Kebaktian

G. K. R. I. ‘GOLGOTA’

(Rungkut Megah Raya Blok D No 16)

Minggu, tgl 8 Desember 2013, pk 08.00

Pdt. Budi Asali. M. Div.

(HP: 7064-1331 / 6050-1331 / 0819-455-888-55)

buas22@yahoo.com

http://golgothaministry.org

 

ASAL USUL ONANI

KEJADIAN 38:1-30

 

Kej 38:1-30 - (1) Pada waktu itu Yehuda meninggalkan saudara-saudaranya dan menumpang pada seorang Adulam, yang namanya Hira. (2) Di situ Yehuda melihat anak perempuan seorang Kanaan; nama orang itu ialah Syua. Lalu Yehuda kawin dengan perempuan itu dan menghampirinya. (3) Perempuan itu mengandung, lalu melahirkan seorang anak laki-laki dan menamai anak itu Er. (4) Sesudah itu perempuan itu mengandung lagi, lalu melahirkan seorang anak laki-laki dan menamai anak itu Onan. (5) Kemudian perempuan itu melahirkan seorang anak laki-laki sekali lagi, dan menamai anak itu Syela. Yehuda sedang berada di Kezib, ketika anak itu dilahirkan. (6) Sesudah itu Yehuda mengambil bagi Er, anak sulungnya, seorang isteri, yang bernama Tamar. (7) Tetapi Er, anak sulung Yehuda itu, adalah jahat di mata TUHAN, maka TUHAN membunuh dia. (8) Lalu berkatalah Yehuda kepada Onan: ‘Hampirilah isteri kakakmu itu, kawinlah dengan dia sebagai ganti kakakmu dan bangkitkanlah keturunan bagi kakakmu.’ (9) Tetapi Onan tahu, bahwa bukan ia yang empunya keturunannya nanti, sebab itu setiap kali ia menghampiri isteri kakaknya itu, ia membiarkan maninya terbuang, supaya ia jangan memberi keturunan kepada kakaknya. (10) Tetapi yang dilakukannya itu adalah jahat di mata TUHAN, maka TUHAN membunuh dia juga. (11) Lalu berkatalah Yehuda kepada Tamar, menantunya itu: ‘Tinggallah sebagai janda di rumah ayahmu, sampai anakku Syela itu besar,’ sebab pikirnya: ‘Jangan-jangan ia mati seperti kedua kakaknya itu.’ Maka pergilah Tamar dan tinggal di rumah ayahnya. (12) Setelah beberapa lama matilah anak Syua, isteri Yehuda. Habis berkabung pergilah Yehuda ke Timna, kepada orang-orang yang menggunting bulu domba-dombanya, bersama dengan Hira, sahabatnya, orang Adulam itu. (13) Ketika dikabarkan kepada Tamar: ‘Bapa mertuamu sedang di jalan ke Timna untuk menggunting bulu domba-dombanya,’ (14) maka ditanggalkannyalah pakaian kejandaannya, ia bertelekung dan berselubung, lalu pergi duduk di pintu masuk ke Enaim yang di jalan ke Timna, karena dilihatnya, bahwa Syela telah menjadi besar, dan dia tidak diberikan juga kepada Syela itu untuk menjadi isterinya. (15) Ketika Yehuda melihat dia, disangkanyalah dia seorang perempuan sundal, karena ia menutupi mukanya. (16) Lalu berpalinglah Yehuda mendapatkan perempuan yang di pinggir jalan itu serta berkata: ‘Marilah, aku mau menghampiri engkau,’ sebab ia tidak tahu, bahwa perempuan itu menantunya. Tanya perempuan itu: ‘Apakah yang akan kauberikan kepadaku, jika engkau menghampiri aku?’ (17) Jawabnya: ‘Aku akan mengirimkan kepadamu seekor anak kambing dari kambing dombaku.’ Kata perempuan itu: ‘Asal engkau memberikan tanggungannya, sampai engkau mengirimkannya kepadaku.’ (18) Tanyanya: ‘Apakah tanggungan yang harus kuberikan kepadamu?’ Jawab perempuan itu: ‘Cap meteraimu serta kalungmu dan tongkat yang ada di tanganmu itu.’ Lalu diberikannyalah semuanya itu kepadanya, maka ia menghampirinya. Perempuan itu mengandung dari padanya. (19) Bangunlah perempuan itu, lalu pergi, ditanggalkannya telekungnya dan dikenakannya pula pakaian kejandaannya. (20) Adapun Yehuda, ia mengirimkan anak kambing itu dengan perantaraan sahabatnya, orang Adulam itu, untuk mengambil kembali tanggungannya dari tangan perempuan itu, tetapi perempuan itu tidak dijumpainya lagi. (21) Ia bertanya-tanya di tempat tinggal perempuan itu: ‘Di manakah perempuan jalang, yang duduk tadinya di pinggir jalan di Enaim itu?’ Jawab mereka: ‘Tidak ada di sini perempuan jalang.’ (22) Kembalilah ia kepada Yehuda dan berkata: ‘Tidak ada kujumpai dia; dan juga orang-orang di tempat itu berkata: Tidak ada perempuan jalang di sini.’ (23) Lalu berkatalah Yehuda: ‘Biarlah barang-barang itu dipegangnya, supaya kita jangan menjadi buah olok-olok orang; sungguhlah anak kambing itu telah kukirimkan, tetapi engkau tidak menjumpai perempuan itu.’ (24) Sesudah kira-kira tiga bulan dikabarkanlah kepada Yehuda: ‘Tamar, menantumu, bersundal, bahkan telah mengandung dari persundalannya itu.’ Lalu kata Yehuda: ‘Bawalah perempuan itu, supaya dibakar.’ (25) Waktu dibawa, perempuan itu menyuruh orang kepada mertuanya mengatakan: ‘Dari laki-laki yang empunya barang-barang inilah aku mengandung.’ Juga dikatakannya: ‘Periksalah, siapa yang empunya cap meterai serta kalung dan tongkat ini?’ (26) Yehuda memeriksa barang-barang itu, lalu berkata: ‘Bukan aku, tetapi perempuan itulah yang benar, karena memang aku tidak memberikan dia kepada Syela, anakku.’ Dan ia tidak bersetubuh lagi dengan perempuan itu. (27) Pada waktu perempuan itu hendak bersalin, nyatalah ada anak kembar dalam kandungannya. (28) Dan ketika ia bersalin, seorang dari anak itu mengeluarkan tangannya, lalu dipegang oleh bidan, diikatnya dengan benang kirmizi serta berkata: ‘Inilah yang lebih dahulu keluar.’ (29) Ketika anak itu menarik tangannya kembali, keluarlah saudaranya laki-laki, dan bidan itu berkata: ‘Alangkah kuatnya engkau menembus ke luar,’ maka anak itu dinamai Peres. (30) Sesudah itu keluarlah saudaranya laki-laki yang tangannya telah berikat benang kirmizi itu, lalu kepadanya diberi nama Zerah..

 

I) Yehuda berkeluarga (ay 1-5).

 

1)            Yehuda meninggalkan saudara-saudaranya dan menumpang pada seorang Adulam yang bernama Hira (ay 1).

Ay 1: “Pada waktu itu Yehuda meninggalkan saudara-saudaranya dan menumpang pada seorang Adulam, yang namanya Hira.”.

 

a)      Dengan demikian Yehuda meninggalkan persekutuan dengan ‘gereja’ (bdk. Ibr 10:25).

Ibr 10:25 - “Janganlah kita menjauhkan diri dari pertemuan-pertemuan ibadah kita, seperti dibiasakan oleh beberapa orang, tetapi marilah kita saling menasihati, dan semakin giat melakukannya menjelang hari Tuhan yang mendekat.”.

Penerapan: Saudara bisa meninggalkan persekutuan dengan ‘gereja’ bukan hanya kalau saudara bolos ke gereja / berhenti ke gereja, tetapi juga kalau saudara pergi ke gereja tetapi tidak melakukan persekutuan (pergi ke gereja seperti pergi ke bioskop).

 

b)      Yehuda bukan hanya meninggalkan persekutuan dengan ‘gereja’, tetapi lebih dari itu ia bersekutu dengan orang kafir. Perlu diketahui bahwa orang Adulam adalah orang Kanaan. Perhatikan juga bahwa ay 12,20 menyebut Hira sebagai sahabat Yehuda’.

Bdk. 1Kor 15:33 - “Janganlah kamu sesat: Pergaulan yang buruk merusakkan kebiasaan yang baik.”.

Penerapan: Adalah sesuatu yang aneh bahwa banyak orang kristen (anak Tuhan) yang lebih senang bersekutu / bersahabat dengan orang kafir (anak setan) dari pada dengan sesama orang kristen. Orang seperti ini perlu dicurigai imannya!

 

2)            Yehuda kawin dengan anak perempuan Syua, yang adalah orang Kanaan (ay 2).

Ay 2: “Di situ Yehuda melihat anak perempuan seorang Kanaan; nama orang itu ialah Syua. Lalu Yehuda kawin dengan perempuan itu dan menghampirinya.”.

Hubungan dekat / pergaulan dengan orang Kanaan menyebabkan Yehuda kawin dengan orang Kanaan (Bdk. Ul 7:1-4  2Kor 6:14).

Ul 7:1-4 - “(1) ‘Apabila TUHAN, Allahmu, telah membawa engkau ke dalam negeri, ke mana engkau masuk untuk mendudukinya, dan Ia telah menghalau banyak bangsa dari depanmu, yakni orang Het, orang Girgasi, orang Amori, orang Kanaan, orang Feris, orang Hewi dan orang Yebus, tujuh bangsa, yang lebih banyak dan lebih kuat dari padamu, (2) dan TUHAN, Allahmu, telah menyerahkan mereka kepadamu, sehingga engkau memukul mereka kalah, maka haruslah kamu menumpas mereka sama sekali. Janganlah engkau mengadakan perjanjian dengan mereka dan janganlah engkau mengasihani mereka. (3) Janganlah juga engkau kawin-mengawin dengan mereka: anakmu perempuan janganlah kauberikan kepada anak laki-laki mereka, ataupun anak perempuan mereka jangan kauambil bagi anakmu laki-laki; (4) sebab mereka akan membuat anakmu laki-laki menyimpang dari padaKu, sehingga mereka beribadah kepada allah lain. Maka murka TUHAN akan bangkit terhadap kamu dan Ia akan memunahkan engkau dengan segera.”.

2Kor 6:14 - “Janganlah kamu merupakan pasangan yang tidak seimbang dengan orang-orang yang tak percaya. Sebab persamaan apakah terdapat antara kebenaran dan kedurhakaan? Atau bagaimanakah terang dapat bersatu dengan gelap?”.

Penerapan: Sekalipun kita memang boleh bergaul dengan orang kafir supaya bisa memberitakan Injil kepada mereka, tetapi kalau mayoritas pergaulan kita adalah dengan orang kafir, maka ada kemungkinan besar akan terjadi kawin campur (mungkin kita atau anak kita yang kawin campur)! Karena itu, kita harus berpikir 12 kali kalau mau:

a)      Tinggal di daerah yang pengaruh agama lainnya sangat kuat.

b)      Menyekolahkan anak kita di sekolah Katolik / negri.

 

3)   Dari pernikahan ini Yehuda mendapatkan 3 orang anak laki-laki yaitu Er, Onan, dan Syela (ay 3-5).

 

II) Yehuda dan Tamar (ay 6-30).

 

1)            Yehuda lalu menikahkan anak sulungnya, yaitu Er, dengan seorang perempuan yang bernama Tamar (ay 6). Tetapi sebelum mereka mempunyai anak, Tuhan membunuh Er karena Er jahat di hadapan Tuhan (ay 7).

      Yehuda lalu memberikan Tamar kepada anak keduanya, yaitu Onan, supaya Er bisa mendapatkan keturunan darinya (ay 8). Hal ini memang belum ada hukumnya pada saat itu, tetapi rupanya sudah menjadi tradisi. Pada jaman Musa hal itu lalu dijadikan hukum (Ul 25:5-dst).

 

2)   Tetapi Onan tidak mau memberikan keturunan kepada Er dan karena itu setiap kali ia bersetubuh dengan Tamar, ia membiarkan air maninya terbuang, supaya ia jangan memberi keturunan kepada kakaknya itu (ay 9).

Ay 9: “Tetapi Onan tahu, bahwa bukan ia yang empunya keturunannya nanti, sebab itu setiap kali ia menghampiri isteri kakaknya itu, ia membiarkan maninya terbuang, supaya ia jangan memberi keturunan kepada kakaknya.”.

 

Jahatnya tindakan Onan terlihat dari:

a)      Onan sebetulnya tidak rugi apa-apa kalau memberi anak, tetapi toh ia tidak mau memberi anak.

b)      Pada saat ia melakukan hal itu (menumpahkan air maninya di luar), Tamar pasti menyadari hal itu, dan Onan pasti tahu bahwa Tamar menyadari hal itu, tetapi ia tidak sungkan kepada Tamar. Lalu mengapa ia tidak sekalian saja menolak hubungan sex dengan Tamar? Rupanya ia mau sexnya, tetapi tidak mau memberi anak! Ini betul-betul egoisme yang luar biasa!

c)      Kata-kata ‘setiap kali’ (ay 9) menunjukkan bahwa ia melakukan hal itu berulang kali.

 

Tindakan Onan menumpahkan air maninya di luar ini menimbulkan istilah Onani. Dalam Kamus Webster dikatakan bahwa istilah ‘Onanism’ berasal dari nama Onan dalam Kej 38:9 ini, yang diartikan:

1.       Withdrawal in coition before ejaculation [= penghentian persetubuhan sebelum penyemburan (air mani)].

2.             Masturbation (= masturbasi).

 

3)            Tindakan Onan ini dianggap jahat oleh Tuhan sehingga akhirnya Tuhan membunuh dia juga (ay 10).

Perlu diketahui bahwa yang dianggap jahat bukanlah tindakan menumpahkan air mani di luar. Karena itu kalau sepasang suami istri mau mencegah kehamilan dengan cara ini, itu bukan dosa (tetapi perlu diingat bahwa cara ini tidak efektif untuk mencegah kehamilan!). Yang dianggap jahat oleh Tuhan adalah ketidak-mauan Onan untuk memberi keturunan kepada kakaknya.

 

4)   Pada waktu Onan mati, seharusnya Yehuda memberikan Tamar kepada anak bungsunya, yaitu Syela.

Tetapi Yehuda, yang melihat bahwa 2 anaknya mati setelah menikah dengan Tamar, menganggap bahwa Tamar adalah pembawa sial, dan ia tidak mau memberikan Syela kepada Tamar.

Belum cukupnya umur Syela dijadikan alasan oleh Yehuda untuk menyuruh Tamar pulang ke rumah ayahnya, menunggu Syela besar (ay 11). Tetapi setelah Syela besar, Yehuda tetap tidak memberikannya kepada Tamar (ay 14b).

Kesalahan Yehuda adalah:

a)      Percaya pada tahyul.

b)      Yehuda menyalahkan Tamar, padahal 2 anaknya mati karena kesalahan mereka sendiri.

c)      Yehuda ‘mengikat’ Tamar sehingga ia tidak bisa menikah dengan orang lain, tetapi ia tidak mau memberikan Syela kepada Tamar.

 

5)   Tamar yang tahu bahwa Syela sudah besar tetapi tetap tidak diberikan kepadanya, lalu mengatur siasat. Ia berpura-pura menjadi seorang pelacur dan duduk di tempat yang akan dilalui Yehuda (ay 14), yang baru kematian istri (ay 12). Tujuannya adalah untuk mendapat anak dari Yehuda! Jadi pemikirannya adalah: pokoknya harus dapat anak, kalau tidak bisa dari Syela, dari Yehudapun jadilah! Mungkin sekaligus ia juga bertujuan untuk membuat Yehuda tahu rasa karena telah mendustai / menyakiti hatinya.

Calvin: “This ought carefully to be observed, that they who are injured should not hastily rush to unlawful remedies” (= Ini perlu diperhatikan baik-baik, supaya mereka yang disakiti / dirugikan tidak cepat-cepat lari pada obat yang tidak sah).

 

6)            Yehuda tidak bisa melihat muka dari Tamar karena telekung / cadar yang dipakai oleh Tamar, tetapi ia tetap mau melakukan hubungan sex dengan perempuan itu, tanpa peduli cantik tidaknya perempuan itu (ay 15-16). Ingat bahwa ia baru kematian istri (ay 12). Tamar menanyakan ‘bayaran’nya (ay 16b), tetapi tujuan sebenarnya adalah untuk mendapatkan tanggungan / jaminan yang bisa dijadikan bukti (ay 17-18).

Ay 16-18: “(16) Lalu berpalinglah Yehuda mendapatkan perempuan yang di pinggir jalan itu serta berkata: ‘Marilah, aku mau menghampiri engkau,’ sebab ia tidak tahu, bahwa perempuan itu menantunya. Tanya perempuan itu: ‘Apakah yang akan kauberikan kepadaku, jika engkau menghampiri aku?’ (17) Jawabnya: ‘Aku akan mengirimkan kepadamu seekor anak kambing dari kambing dombaku.’ Kata perempuan itu: ‘Asal engkau memberikan tanggungannya, sampai engkau mengirimkannya kepadaku.’ (18) Tanyanya: ‘Apakah tanggungan yang harus kuberikan kepadamu?’ Jawab perempuan itu: ‘Cap meteraimu serta kalungmu dan tongkat yang ada di tanganmu itu.’ Lalu diberikannyalah semuanya itu kepadanya, maka ia menghampirinya. Perempuan itu mengandung dari padanya.”.

 

7)            Yehuda lalu mengirimkan ‘bayaran’ yang ia janjikan dengan perantaraan sahabatnya, orang Adulam itu (ay 20), tetapi ‘pelacur’ itu tidak bisa dijumpai (ay 20-23).

Ay 20-23: “(20) Adapun Yehuda, ia mengirimkan anak kambing itu dengan perantaraan sahabatnya, orang Adulam itu, untuk mengambil kembali tanggungannya dari tangan perempuan itu, tetapi perempuan itu tidak dijumpainya lagi. (21) Ia bertanya-tanya di tempat tinggal perempuan itu: ‘Di manakah perempuan jalang, yang duduk tadinya di pinggir jalan di Enaim itu?’ Jawab mereka: ‘Tidak ada di sini perempuan jalang.’ (22) Kembalilah ia kepada Yehuda dan berkata: ‘Tidak ada kujumpai dia; dan juga orang-orang di tempat itu berkata: Tidak ada perempuan jalang di sini.’ (23) Lalu berkatalah Yehuda: ‘Biarlah barang-barang itu dipegangnya, supaya kita jangan menjadi buah olok-olok orang; sungguhlah anak kambing itu telah kukirimkan, tetapi engkau tidak menjumpai perempuan itu.’”.

 

Hal yang perlu diperhatikan di sini:

a)      Yehuda memang malu kalau sampai menjadi ‘buah olok-olok orang’ (ay 23b), tetapi ia tidak merasa malu bahwa sahabatnya tahu ia telah berzinah! Jelas bahwa ia juga tidak malu / takut kepada Tuhan!

b)      Hiram juga kelihatan kebrengsekannya karena ia mau dimintai tolong untuk memberikan bayaran kepada seorang pelacur.

 

8)            Yehuda mendengar bahwa Tamar mengandung, dan ia menuntut supaya Tamar dihukum mati dengan dibakar (ay 24).

Ay 24: “Sesudah kira-kira tiga bulan dikabarkanlah kepada Yehuda: ‘Tamar, menantumu, bersundal, bahkan telah mengandung dari persundalannya itu.’ Lalu kata Yehuda: ‘Bawalah perempuan itu, supaya dibakar.’”.

Yehuda menuntut hukuman mati untuk menantunya yang berzinah, padahal ia sendiri juga berzinah! Dan pada waktu terbukti bahwa ialah yang berzinah dengan Tamar, mengapa ia tidak mempertahankan hukuman mati itu?

Penerapan: Ini menunjukkan bahwa kita cenderung untuk keras terhadap kesalahan orang lain, tetapi lunak / penuh belas kasihan terhadap kesalahan kita sendiri.

Bdk. Mat 7:1-5 - “(1) ‘Jangan kamu menghakimi, supaya kamu tidak dihakimi. (2) Karena dengan penghakiman yang kamu pakai untuk menghakimi, kamu akan dihakimi dan ukuran yang kamu pakai untuk mengukur, akan diukurkan kepadamu. (3) Mengapakah engkau melihat selumbar di mata saudaramu, sedangkan balok di dalam matamu tidak engkau ketahui? (4) Bagaimanakah engkau dapat berkata kepada saudaramu: Biarlah aku mengeluarkan selumbar itu dari matamu, padahal ada balok di dalam matamu. (5) Hai orang munafik, keluarkanlah dahulu balok dari matamu, maka engkau akan melihat dengan jelas untuk mengeluarkan selumbar itu dari mata saudaramu.’”.

 

9)   Tetapi Tamar lalu menunjukkan ‘tanggungan’ dari laki-laki yang menghamilinya, dan ternyata itu adalah barang milik Yehuda (ay 25-26a).

Ay 25-26: “(25) Waktu dibawa, perempuan itu menyuruh orang kepada mertuanya mengatakan: ‘Dari laki-laki yang empunya barang-barang inilah aku mengandung.’ Juga dikatakannya: ‘Periksalah, siapa yang empunya cap meterai serta kalung dan tongkat ini?’ (26) Yehuda memeriksa barang-barang itu, lalu berkata: ‘Bukan aku, tetapi perempuan itulah yang benar, karena memang aku tidak memberikan dia kepada Syela, anakku.’ Dan ia tidak bersetubuh lagi dengan perempuan itu.”.

Pengakuan Yehuda dan juga tindakannya untuk tidak lagi bersetubuh dengan Tamar (ay 26b) menunjukkan pertobatan Yehuda.

 

10) Tamar melahirkan anak kembar yaitu Peres dan Zerah (ay 27-30).

Ay 27-30: “(27) Pada waktu perempuan itu hendak bersalin, nyatalah ada anak kembar dalam kandungannya. (28) Dan ketika ia bersalin, seorang dari anak itu mengeluarkan tangannya, lalu dipegang oleh bidan, diikatnya dengan benang kirmizi serta berkata: ‘Inilah yang lebih dahulu keluar.’ (29) Ketika anak itu menarik tangannya kembali, keluarlah saudaranya laki-laki, dan bidan itu berkata: ‘Alangkah kuatnya engkau menembus ke luar,’ maka anak itu dinamai Peres. (30) Sesudah itu keluarlah saudaranya laki-laki yang tangannya telah berikat benang kirmizi itu, lalu kepadanya diberi nama Zerah.”.

Pengikatan dengan benang kirmizi terhadap bayi yang tangannya keluar dulu, menunjukkan pentingnya kesulungan pada jaman itu!

 

III) Tujuan dan pentingnya Kej 38.

 

1)            Mengapa cerita ini harus diletakkan di sini, menginterupsi cerita Yusuf yang dimulai dalam Kej 37?

 

a)      Karena chronologynya (urut-urutan waktunya) memang begitu.

Ada yang tidak menyetujui hal ini dengan alasan bahwa selang waktu antara Yusuf dijual ke Mesir dan pindahnya Yakub sekeluarga ke Mesir tidak cukup untuk dimasuki Kej 38 ini.

Untuk itu mari kita melihat penjelasan di bawah ini:

1.   Yakub pindah ke Mesir sekitar 22 tahun setelah Yusuf dijual.

Cara mendapatkan bilangan ini adalah sebagai berikut: Yusuf dijual pada usia 17 tahun (37:2), dan ia menghadap Firaun pada usia 30 tahun (41:46). Yakub dan keluarganya pindah ke Mesir 9 tahun setelah Yusuf menghadap Firaun (7 tahun kelimpahan dan 2 tahun kekurangan telah lewat - 41:53  & 45:6,11). Jadi pada saat Yakub pindah ke Mesir, Yusuf berusia 39 tahun, atau 22 tahun setelah ia dijual ke Mesir.

2.   Apakah Kej 38 ini bisa terjadi dalam jangka waktu 22 tahun ini?

Kalau Yehuda kawin langsung setelah Yusuf dijual, maka dalam 1 tahun ia sudah bisa mendapatkan Er, dan dalam 4 tahun ia sudah bisa mendapatkan 3 anak laki-lakinya. Kalau Er menikah dalam usia 15 tahun, dan 1 tahun berikutnya Onan mengawini Tamar, maka ini baru mencapai tahun ke 17. Waktu 5 tahun yang tersisa cukup untuk kelahiran anak kembar Yehuda dan Tamar, dan juga untuk 2 x perjalanan Yehuda ke Mesir dalam Kej 42,43.

3.   Satu-satunya ‘ganjelan’ yang tidak memungkinkan chronology ini adalah bahwa dalam Kej 46:8-12 dikatakan bahwa cucu-cucu Yehuda / anak-anak Peres, yaitu Hezron dan Hamul, termasuk keturunan Yakub yang datang ke Mesir. Mengapa? Karena tak ada waktu dalam 22 tahun itu untuk kelahiran cucu-cucu Yehuda di Kanaan. Untuk memecahkan ini bisa ditafsirkan bahwa Kej 46:12b yang berbunyi ‘dan anak-anak Peres ialah Hezron dan Hamul’ merupakan suatu keterangan tambahan, tapi tidak berarti bahwa mereka termasuk keturunan Yakub yang pindah ke Mesir.

Catatan: Perlu diingat bahwa kalaupun diambil pandangan bahwa Kej 38 terjadi sebelum penjualan Yusuf ke Mesir (Kej 37), tetap belum memungkinkan kelahiran cucu-cucu Yehuda di Kanaan, mengingat Yehuda lebih tua dari Yusuf paling banyak 3-4 tahun (lihat penjelasan dari Kej 30).

 

b)      Untuk mengkontraskan kejahatan Yehuda dengan kebaikan / kesalehan Yusuf, yang justru menolak perzinahan dengan istri Potifar (Kej 39).

 

c)      Supaya bisa terasa berlalunya waktu sementara Yusuf ada di rumah Potifar (37:36  39:1-dst).

 

2)            Kelahiran Peres dari Yehuda dan Tamar ini penting karena Peres ini akhirnya menurunkan Kristus (bdk. Mat 1:3  Luk 3:33). Diceritakannya skandal dan kebrengsekan Yehuda dalam Kitab Suci menunjukkan:

 

a)      Kitab Suci tidak diedit / diubah oleh para ahli Taurat, seperti yang dituduhkan oleh orang-orang agama lain!

Kalau memang Kitab Suci diedit, maka pastilah bagian yang menceritakan tindakan memalukan dari nenek moyang mereka ini (juga pembunuhan dan perampokan oleh Simeon dan Lewi dalam Kej 34, dan incest Ruben dengan Bilha dalam Kej 35:22) akan mereka hapuskan.

 

b)      Dengan demikian terlihat bahwa Yehuda dipilih untuk menurunkan Kristus, bukan karena ia baik tetapi semata-mata karena kasih karunia Allah!

Calvin: “It was fitting that the race from which he sprang should be dishonoured by reproaches, that we, being content with him alone, might seek nothing besides him” (= Adalah cocok bahwa suku dari mana Ia keluar dinodai dengan celaan, supaya kita puas hanya dengan Dia, dan tidak mencari apapun selain Dia).

 

-AMIN-


e-mail us at golgotha_ministry0@yahoo.com

http://golgothaministry.org