata Tuhan ada di segala tempat’ (Amsal 15:3), tentu yg dimaksud bukanlah ‘mata Tuhan’ saja tetapi ‘seluruh Tuhan’ ada di mana-mana. Contoh dalam pembicaraan sehari-hari: kalau misalnya di koran dikatakan Washington memaklumkan perang terhadap Moscow, maka yang dimaksud tentu saja adalah Amerika memaklumkan perang terhadap Rusia.

 

·        kadang-kadang menyatakan ‘seluruhnya’ tetapi yang dimaksudkan adalah ‘sebagian’. Contoh dalam pembicaraan sehari-hari: kalau di koran dikatakan ‘Indonesia kalah’ padahal yang dimaksud adalah ‘kesebelasan sepak bola Indonesia kalah’. Sedangkan contoh dalam Alkitab adalah ayat-ayat yang memerintahkan penginjilan kepada segala makhluk seperti Mark 16:15 dan sebagainya.

e)   Kalau Andereas Samudera tetap ngotot untuk menafsirkan kata-kata ‘segala makhluk’ dalam Mark 16:15 itu betul-betul sebagai ‘segala makhluk’, saya ingin bertanya kepadanya: bagaimana ia menafsirkan Kej 3:20 - “Manusia itu memberi nama Hawa kpd isterinya, sebab dialah yg menjadi ibu semua yg hidup? Apakah ia menafsirkan bahwa Hawa betul-betul adalah ibu dari semua yang hidup, termasuk yang bukan manusia? Dengan demikian ia harus menganggap dirinya sekeluarga dengan monyet, babi, kecoak dan sebagainya.

Jelas bahwa Kej 3:20 harus diartikan bahwa Hawa adalah ibu dari semua manusia. Dan jelas bahwa Mark 16:15 juga harus diartikan sama seperti Kej 3:20.

12)‘Hasil pelayanan’ dan dukungan ‘hamba-hamba Tuhan’ yang lain.

 

a)   Dengan menceritakan begitu banyak ‘hasil pelayanan’nya, kelihatannya Andereas Samudera ingin menggunakan ‘hasil pelayanan’ ini sebagai bukti bahwa pelayanannya diberkati oleh Tuhan.

 

Jawaban saya:

 

‘Hasil pelayanan’ tidak harus berasal dari Tuhan. Gereja-gereja yang sesat, seperti Saksi Yehovah, Mormon, dsb, juga bisa berkembang. Bahkan agama-agama lain juga bisa berkembang. Dukun-dukun yang menggunakan kuasa gelap juga bisa menyembuhkan orang. Apakah ini berkat dari Tuhan?

 

Kalau metode Andereas Samudera ini tidak sesuai Alkitab, tetapi tetap bisa memberikan ‘hasil yang baik’, maka ‘hasil’ itu pasti bukan dari Tuhan. Kalau begitu dari siapa? Pasti ‘hasil’ itu merupakan berkat setan! Mengapa setan mau memberkati? Supaya lebih banyak orang percaya pada ajaran dan praktek sesat ini! Kitab Suci, dan bukan ‘hasil pelayanan’, yang harus dijadikan patokan / standard untuk menentukan apakah suatu ajaran / praktek itu benar atau sesat.

 

b)   Andereas Samudera: “Bertahun-tahun saya merasa kesepian dan seorang diri dalam pengalaman dan pengertian mengenai dunia orang mati ini, satu demi satu sahabat-sahabat dekat saya meninggalkan saya sendiri sambil menganggap saya telah benar-benar sesat. Mereka-mereka yang pernah saya doakan dan terbebas dari ikatan dengan orang-orang mati itu tak ada yang berani memberi kesaksian secara terbuka tentang apa yang mereka alami karena tentangan tentang kebenaran ini terlalu kuat.

Walaupun demikian akhirnya saya jumpa beberapa orang hamba Tuhan lain yang ternyata telah menerima pernyataan yang sama seperti yang saya terima, dari Indonesia maupun dari luar negeri.

Perjumpaan ini melegakan hati saya karena setidak-tidaknya ternyata saya bukan satu-satunya didunia yang menerima kebenaran ini” - ‘Dunia Orang Mati’, hal 107-108.

 

Jawaban saya:

·        Orang-orang kristen yang menjauhi Andereas Samudera berbuat benar sesuai dengan ayat-ayat Kitab Suci di bawah ini:

*        Tit 3:10 - “Seorang bidat yang sudah satu dua kali kaunasihati, hendaklah engkau jauhi”.

*        2Yoh 10-11 - “Jikalau seorang datang kepadamu dan ia tidak membawa ajaran ini, janganlah kamu menerima dia di dalam rumahmu dan janganlah memberi salam kepadanya. Sebab barangsiapa memberi salam kepadanya, ia mendapat bagian dalam perbuatannya yang jahat”.

·        Adanya hamba-hamba Tuhan lain yang menerima hal yang sama tidak membuktikan kebenaran ajaran ini ataupun bahwa ajaran ini berasal dari Tuhan. Setan bisa mengilhami banyak orang dengan ajaran sesatnya, dan setiap kali muncul ajaran sesat, selalu ada banyak orang tolol yang mau mengikutinya, tidak peduli betapa menggelikan dan betapa gilanya ajaran tersebut.

Victor Budgen mengutip kata-kata Charles Haddon Spurgeon sebagai berikut:

“Every now and then there comes up a heresy, some woman turns prophetess and raves; or some lunatic gets the idea that God has inspired him, and there are always fools ready to follow any impostor (= Sesekali muncullah seorang penyesat, seorang wanita yang menjadi nabiah dan mengoceh; atau seorang gila yang mempunyai gagasan bahwa Allah mengilhaminya, dan selalu ada orang-orang tolol yang siap untuk mengikuti seadanya penipu) - ‘The Charismatics and the Word of God’, hal 183.

-AMIN-


e-mail us at golgotha_ministry@yahoo.com