10 hukum Tuhan:

hukum KELIMA

  Pdt. Budi Asali, M.Div.

 

 

Ay 12: “Hormatilah ayahmu dan ibumu, supaya lanjut umurmu di tanah yang diberikan TUHAN, Allahmu, kepadamu”.

 

Bdk. Ul 5:16 - “Hormatilah ayahmu dan ibumu, seperti yang diperintahkan kepadamu oleh TUHAN, Allahmu, supaya lanjut umurmu dan baik keadaanmu di tanah yang diberikan TUHAN, Allahmu, kepadamu”.

 

1)         Hukum ini hanya ditujukan untuk anak-anak terhadap orang tuanya.

Ada yang berpendapat bahwa hukum ini tidak hanya berlaku untuk orang tua, tetapi untuk semua otoritas yang Allah tempatkan di atas kita. Jadi, ini juga mencakup:

·        pemerintah (Ro 13:1-2  1Pet 2:13-14).

·        majikan / boss (Ef 6:5).

·        pimpinan gereja (Kis 23:1-5)

·        suami (Ef 5:22).

·        guru / dosen / pimpinan di sekolah.

 

Sekalipun saya setuju bahwa sebagai orang kristen kita harus mentaati / menghormati semua otoritas di atas kita, tetapi saya berpendapat bahwa hukum ke 5 ini khusus berhubungan dengan orang tua. Alasan saya: dalam Kitab Suci, hukum ke 5 ini selalu diterapkan dalam hubungan orang tua dengan anak. Misalnya:

¨       Mat 15:4-6 - “(4) Sebab Allah berfirman: Hormatilah ayahmu dan ibumu; dan lagi: Siapa yang mengutuki ayahnya atau ibunya pasti dihukum mati. (5) Tetapi kamu berkata: Barangsiapa berkata kepada bapanya atau kepada ibunya: Apa yang ada padaku yang dapat digunakan untuk pemeliharaanmu, sudah digunakan untuk persembahan kepada Allah, (6) orang itu tidak wajib lagi menghormati bapanya atau ibunya. Dengan demikian firman Allah kamu nyatakan tidak berlaku demi adat istiadatmu sendiri”.

¨       Ef 6:1-3 - “(1) Hai anak-anak, taatilah orang tuamu di dalam Tuhan, karena haruslah demikian. (2) Hormatilah ayahmu dan ibumu--ini adalah suatu perintah yang penting, seperti yang nyata dari janji ini: (3) supaya kamu berbahagia dan panjang umurmu di bumi”.

Perhatikan kontext dari Ef 6:1-3 ini, yaitu mulai Ef 5:22-6:4. Ef 5:22-24 ditujukan kepada istri-istri; Ef 5:25-33 ditujukan kepada suami-suami; Ef 6:1-3 ditujukan kepada anak-anak; dan Ef 6:4 ditujukan kepada bapa-bapa. Semuanya dalam urusan keluarga, dan karena itu ‘anak-anak’ jelas betul-betul merupakan ‘anak-anak’.

Juga, kalau hukum kelima mencakup hubungan hamba / pegawai dengan tuannya, untuk apa Paulus lalu menambahkan lagi Ef 6:5-9, yang memberikan peraturan kepada hamba-hamba dan tuan-tuan?

Catatan: hal yang sama terjadi dalam Kol 3:18-22 - “(18) Hai isteri-isteri, tunduklah kepada suamimu, sebagaimana seharusnya di dalam Tuhan. (19) Hai suami-suami, kasihilah isterimu dan janganlah berlaku kasar terhadap dia. (20) Hai anak-anak, taatilah orang tuamu dalam segala hal, karena itulah yang indah di dalam Tuhan. (21) Hai bapa-bapa, janganlah sakiti hati anakmu, supaya jangan tawar hatinya. (22) Hai hamba-hamba, taatilah tuanmu yang di dunia ini dalam segala hal, jangan hanya di hadapan mereka saja untuk menyenangkan mereka, melainkan dengan tulus hati karena takut akan Tuhan”.

 

2)         ‘Ibu’ disebutkan secara khusus dan explicit dalam hukum ke 5 ini.

Calvin (tentang Kel 20:12): “The name of the mothers is expressly introduced, lest their sex should render them contemptible to their male children” (= Nama dari ibu dimasukkan secara explicit, supaya jangan jenis kelamin mereka membuat mereka rendah bagi anak-anak laki-laki mereka) - hal 7.

 

3)         Anak-anak harus menghormati ibu dan bapa mereka.

 

a)   Tidak hormat kepada orang tua berarti tidak hormat kepada Allah.

Calvin (tentang Kel 20:12): “Since, therefore, the name of the Father is a sacred one, and is transferred to men by the peculiar goodness of God, the dishonouring of parents redounds to the dishonour of God Himself, nor can anyone despise his father without being guilty of an offence against God” (= Karena itu, karena nama Bapa merupakan nama yang keramat / kudus, dan dialihkan kepada manusia oleh kebaikan khusus dari Allah, sikap tidak hormat kepada orang tua mempunyai akibat ketidak-hormatan kepada Allah sendiri, dan seseorang tidak bisa merendahkan / meremehkan bapanya tanpa bersalah melakukan pelanggaran terhadap Allah) - hal 7-8.

 

John Stott berkata sebagai berikut: banyak orang yang membagi 10 hukum Tuhan ini dalam 2 bagian dimana bagian pertama mencakup hukum 1-4, dan bagian kedua mencakup hukum 5-10. Tetapi orang-orang Yahudi membaginya dengan cara yang berbeda, yaitu bagian pertama mencakup hukum 1-5, dan bagian kedua mencakup hukum 6-10.

John Stott: “The significance of this arrangement is that it brings the honouring of our parents into our duty to God. And this is surely right. For at least during our childhood they represent God to us and mediate to us both his authority and his love. We are to ‘honour’ them, that is, acknowledge their God-given authority, and so give them not only our obedience, but our love and respect as well. ... Reverence for parents was thus made an integral part of reverence for God as their God and of their special relationship to him as his people” (= Arti dari pengaturan ini adalah bahwa itu membawa hormat kepada orang tua k8ita ke dalam kewajiban kita kepada Allah. Dan ini jelas benar. Karena setidaknya selama masa kanak-kanak kita mereka mewakili Allah kepada kita dan menjadi pengantara bagi kita baik dalam hal otoritasNya dan kasihNya. Kita harus ‘menghormati’ mereka, yaitu mengakui otoritas yang diberikan oleh Allah kepada mereka, dan dengan demikian memberikan kepada mereka bukan hanya ketaatan kita, tetapi juga kasih kita dan hormat kita. ... Dengan demikian sikap hormat untuk orang tua dijadikan sebagai bagian integral dari sikap hormat untuk Allah sebagai Allah mereka dan dari hubungan khusus mereka dengan Dia sebagai umatNya) - ‘The Message of Ephesians’, hal 239-240.

Catatan: kata ‘reverence’ seharusnya bukan sekedar berarti ‘sikap hormat’, tetapi ‘gabungan dari sikap takut, hormat dan kasih’.

 

Bdk. Im 19:1-3 - “(1) TUHAN berfirman kepada Musa: (2) ‘Berbicaralah kepada segenap jemaah Israel dan katakan kepada mereka: Kuduslah kamu, sebab Aku, TUHAN, Allahmu, kudus. (3) Setiap orang di antara kamu haruslah menyegani ibunya dan ayahnya dan memelihara hari-hari sabatKu; Akulah TUHAN, Allahmu”.

Kata ‘menyegani’ diterjemahkan agak berbeda-beda dalam Kitab Suci bahasa Inggris.

KJV: ‘fear’ (= takut).

RSV: ‘revere’ (= takut, hormat dan kasih).

NIV: ‘respect’ (= hormat).

NASB: ‘reverence’ (= sikap takut, hormat dan kasih).

Perhatikan bahwa dalam text yang membicarakan hubungan Allah dengan umatNya, tahu-tahu bisa terselip hukum kelima.

 

b)   Calvin menganggap bahwa ada 3 hal yang tercakup dalam hukum ke 5 ini, yaitu:

·        hormat. Ini bukan hanya dalam tindakan luar, tetapi juga dalam kata-kata dan pemikiran kita.

·        taat.

·        rasa / sikap tahu berterima kasih.

Stott (hal 240) menambahkan hal yang ke 4, yaitu ‘kasih’ / ‘cinta’.

 

4)         Anak harus mentaati orang tua, tetapi tidak secara mutlak.

 

a)   Hormat kepada orang tua jelas mencakup ketaatan.

Ef 6:1 - “Hai anak-anak, taatilah orang tuamu di dalam Tuhan, karena haruslah demikian”.

Kol 3:20 - “Hai anak-anak, taatilah orang tuamu dalam segala hal, karena itulah yang indah di dalam Tuhan”.

Catatan: kata-kata ‘itulah yang indah di dalam Tuhan’ dalam Kol 3:20 ini salah terjemahan!

NASB: ‘this is well pleasing to the Lord’ (= ini menyenangkan bagi Tuhan).

 

b)   Apakah anak harus taat secara mutlak kepada orang tua?

 

1.         Ketataan kepada orang tua dibatasi oleh Firman Tuhan.

Kol 3:20 memang mengatakan bahwa anak harus taat kepada orang tua ‘dalam segala hal’. Tetapi kalau kita menafsirkan bagian ini dengan melihat ayat-ayat lain dalam Kitab Suci, maka kita harus memberi perkecualian, yaitu pada saat orang tua memberikan perintah yang bertentangan dengan Firman Tuhan. Kalau orang tua memerintahkan sesuatu yang dilarang oleh Firman Tuhan, atau melarang melakukan apa yang diperintahkan oleh Firman Tuhan, maka anak tidak boleh mentaati orang tua mereka!

 

Dasar dari pandangan ini:

·        Kis 5:29 - “Kita harus lebih taat kepada Allah dari pada kepada manusia”.

·        Mat 10:37a - “Barangsiapa mengasihi bapa atau ibunya lebih dari padaKu, ia tidak layak bagiKu”.

·        Istilah ‘di dalam Tuhan’ yang ditambahkan oleh Paulus dalam Ef 6:1.

Calvin (tentang Kel 20:12): “parents govern their children only under the supreme authority of God. Paul, therefore, does not simply exhort children to obey their parents, but adds the restriction, ‘in the Lord;’ whereby he indicates that, if a father enjoins anything unrighteous, obedience is freely to be denied him” (= orang tua memerintah anak-anak mereka hanya di bawah otoritas yang tertinggi dari Allah. Karena itu, Paulus tidak hanya mendesak anak-anak untuk mentaati orang tua mereka, tetapi menambahkan pembatasan ‘di dalam Tuhan’; dengan mana ia menunjukkan bahwa jika seorang bapa memerintahkan apapun yang tidak benar, ketaatan kepadanya dengan bebas ditiadakan) - hal 8.

John Stott: “It is quite true that in the parallel passage in Colossians children are told to obey parents ‘in everything.’ But this is balanced in Ephesians by the command to obey them ‘in the Lord’ (6:1). The latter instruction surely modifies the former. Children are not to obey their parents in absolutely everything without exception, but in everything which is compatible with their primary loyalty, namely to their Lord Jesus Christ” (= Memang benar bahwa dalam text paralel dalam surat Kolose, anak-anak disuruh untuk mentaati orang tua ‘dalam segala sesuatu’. Tetapi ini diimbangi dalam surat Efesus oleh perintah untuk mentaati mereka ‘dalam Tuhan’ (6:1). Instruksi yang belakangan ini tentu memodifikasi instruksi yang lebih dulu. Anak-anak tidak harus mentaati orang tua mereka dalam segala sesuatu secara mutlak tanpa perkecualian, tetapi dalam segala sesuatu yang cocok dengan kesetiaan utama mereka, yaitu kepada Tuhan mereka Yesus Kristus) - ‘The Message of Ephesians’, hal 242.

 

Tetapi Calvin juga menambahkan bahwa selama orang tua tidak menyuruh / melarang hal-hal yang bertentangan dengan Firman Tuhan, maka biarpun mereka memberlakukan keketatan yang tidak wajar, atau mereka marah, atau bahkan mereka berlaku kejam, maka hal-hal itu harus ditanggung / dipikul oleh anak-anak mereka.

Jadi, kalau orang tua adalah orang-orang yang terlalu melindungi (overproteksi) anak-anak sehingga melarang anak-anak pergi / memingit anak-anak, dsb, maka hal ini tetap tidak bertentangan dengan Firman Tuhan, sehingga anak harus mentaati orang tua dalam hal seperti ini. Ini tentu tidak gampang bagi anak!

 

2.         Ketaatan anak kepada orang tuanya dibatasi oleh umur.

Kita tentu tidak bisa beranggapan bahwa anak harus tetap taat kepada orang tua pada saat mereka sudah betul-betul dewasa, apalagi pada saat mereka sudah menikah dan sebagainya. Tetapi sampai kapan / sampai umur berapa seorang anak harus taat kepada orang tuanya?

John Stott (hal 242,243) menganggap hal itu tergantung tradisi / budaya setem­pat. Di Romawi pada jaman Paulus, anak harus tunduk kepada orang tua selama orang tua masih hidup. Di Inggris pada abad 20, usia 18 tahun dianggap sudah dewasa dan bebas dari orang tua.

 

3.   Mungkin saya bisa menambahkan sesuatu yang lain, yaitu bahwa ketaatan anak kepada orang tua dibatasi oleh kondisi dari orang tua itu.

Kalau orang tua itu sudah tua dan pikun, sehingga menyuruh yang bukan-bukan, saya menganggap anak tidak harus mentaati mereka.

 

Catatan: sekalipun ada sikon dimana anak boleh tidak mentaati orang tua, tetapi tidak demikian dengan sikap hormat, kasih, dan rasa terima kasih kepada orang tua. Itu harus selalu ada secara mutlak. Jadi, pada saat harus menolak untuk mentaati orang tua, anak harus tetap hormat, dan kasih kepada mereka. Anak tidak boleh menolak untuk taat dengan cara yang kurang ajar! Ini lagi-lagi bukan sesuatu yang gampang! Juga, pada saat anak sudah dewasa dan tidak lagi ada di bawah otoritas orang tua, ia tetap harus menghormatinya. Banyak anak memasukkan orang tua ke panti jompo, dan ini rasanya tidak mungkin bisa sesuai dengan hukum ke 5 ini!

 

5)   Hormat kepada orang tua mencakup pemeliharaan terhadap mereka pada saat mereka sudah tua / tidak bisa bekerja.

 

Mat 15:4-6 - “(4) Sebab Allah berfirman: Hormatilah ayahmu dan ibumu; dan lagi: Siapa yang mengutuki ayahnya atau ibunya pasti dihukum mati. (5) Tetapi kamu berkata: Barangsiapa berkata kepada bapanya atau kepada ibunya: Apa yang ada padaku yang dapat digunakan untuk pemeliharaanmu, sudah digunakan untuk persembahan kepada Allah, (6) orang itu tidak wajib lagi menghormati bapanya atau ibunya. Dengan demikian firman Allah kamu nyatakan tidak berlaku demi adat istiadatmu sendiri”.

 

Calvin (tentang Kel 20:12): “The third head of honour is, that children should take care of their parents, and be ready and diligent in all their duties towards them. ... storks supply food to their parents when they are feeble and worn out with old age, and are thus our instructors in gratitude. Hence the barbarity of those is all the more base and detestable, who either grudge or neglect to relieve the poverty of their parents, and to aid their necessities” (= Point ketiga dari hormat adalah, bahwa anak-anak harus memelihara orang tua mereka, dan siap dan rajin dalam semua kewajiban mereka terhadap orang tua. ... burung bangau menyuplai orang tua mereka ketika mereka telah menjadi lemah dan usang dengan usia tua, dan dengan demikian menjadi pengajar-pengajar kita dalam rasa terima kasih. Karena itu, sikap bar-bar dari mereka yang atau menggerutu atau mengabaikan untuk meringankan kemiskinan dari orang tua mereka dan membantu kebutuhan mereka, menjadi makin hina dan menjijikkan) - hal 9-10.

 

Editor dari Calvin’s Commentary: “This law many men do carelessly neglect, which the stork alone, among all living creatures, doth keep most precisely. For other creatures do hard, and scarcely know or look upon their parents, if peradventure they need their aid to nourish them; whereas the stork doth mutually nourish them, being stricken in age, and bear them on her shoulders, when for feebleness they cannot fly” (= Hukum ini dilakukan dengan sembrono oleh banyak orang, dimana hanya burung bangau, di antara semua makhluk hidup, melakukannya dengan paling tepat. Karena makhluk lain memperlakukan dengan keras, dan jarang mengenal atau menganggap orang tua mereka, jika kebetulan orang tua mereka membutuhkan bantuan mereka untuk memelihara / memberi makan mereka; sedangkan burung bangau secara bergotong royong memberi makan mereka, pada saat mereka menjadi tua, dan memikul mereka pada bahunya, pada saat karena kelemahan mereka tidak dapat terbang) - hal 9 (footnote).

 

6)   Bagaimana kalau ada hubungan yang bersifat dualisme / ganda antara anak dengan bapa?

Misalnya anaknya menjadi pendeta, sedangkan bapanya menjadi jemaatnya. Lalu siapa yang harus menghormati siapa?

 

Calvin (tentang Kel 20:12): “all things may be so tempered by their mutual moderation as that, whilst the father submits himself to the government of his son, yet he may not be at all defrauded of his honour, and that the son, although his superior in power, may still modestly reverence his father” (= segala sesuatu bisa begitu disesuaikan oleh sikap saling moderat mereka, sehingga sementara sang ayah menundukkan dirinya sendiri pada pemerintahan dari anaknya, tetapi ia tidak boleh sama sekali dirampok dari kehormatannya, dan bahwa sang anak, sekalipun lebih tinggi dalam kekuasaan, bisa dengan rendah hati tetap menghormati ayahnya) - hal 9.

 

Saya berpendapat bahwa dalam kasus adanya hubungan ganda seperti ini, maka kita harus mempertanyakan dulu apa urusannya. Kalau urusan itu adalah urusan gereja maka ayah itu harus menghormati dan tunduk kepada anaknya yang adalah pendeta, tetapi kalau itu bukan urusan gereja, maka anaknya harus tetap menghormati ayahnya.

Yang jelas, pada saat seorang anak mempunyai kedudukan lebih tinggi dari ayahnya, ia tidak bisa mengabaikan begitu saja hukum kelima ini, tak peduli betapa rendah kedudukan ayahnya.

 

7)   Ada janji yang menyertai hukum ini.

Kata-kata dalam ay 12b yang berbunyi ‘supaya lanjut umurmu di tanah yang diberikan TUHAN, Allahmu, kepadamu’, jelas merupakan janji Tuhan bagi orang-orang yang menghormati orang tua mereka.

Bdk. Ul 5:16 - “Hormatilah ayahmu dan ibumu, seperti yang diperintahkan kepadamu oleh TUHAN, Allahmu, supaya lanjut umurmu dan baik keadaanmu di tanah yang diberikan TUHAN, Allahmu, kepadamu.

 

Bdk. Ef 6:1-3 - “(1) Hai anak-anak, taatilah orang tuamu di dalam Tuhan, karena haruslah demikian. (2) Hormatilah ayahmu dan ibumu - ini adalah suatu perintah yang penting, seperti yang nyata dari janji ini: (3) supaya kamu berbahagia dan panjang umurmu di bumi.

 

Ada 3 hal yang ingin saya soroti:

 

a)   Pada waktu mengutip, Paulus mengubah Kel 20:12 dan Ul 5:16.

Kata-kata ‘tanah yang diberikan TUHAN, Allahmu, kepadamu’ dalam Kel 20:12 dan Ul 5:16 itu, jelas menunjuk pada tanah Kanaan, dan ini hanya cocok untuk orang Yahudi / Israel saja. Karena itu Paulus mengubah menjadi ‘di bumi’ (Ef 6:3). Ini cocok untuk semua orang Kristen.

 

b)   Perintah pertama dengan janji?

Ef 6:2-3 - “(2) Hormatilah ayahmu dan ibumu - ini adalah suatu perintah yang penting, seperti yang nyata dari janji ini: (3) supaya kamu berbahagia dan panjang umurmu di bumi”.

Catatan: bagian yang saya garis-bawahi salah terjemahan. Bandingkan dengan terjemahan-terjemahan Kitab Suci bahasa Inggris di bawah ini.

KJV: ‘which is the first commandment with promise’ (= yang adalah perintah pertama dengan janji). RSV/NIV/NASB » KJV.

 

Yang menjadi problem adalah: apakah memang dari 10 hukum Tuhan ini adalah perintah pertama dengan janji? Bukankah hukum kedua juga diberikan dengan janji?

 

Bdk. Kel 20:4-6 - “(4) Jangan membuat bagimu patung yang menyerupai apapun yang ada di langit di atas, atau yang ada di bumi di bawah, atau yang ada di dalam air di bawah bumi. (5) Jangan sujud menyembah kepadanya atau beribadah kepadanya, sebab Aku, TUHAN, Allahmu, adalah Allah yang cemburu, yang membalaskan kesalahan bapa kepada anak-anaknya, kepada keturunan yang ketiga dan keempat dari orang-orang yang membenci Aku, (6) tetapi Aku menunjukkan kasih setia kepada beribu-ribu orang, yaitu mereka yang mengasihi Aku dan yang berpegang pada perintah-perintahKu.

 

Dan kalau hukum kedua sudah mengandung janji, bukankah hukum kelima ini bukan merupakan hukum pertama dengan janji?

 

Jawaban / penjelasan saya:

 

1.   Ada yang beranggapan bahwa janji dalam hukum ke 2 itu bersifat umum (untuk orang yang mengasihi Allah dan mentaati Allah. Jadi, sebetulnya bukan berhubungan dengan hukum ke 2 - tentang penyembahan berhala).

Keberatan: kata-kata itu dilekatkan dengan hukum kedua, atau dengan hukum pertama dan kedua. Ay 5b membicarakan kecemburuan Allah, dan karena itu jelas berurusan dengan hukum kedua, atau dengan hukum pertama dan kedua. Sedangkan ay 6nya menunjukkan kontras dengan ay 5b, dan karena itu rasanya tetap harus dihubungkan dengan hukum kedua, atau dengan hukum pertama dan kedua.

 

2.   Kel 20:6 sebetulnya bukanlah suatu janji, tetapi suatu pernyataan tentang sifat Allah (baca Kel 20:5-6).

John Stott: “these last words ‘are a declaration of God’s character rather than a promise’” (= kata-kata terakhir ini ‘merupakan suatu pernyataan tentang karakter Allah dan bukannya suatu janji’) - ‘The Message of Ephesians’, hal 240.

Saya setuju dengan penafsiran ini. Perhatikan baik-baik pengalimatan dari Kel 20:5-6 itu.

Bdk. Kel 20:5-6 - “(5) Jangan sujud menyembah kepadanya atau beribadah kepadanya, sebab Aku, TUHAN, Allahmu, adalah Allah yang cemburu, yang membalaskan kesalahan bapa kepada anak-anaknya, kepada keturunan yang ketiga dan keempat dari orang-orang yang membenci Aku, (6) tetapi Aku menunjukkan kasih setia kepada beribu-ribu orang, yaitu mereka yang mengasihi Aku dan yang berpegang pada perintah-perintahKu.

 

Jelas bahwa kata-kata itu memang tidak diberikan sebagai janji, tetapi hanya sebagai pernyataan tentang sifat Allah.

 

c)   Apakah memang anak yang hormat / taat kepada orang tua akan panjang umur? Dan apakah umur seseorang bisa diperpanjang? Bukankah semuanya ditetapkan oleh Tuhan?

 

Jawaban / penjelasan saya:

 

1.   Memang jelas bahwa umur seseorang ditetapkan oleh Tuhan, dan tidak bisa diubah oleh apapun. Bandingkan dengan:

·        Mat 6:27 - “Siapakah di antara kamu yang karena kekuatirannya dapat menambahkan sehasta saja pada jalan hidupnya?”.

·        2Sam 7:12 - “Apabila umurmu sudah genap dan engkau telah mendapat perhentian bersama-sama dengan nenek moyangmu, maka Aku akan membangkitkan keturunanmu yang kemudian, anak kandungmu, dan Aku akan mengokohkan kerajaannya”.

·        Maz 39:5-6 - “(5) ‘Ya TUHAN, beritahukanlah kepadaku ajalku, dan apa batas umurku, supaya aku mengetahui betapa fananya aku! (6) Sungguh, hanya beberapa telempap saja Kautentukan umurku; bagiMu hidupku seperti sesuatu yang hampa. Ya, setiap manusia hanyalah kesia-siaan! Sela”.

 

Jadi, ayat-ayat yang menjanjikan umur panjang ini hanya meninjaunya dari sudut pandang manusia. Kalau seseorang taat kepada Tuhan, maka Tuhan memberkati dia, sehingga seolah-olah umurnya bertambah panjang. Sebaliknya kalau seseorang tidak taat, Tuhan memberikan hukuman mati kepadanya, sehingga seolah-olah usianya menjadi singkat. Tetapi sebetulnya semuanya telah ditentukan Tuhan. Dan jangan lupa bahwa bisa tidaknya ia mentaati Tuhan juga sudah ditentukan oleh Allah!

 

2.   Apakah anak yang hormat / taat orang tua memang harus panjang umur, ataupun lebih panjang umurnya dari anak yang tidak hormat / tidak taat orang tua? Pertanyaan ini harus dijawab ‘tidak’! Mengapa?

 

a.   Janji Tuhan bukan hanya panjang umur, tetapi juga bahagia / baik keadaannya (bdk. Ul 5:16 - ‘dan baik keadaanmu’). Tuhan bisa menghukum anak-anak yang tidak taat / tidak hormat kepada orang tua dengan memberikan umur yang panjang tetapi tidak bahagia.

Calvin (tentang Kel 20:12): “many who have been ungrateful and unkind to their parents only prolong their life as a punishment, whilst the reward of their inhuman conduct is repaid them by their children and descendants” (= banyak orang yang tidak tahu terima kasih dan tidak baik kepada orang tua mereka hanya memperpanjang hidup mereka sebagai suatu penghukuman, sementara balasan dari tingkah laku mereka yang tidak manusiawi dibayar kembali kepada mereka oleh anak-anak dan keturunan mereka) - hal 11.

 

Illustrasi: seorang anak berjalan mengantarkan ayahnya ke panti jompo. Di suatu tempat mereka berhenti, dan ayah itu menangis. Anaknya bertanya: ‘Mengapa kamu menangis?’. Ayahnya menjawab: ‘Aku ingat bahwa pada 30 tahun yang lalu, aku mengantarkan ayahku ke panti jompo ini’.

 

b.   Ada yang menafsirkan: Janji itu tak berlaku untuk individu tapi untuk masyarakat / bangsa. Jadi, bangsa yang tak menghormati orang tua tak akan tahan lama. Ada juga yang menafsirkan bahwa janji itu adalah sesuatu yang umum, tapi tak berlaku secara mutlak. Kelihatannya Calvin (hal 11) menganggap bahwa janji ini bukan sesuatu yang mutlak.

 

c.   Juga kalau ada anak-anak yang taat tetapi ternyata pendek umur, maka ada hal-hal yang harus dipertimbangkan:

·        ada faktor-faktor lain yang menentukan panjang / pendeknya umur seseorang.

William Hendriksen mengatakan bahwa ketaatan / hormat memang menyebabkan panjang umur, tetapi itu hanya salah satu, bukan satu-satunya, faktor penentu panjang usia. Ada banyak faktor lain yang juga menentukan. Karena itulah, seringkali anak yang tak taat / hormat pada orang tua tetap pendek umur.

Bandingkan dengan:

*        Ul 4:25-26,40 - “(25) Apabila kamu beranak cucu dan kamu telah tua di negeri itu lalu kamu berlaku busuk dengan membuat patung yang menyerupai apapun juga, dan melakukan apa yang jahat di mata TUHAN, Allahmu, sehingga kamu menimbulkan sakit hatiNya, (26) maka aku memanggil langit dan bumi menjadi saksi terhadap kamu pada hari ini, bahwa pastilah kamu habis binasa dengan segera dari negeri ke mana kamu menyeberangi sungai Yordan untuk mendudukinya; tidak akan lanjut umurmu di sana, tetapi pastilah kamu punah. ... (40) Berpeganglah pada ketetapan dan perintahNya yang kusampaikan kepadamu pada hari ini, supaya baik keadaanmu dan keadaan anak-anakmu yang kemudian, dan supaya lanjut umurmu di tanah yang diberikan TUHAN, Allahmu, kepadamu untuk selamanya.’”.

*        Ul 5:33 - “Segenap jalan, yang diperintahkan kepadamu oleh TUHAN, Allahmu, haruslah kamu jalani, supaya kamu hidup, dan baik keadaanmu serta lanjut umurmu di negeri yang akan kamu duduki.’”.

*        Ul 6:1-2 - “(1) ‘Inilah perintah, yakni ketetapan dan peraturan, yang aku ajarkan kepadamu atas perintah TUHAN, Allahmu, untuk dilakukan di negeri, ke mana kamu pergi untuk mendudukinya, (2) supaya seumur hidupmu engkau dan anak cucumu takut akan TUHAN, Allahmu, dan berpegang pada segala ketetapan dan perintahNya yang kusampaikan kepadamu, dan supaya lanjut umurmu.

*        Ul 11:8-9 - “(8) ‘Jadi kamu harus berpegang pada seluruh perintah yang kusampaikan kepadamu pada hari ini, supaya kamu kuat untuk memasuki serta menduduki negeri, ke mana kamu pergi mendudukinya, (9) dan supaya lanjut umurmu di tanah yang dijanjikan TUHAN dengan sumpah kepada nenek moyangmu untuk memberikannya kepada mereka dan kepada keturunan mereka, suatu negeri yang berlimpah-limpah susu dan madunya”.

*        Ul 11:18-21 - “(18) Tetapi kamu harus menaruh perkataanku ini dalam hatimu dan dalam jiwamu; kamu harus mengikatkannya sebagai tanda pada tanganmu dan haruslah itu menjadi lambang di dahimu. (19) Kamu harus mengajarkannya kepada anak-anakmu dengan membicarakannya, apabila engkau duduk di rumahmu dan apabila engkau sedang dalam perjalanan, apabila engkau berbaring dan apabila engkau bangun; (20) engkau harus menuliskannya pada tiang pintu rumahmu dan pada pintu gerbangmu, (21) supaya panjang umurmu dan umur anak-anakmu di tanah yang dijanjikan TUHAN dengan sumpah kepada nenek moyangmu untuk memberikannya kepada mereka, selama ada langit di atas bumi”.

*        Ul 22:6-7 - “(6) Apabila engkau menemui di jalan sarang burung di salah satu pohon atau di tanah dengan anak-anak burung atau telur-telur di dalamnya, dan induknya sedang duduk mendekap anak-anak atau telur-telur itu, maka janganlah engkau mengambil induk itu bersama-sama dengan anak-anaknya. (7) Setidak-tidaknya induk itu haruslah kaulepaskan, tetapi anak-anaknya boleh kauambil. Maksudnya supaya baik keadaanmu dan lanjut umurmu.

*        Ul 25:15 - “Haruslah ada padamu batu timbangan yang utuh dan tepat; haruslah ada padamu efa yang utuh dan tepat - supaya lanjut umurmu di tanah yang diberikan kepadamu oleh TUHAN, Allahmu”.

*        Ul 30:17-20 - “(17) Tetapi jika hatimu berpaling dan engkau tidak mau mendengar, bahkan engkau mau disesatkan untuk sujud menyembah kepada allah lain dan beribadah kepadanya, (18) maka aku memberitahukan kepadamu pada hari ini, bahwa pastilah kamu akan binasa; tidak akan lanjut umurmu di tanah, ke mana engkau pergi, menyeberangi sungai Yordan untuk mendudukinya. (19) Aku memanggil langit dan bumi menjadi saksi terhadap kamu pada hari ini: kepadamu kuperhadapkan kehidupan dan kematian, berkat dan kutuk. Pilihlah kehidupan, supaya engkau hidup, baik engkau maupun keturunanmu, (20) dengan mengasihi TUHAN, Allahmu, mendengarkan suaraNya dan berpaut padaNya, sebab hal itu berarti hidupmu dan lanjut umurmu untuk tinggal di tanah yang dijanjikan TUHAN dengan sumpah kepada nenek moyangmu, yakni kepada Abraham, Ishak dan Yakub, untuk memberikannya kepada mereka.’”.

*        Ul 32:46-47 - “(46) berkatalah ia kepada mereka: ‘Perhatikanlah segala perkataan yang kuperingatkan kepadamu pada hari ini, supaya kamu memerintahkannya kepada anak-anakmu untuk melakukan dengan setia segala perkataan hukum Taurat ini. (47) Sebab perkataan ini bukanlah perkataan hampa bagimu, tetapi itulah hidupmu, dan dengan perkataan ini akan lanjut umurmu di tanah, ke mana kamu pergi, menyeberangi sungai Yordan untuk mendudukinya.’”.

*        1Raja 3:14 - “Dan jika engkau hidup menurut jalan yang Kutunjukkan dan tetap mengikuti segala ketetapan dan perintahKu, sama seperti ayahmu Daud, maka Aku akan memperpanjang umurmu.’”.

*        Maz 91:14,16 - “(14) ‘Sungguh, hatinya melekat kepadaKu, maka Aku akan meluputkannya, Aku akan membentenginya, sebab ia mengenal namaKu. ... (16) Dengan panjang umur akan Kukenyangkan dia, dan akan Kuperlihatkan kepadanya keselamatan dari padaKu.’”.

*        Amsal 3:1-2 - “(1) Hai anakku, janganlah engkau melupakan ajaranku, dan biarlah hatimu memelihara perintahku, (2) karena panjang umur dan lanjut usia serta sejahtera akan ditambahkannya kepadamu”.

*        Amsal 9:10-11 - “(10) Permulaan hikmat adalah takut akan TUHAN, dan mengenal Yang Mahakudus adalah pengertian. (11) Karena oleh aku umurmu diperpanjang, dan tahun-tahun hidupmu ditambah.

*        Amsal 10:27 - “Takut akan TUHAN memperpanjang umur, tetapi tahun-tahun orang fasik diperpendek.

*        Pkh 8:13 - “Tetapi orang yang fasik tidak akan beroleh kebahagiaan dan seperti bayang-bayang ia tidak akan panjang umur, karena ia tidak takut terhadap hadirat Allah”.

Kalau dalam hal hormat dan ketaatan kepada orang tua ini seseorang memenuhi syarat untuk mendapat umur panjang, tetapi dalam hal-hal lain ia tidak memenuhi syarat, misalnya kalau ia tidak mentaati Tuhan dalam hal-hal lain, atau kalau ia tidak menjaga kesehatannya sendiri, maka bukan hal yang aneh, kalau ia pendek umur.

·        kalaupun ia memenuhi semua syarat untuk panjang umur, tetapi ternyata ia pendek umur, maka tidak berarti janji Tuhan gagal. Dengan masuk surga, ia mendapatkan yang lebih baik dari sekedar umur panjang dan kebahagiaan di dunia ini (Calvin, hal 11).

 

8)   Perlu juga diketahui bahwa dalam Perjanjian Lama orang yang melanggar hukum ini juga dijatuhi hukuman mati.

Perhatikan ayat-ayat di bawah ini:

 

Perhatikan bahwa dosa yang sama bisa menghasilkan hukuman yang berbeda kalau dilakukan terhadap orang yang berbeda. Seseorang yang mengutuki / memukul orang lain tidak akan dihukum mati. Dalam hukum Taurat Musa, kalau seseorang memukul orang lain, maka hukumannya bukanlah hukuman mati (Kel 21:18-19  Kel 21:26), kecuali orang yang ia pukul itu mati (Kel 12:12  Kel 21:20).

Kel 21:18-19 - “(18) Apabila ada orang bertengkar dan yang seorang memukul yang lain dengan batu atau dengan tinjunya, sehingga yang lain itu memang tidak mati, tetapi terpaksa berbaring di tempat tidur, (19) maka orang yang memukul itu bebas dari hukuman, jika yang lain itu dapat bangkit lagi dan dapat berjalan di luar dengan memakai tongkat; hanya ia harus membayar kerugian orang yang lain itu, karena terpaksa menganggur, dan menanggung pengobatannya sampai sembuh”.

Kel 21:26 - “Apabila seseorang memukul mata budaknya laki-laki atau mata budaknya perempuan dan merusakkannya, maka ia harus melepaskan budak itu sebagai orang merdeka pengganti kerusakan matanya itu”.

Kel 21:12 - “‘Siapa yang memukul seseorang, sehingga mati, pastilah ia dihukum mati”.

Kel 21:20 - “Apabila seseorang memukul budaknya laki-laki atau perempuan dengan tongkat, sehingga mati karena pukulan itu, pastilah budak itu dibalaskan”.

 

Tetapi kalau seseorang memukul ayah atau ibunya, ataupun mengutuki mereka, ia harus dihukum mati! Jadi, kesalahan / dosa yang sama, yang dilakukan terhadap orang tua, akan dinilai dan dihukum jauh lebih berat dari pada kalau kesalahan / dosa itu dilakukan terhadap orang lain!

 

Karena itu:

 

a)   Jangan meremehkan dosa ini dalam diri saudara sendiri!

Pernahkah saudara ‘mengutuki’ orang tua saudara? Baik dengan mulut saudara ataupun di dalam hati saudara?

 

Matthew Henry (tentang Mat 15:1-9): “He that curseth father or mother, let him die the death: this law we have, Exo. 21:17. The sin of cursing parents is here opposed to the duty of honouring them. Those who speak ill of their parents, or wish ill to them, who mock at them, or give them taunting and opprobrious language, break this law. If to call a brother Raca be so penal, what is it to call a father so?” (= Ia yang mengutuki bapanya atau ibunya, ia pasti mati: ini hukum yang kita punyai, Kel 21:17. Dosa mengutuki orang tua di sini dikontraskan dengan kewajiban untuk menghormati mereka. Mereka yang berbicara buruk tentang orang tua mereka, atau mengharapkan  yang buruk tentang mereka, yang mengejek mereka, atau memberi mereka kata-kata yang mencela / mengejek dan menghina, melanggar hukum ini. Jika menyebut seorang saudara ‘RACA’ bisa dihukum, maka bagaimana dengan menyebut bapanya begitu?).

Catatan: Kata ‘RACA’ diambil dari Mat 5:22 - “Tetapi Aku berkata kepadamu: Setiap orang yang marah terhadap saudaranya harus dihukum; siapa yang berkata kepada saudaranya: Kafir! harus dihadapkan ke Mahkamah Agama dan siapa yang berkata: Jahil! harus diserahkan ke dalam neraka yang menyala-nyala”.

Kitab Suci Indonesia: ‘kafir’.

RSV: ‘whoever insults his brother’ (= siapapun menghina saudaranya).

KJV/NIV/NASB tidak menterjemahkan kata ini, tetapi hanya mentransliterasikan (mengganti huruf-huruf Yunaninya dengan huruf Latin) sebagai ‘Raca’.

D. Martyn Lloyd-Jones: “‘Raca’ means ‘worthless fellow’” (= ‘Raca’ berarti ‘orang yang tidak berharga’) - ‘Studies in the Sermon on the Mount’, hal 224.

John Stott mengatakan (hal 84) bahwa kata ‘Raca’ itu mungkin sama dengan kata Aram yang berarti ‘empty’ (= kosong).

Tasker (Tyndale) mengatakan bahwa kata ‘Raca’ tidak terlalu berbeda dengan MORE (yang digunakan dalam ay 22c) yang artinya ‘bodoh / tolol’ (dalam Kitab Suci Indonesia diterjemahkan ‘jahil’).

Barclay: “Raca is an almost untranslatable word, because it describes a tone of voice more than anything else. Its whole accent is the accent of contempt. To call a man Raca was to call him a brainless idiot, a silly fool, an empty-headed blunderer. It is the word of one who despises another with an arrogant contempt” (= ‘Raca’ hampir tidak bisa diterjemahkan, karena kata itu lebih menggambarkan nada suara dari pada apapun yang lain. Seluruh penekanannya merupakan penekanan penghinaan / kejijikan. Menyebut seseorang sebagai ‘Raca’ berarti menyebutnya sebagai seorang idiot yang tidak mempunyai otak, seorang tolol, seorang pembuat kesalahan yang kepalanya kosong) - hal 139.

 

b)   Jangan meremehkan dosa ini dalam diri anak-anak saudara.

 

John Calvin: “while the Lord promises the blessing of the present life to those children who duly honor their parents, at the same time he implies that an inevitable curse threatens all stubborn and disobedient children. To assure that this commandment be carried out, he has, through his law, declared them subject to the sentence of death, and commanded that they undergo punishment. If they elude that judgment, he himself takes vengeance upon them in some way or other. ... Some people may escape punishment until extremely old age. Yet in this life they are bereft of God’s blessing, and can only miserably pine away, being reserved for greater punishments to come” (= sementara Tuhan menjanjikan berkat dari kehidupan ini kepada anak-anak yang menghormati orang tua mereka dengan seharusnya, pada saat yang sama Ia menunjukkan secara tidak langsung bahwa suatu kutuk yang tidak terhindarkan mengancam semua anak-anak yang keras kepala dan tidak taat. Untuk menjamin bahwa perintah / hukum ini dilaksanakan, melalui hukum ini Ia telah menyatakan mereka sebagai sasaran dari hukuman mati, dan memerintahkan supaya mereka menjalani hukuman. Jika mereka lolos dari penghakiman itu, Ia sendiri akan membalas mereka dengan satu dan lain cara. ... Sebagian orang bisa lolos dari hukuman sampai usia yang sangat tua. Tetapi dalam hidup ini mereka kehilangan berkat Allah, dan hanya bisa merana secara menyedihkan, disimpan untuk penghukuman yang lebih besar yang akan datang) - ‘Institutes of the Christian Religion’, Book II, Chapter VIII, no 38.

 

Orang tua tidak boleh membiarkan anak untuk berlaku kurang ajar terhadap mereka (apalagi menganggapnya sebagai sesuatu yang lucu, khususnya untuk anak kecil). Orang tua harus mengajar anaknya untuk hormat dan taat kepada mereka, dan bahkan kalau perlu menghajar / mendisiplin anak-anaknya! Orang tua yang membiarkan anaknya kurang ajar terhadap mereka harus memikirkan hal ini: apakah aku ingin anak-anakku dihukum mati dan lalu dibuang ke neraka oleh Tuhan? Dalam Perjanjian Lama, imam besar Eli kelihatannya kurang mendidik anak-anaknya dengan baik, sehingga menyebabkan mereka menjadi bejad, dan akhirnya dihukum mati oleh Tuhan.

 

1Sam 2:12-17,22-25,27-36 - “(12) Adapun anak-anak lelaki Eli adalah orang-orang dursila; mereka tidak mengindahkan TUHAN, (13) ataupun batas hak para imam terhadap bangsa itu. Setiap kali seseorang mempersembahkan korban sembelihan, sementara daging itu dimasak, datanglah bujang imam membawa garpu bergigi tiga di tangannya (14) dan dicucukkannya ke dalam bejana atau ke dalam kuali atau ke dalam belanga atau ke dalam periuk. Segala yang ditarik dengan garpu itu ke atas, diambil imam itu untuk dirinya sendiri. Demikianlah mereka memperlakukan semua orang Israel yang datang ke sana, ke Silo. (15) Bahkan sebelum lemaknya dibakar, bujang imam itu datang, lalu berkata kepada orang yang mempersembahkan korban itu: ‘Berikanlah daging kepada imam untuk dipanggang, sebab ia tidak mau menerima dari padamu daging yang dimasak, hanya yang mentah saja.’ (16) Apabila orang itu menjawabnya: ‘Bukankah lemak itu harus dibakar dahulu, kemudian barulah ambil bagimu sesuka hatimu,’ maka berkatalah ia kepada orang itu: ‘Sekarang juga harus kauberikan, kalau tidak, aku akan mengambilnya dengan kekerasan.’ (17) Dengan demikian sangat besarlah dosa kedua orang muda itu di hadapan TUHAN, sebab mereka memandang rendah korban untuk TUHAN. ... (22) Eli telah sangat tua. Apabila didengarnya segala sesuatu yang dilakukan anak-anaknya terhadap semua orang Israel dan bahwa mereka itu tidur dengan perempuan-perempuan yang melayani di depan pintu Kemah Pertemuan, (23) berkatalah ia kepada mereka: ‘Mengapa kamu melakukan hal-hal yang begitu, sehingga kudengar dari segenap bangsa ini tentang perbuatan-perbuatanmu yang jahat itu? (24) Janganlah begitu, anak-anakku. Bukan kabar baik yang kudengar itu bahwa kamu menyebabkan umat TUHAN melakukan pelanggaran. (25) Jika seseorang berdosa terhadap seorang yang lain, maka Allah yang akan mengadili; tetapi jika seseorang berdosa terhadap TUHAN, siapakah yang menjadi perantara baginya?’ Tetapi tidaklah didengarkan mereka perkataan ayahnya itu, sebab TUHAN hendak mematikan mereka. ...  (27) Seorang abdi Allah datang kepada Eli dan berkata kepadanya: ‘Beginilah firman TUHAN: Bukankah dengan nyata Aku menyatakan diriKu kepada nenek moyangmu, ketika mereka masih di Mesir dan takluk kepada keturunan Firaun? (28) Dan Aku telah memilihnya dari segala suku Israel menjadi imam bagiKu, supaya ia mempersembahkan korban di atas mezbahKu, membakar ukupan dan memakai baju efod di hadapanKu; kepada kaummu telah Kuserahkan segala korban api-apian orang Israel. (29) Mengapa engkau memandang dengan loba kepada korban sembelihanKu dan korban sajianKu, yang telah Kuperintahkan, dan mengapa engkau menghormati anak-anakmu lebih dari padaKu, sambil kamu menggemukkan dirimu dengan bagian yang terbaik dari setiap korban sajian umatKu Israel? (30) Sebab itu - demikianlah firman TUHAN, Allah Israel - sesungguhnya Aku telah berjanji: Keluargamu dan kaummu akan hidup di hadapanKu selamanya, tetapi sekarang - demikianlah firman TUHAN - : Jauhlah hal itu dari padaKu! Sebab siapa yang menghormati Aku, akan Kuhormati, tetapi siapa yang menghina Aku, akan dipandang rendah. (31) Sesungguhnya akan datang waktunya, bahwa Aku akan mematahkan tangan kekuatanmu dan tangan kekuatan kaummu, sehingga tidak ada seorang kakek dalam keluargamu. (32) Maka engkau akan memandang dengan mata bermusuhan kepada segala kebaikan yang akan Kulakukan kepada Israel dan dalam keluargamu takkan ada seorang kakek untuk selamanya. (33) Tetapi seorang dari padamu yang tidak Kulenyapkan dari lingkungan mezbahKu akan membuat matamu rusak dan jiwamu merana; segala tambahan keluargamu akan mati oleh pedang lawan. (34) Inilah yang akan menjadi tanda bagimu, yakni apa yang akan terjadi kepada kedua anakmu itu, Hofni dan Pinehas: pada hari yang sama keduanya akan mati. (35) Dan Aku akan mengangkat bagiKu seorang imam kepercayaan, yang berlaku sesuai dengan hatiKu dan jiwaKu, dan Aku akan membangunkan baginya keturunan yang teguh setia, sehingga ia selalu hidup di hadapan orang yang Kuurapi. (36) Kemudian siapa yang masih tinggal hidup dari keturunanmu akan datang sujud menyembah kepadanya meminta sekeping uang perak atau sepotong roti, dan akan berkata: Tempatkanlah kiranya aku dalam salah satu golongan imam itu, supaya aku dapat makan sekerat roti.’”.

 

1Sam 4:11 - “Lagipula tabut Allah dirampas dan kedua anak Eli, Hofni dan Pinehas, tewas”.

 

Perhatikan ayat-ayat di bawah ini:

·        Amsal 13:24 - “Siapa tidak menggunakan tongkat, benci kepada anaknya; tetapi siapa mengasihi anaknya, menghajar dia pada waktunya”.

Matthew Henry (tentang Amsal 13:24): “every child of ours is a child of Adam, and therefore has that foolishness bound up in its heart which calls for rebuke, more or less, the rod and reproof which give wisdom. ... It is good to begin betimes with the necessary restraints of children from that which is evil, before vicious habits are confirmed. The branch is easily bent when it is tender. ... Those really hate their children, though they pretend to be fond of them, that do not keep them under a strict discipline, and by all proper methods, severe ones when gentle ones will not serve, make them sensible of their faults and afraid of offending” (= setiap anak kita adalah anak / keturunan Adam, dan karena itu mempunyai kebodohan yang terikat dalam hatinya yang memerlukan comelan / kemarahan, banyak atau sedikit, tongkat dan teguran yang memberi hikmat. ... Adalah baik untuk memulai sejak dini dengan pengekangan yang perlu terhadap anak-anak dari apa yang jahat, sebelum kebiasaan yang jahat menetap. Ranting mudah dibengkokkan pada saat masih lembut / muda. ... Mereka betul-betul membenci anak-anak mereka, sekalipun mereka berpura-pura sangat mencintai mereka, yang tidak menjaga mereka di bawah disiplin yang ketat, dan dengan semua metode / cara yang benar, metode / cara yang keras pada waktu yang lembut tidak menolong, membuat mereka berpikiran sehat tentang kesalahan mereka dan takut untuk melanggar).

Wycliffe Bible Commentary (tentang Amsal 13:24): “We should remember, however, that Proverbs does not recommend brutal beatings. Nor is physical chastisement the only instrument of child training mentioned (cf. 22:6). Indeed, instruction in righteousness and in the fear of the Lord is that without which mere whipping will fail” [= Tetapi kita harus ingat bahwa Amsal tidak menganjurkan pemukulan yang brutal. Juga penghajaran secara fisik bukanlah satu-satunya cara pendidikan anak yang disebutkan (bdk. 22:6). Memang, pengajaran dalam kebenaran dan dalam rasa takut terhadap Tuhan adalah pengajaran tanpa mana sekedar penderaan akan gagal].

Bdk. Amsal 22:6 - “Didiklah orang muda menurut jalan yang patut baginya, maka pada masa tuanyapun ia tidak akan menyimpang dari pada jalan itu”.

Bdk. Ef 6:4 - “Dan kamu, bapa-bapa, janganlah bangkitkan amarah di dalam hati anak-anakmu, tetapi didiklah mereka di dalam ajaran dan nasihat Tuhan.

·        Amsal 19:18 - “Hajarlah anakmu selama ada harapan, tetapi jangan engkau menginginkan kematiannya.

Bagian yang saya garis bawahi diterjemahkan berbeda oleh KJV, tetapi RSV/NIV/NASB menterjemahkan seperti Kitab Suci Indonesia.

KJV: ‘and let not thy soul spare for his crying’ (= dan janganlah jiwamu menyayangkan tangisannya).

Para penafsir tidak sependapat tentang mana yang benar dari 2 terjemahan ini.

·        Amsal 22:15 - “Kebodohan melekat pada hati orang muda, tetapi tongkat didikan akan mengusir itu dari padanya”.

·        Amsal 23:13-14 - “(13) Jangan menolak didikan dari anakmu ia tidak akan mati kalau engkau memukulnya dengan rotan. (14) Engkau memukulnya dengan rotan, tetapi engkau menyelamatkan nyawanya dari dunia orang mati”.

·        Amsal 29:15 - “Tongkat dan teguran mendatangkan hikmat, tetapi anak yang dibiarkan mempermalukan ibunya”.

 

Renungkan: berapa kali saudara melanggar hukum kelima ini?


e-mail us at golgotha_ministry@yahoo.com